Xu Lin, ajudan kepercayaan pemimpin Tiongkok Xi Jinping, telah ditunjuk untuk mengepalai Kantor Informasi Dewan Negara, pusat pers pemerintah pusat yang bertindak sebagai markas besar Partai Komunis Tiongkok (PKT) untuk propaganda internasional.

Xu telah menjadi bawahan Xi saat menjabat yang terakhir sebagai bos partai Shanghai. Penunjukan tersebut adalah indikasi terbaru bahwa Beijing sedang merombak aparatur propaganda berita.

Xu akan digantikan kedudukannya sebagai kepala badan sensor internet Tiongkok, Administrasi Urusan Cyberspace, oleh Zhuang Rongwen, yang merupakan salah satu kepercayaan Xi saat hari-hari mereka bekerja di Provinsi Fujian.

Penunjukan tersebut, yang diumumkan pada 21 Agustus, mengikuti artikel-artikel media pemerintah baru-baru ini yang telah memasukkan kritik terselubung tentang cara propaganda berita Tiongkok dalam beroperasi, dan mempertegas beberapa rumor bahwa Xi berencana untuk membersihkan kerugian lainnya dari kesalahan strategi oleh rezim tersebut terhadap perang perdagangan.

Retorika Agresif

Dalam beberapa tahun terakhir, rezim Tiongkok telah menggunakan retorika agresif untuk menggambarkan ambisinya, termasuk produksi beberapa film yang membanggakan kekuatan ekonomi dan militer Tiongkok.

Selain itu, Beijing memperkenalkan kebijakan ekonomi “Made in China 2025”, rencana besar bagi Tiongkok untuk menggantikan pesaing global di 10 sektor teknologi utama, yang memperingatkan pemerintahan AS terhadap motif-motif rezim tersebut. Dalam memberlakukan tarif hukuman atas barang-barang Tiongkok, pemerintah AS telah mengarah pada kebijakan tersebut sebagai bukti rencana Beijing dalam mencuri kekayaan intelektual untuk memajukan tujuan-tujuan nasionalnya.

Pada bulan Juni, Beijing memerintahkan media negara untuk meredam penyebutan kebijakan tersebut; pejabat-pejabat senior berpikir itu adalah kesalahan pimpinan yang mendorong rencana tersebut secara paksa dan terbuka sehingga meningkatkan tekanan terhadap Tiongkok, kata sumber diplomatik kepada Reuters.

Kemudian, selama berminggu-minggu, nama Xi gagal muncul di halaman depan surat kabar resmi partai, People’s Daily, bahkan ketika kritik online terhadap Xi dan kebijakan ekonomi Tiongkok beredar luas.

Desas-desus mulai beredar bahwa sebuah faksi oposisi di PKT tidak senang dengan kepemimpinan Xi, dan bahwa Wang Huning, seorang ahli strategi politik utama yang diyakini sebagai dalang dibalik banyak kampanye politik Beijing, akan menghadapi hukuman sebagai akibatnya.

Perubahan Rencana

Ketidakpuasan PKT dengan propaganda seputar perang dagang dan kebijakan ekonomi ditampilkan dalam artikel-artikel media pemerintah baru-baru ini.

Minggu ini, People’s Daily menerbitkan serangkaian artikel tentang bagaimana “mempromosikan gagasan propaganda bekerja”, yang mengkritik “suasana kemegahan dalam propaganda Tiongkok.”

Pada 21 Agustus, kantor berita Xinhua yang dikelola negara menerbitkan artikel berjudul, “Berita dan Opini Publik di Mata Xi Jinping,” yang menekankan pentingnya propaganda dan media negara untuk “memahami arah politik” dan mematuhi prinsip-prinsip yang “mempertahankan semangat Partai.”

 

Perubahan personel propaganda, bersamaan dengan artikel terbaru tentang cara melakukan propaganda dengan benar tersebut, adalah bukti bahwa para pemimpin “tidak senang dengan cara Wang Huning melakukan pekerjaan [propaganda],” seorang sarjana anonim yang akrab dengan lingkaran politik Beijing mengatakan kepada Radio Free Asia dalam sebuah wawancara.

Penunjukan tersebut menandai perubahan dalam bagaimana PKT ingin menampilkan citra dirinya, Patricia M. Thornton, seorang ahli Tiongkok di Universitas Oxford, mengatakan kepada South China Morning Post.

“Tampaknya ada kekhawatiran umum retorika rasa puas pencapaian diri dan nasionalistik yang berlebihan yang ditampilkan di beberapa sudut dunia media Tiongkok yang telah mengakibatkan pukulan dalam bentuk sanksi-sanksi perdagangan baru-baru ini,” katanya kepada surat kabar Hong Kong tersebut. (ran)

Share

Video Popular