Dua warga Tiongkok dari Shanghai dituduh melakukan persekongkolan skala luas yang melibatkan beroperasinya sebuah perusahaan kriminal, mengimpor obat-obatan, dan pencucian uang. Jaksa mengatakan obat-obatan tersebut secara langsung telah menyebabkan kematian overdosis dua orang di Akron, Ohio.

Jaksa Agung AS Jeff Sessions mengumumkan pembacaan 43 dakwaan di pengadilan federal di Cleveland, Ohio pada 22 Agustus, yang menuduh Zheng Fujing, yang dikenal sebagai Gordon Jin, 35 Tahun, dan ayahnya, Zheng Guanghua, 62 tahun, karena memproduksi dan mengirim analog fentanyl dan 250 obat lainnya ke setidaknya 25 negara dan 37 negara bagian di seluruh Amerika, menurut siaran pers Departemen Kehakiman AS.

Pihak berwenang mengatakan bahwa sejak tahun 2008, kedua lelaki tersebut mengoperasikan organisasi perdagangan narkoba Zheng (Zheng DTO), di bawah samaran banyak perusahaan, seperti Global United Biotechnology, Golden Chemicals, Cambridge Chemicals, dan lain-lain, untuk memproduksi dan mendistribusikan berbagai opioid sintetis di seluruh dunia, termasuk fentanyl, yang kira-kira 50 hingga 100 kali lebih kuat daripada morfin, dan obat penenang gajah carfentanil, obat yang 100 kali lebih kuat dari fentanyl.

Komplotan tersebut juga telah membuat dan mengelola banyak situs web untuk mengiklankan dan menjual obat-obatan terlarang di lebih dari 35 bahasa, menurut surat dakwaan. Pihak berwenang mengatakan bahwa di dalam online email-emailnya, Zheng DTO membual tentang kemampuannya untuk memproduksi obat-obatan khusus dan menghindari deteksi dari pabean dan penegakan hukum ketika pengiriman obat ke Amerika Serikat, Rusia, dan Eropa.

Zheng ZTO mengklaim telah mengirim “lebih dari 16 ton bahan kimia setiap bulan” dari “laboratoriumnya sendiri” dan memiliki kemampuan untuk “mensintesis hampir semua bahan kimia secara dipesan lebih dahulu dalam jumlah berapapun,” menurut siaran pers Departemen Kehakiman.

Semua menyebutkan, perusahaan Zheng telah mengirim jutaan dosis fentanyl, analognya, dan obat-obatan lainnya ke Amerika Serikat dan negara-negara lain di seluruh dunia yang menyebabkan overdosis.

Pemerintah federal telah ‘melacak kematian dua warga Ohio, Thomas Rauh, 37 tahun, dan Carrie Dobbins, 23 tahun, pada atau sekitar 21 Maret dan 28 tahun 2015, sampai pada Zhengs: mereka menggunakan asetil fentanil yang diproduksi oleh organisasi Zheng, yang mengarah ke overdosis mereka.

Zheng DTO telah mencuci uang hasil obat biusnya menggunakan mata uang digital seperti Bitcoin, dan mengirim dana masuk dan keluar dari rekening bank di Tiongkok dan Hong Kong.

Kedua tersangka tersebut menghadapi penjara seumur hidup karena terlibat obat-obatan yang mengakibatkan kematian.

“Komplotan ini telah mengirimkan analog fentanyl yang mematikan dan obat-obatan lain di seluruh dunia selama satu dekade. Penegakan hukum akan mengikuti bukti di mana pun itu mengarah, termasuk di luar negeri, untuk menghentikan aliran obat-obatan yang telah menyebabkan begitu banyak kesedihan dan kehancuran di Ohio.” kata Jaksa AS Justin Herdman dalam siaran pers.

“Fentanyl dan analognya adalah obat pembunuh nomor satu di Amerika saat ini, dan kebanyakan dari mereka berasal dari Tiongkok,” kata Sesi dalam siaran pers. “Dengan memotong fentanyl dan analognya pada sumbernya, kita dapat menyelamatkan kehidupan Amerika.” (ran)

Share

Video Popular