BEIJING — Perusahaan transportasi layanan taksi terbesar di Tiongkok, Didi Chuxing, menangguhkan layanan aplikasi Hitch-nya secara nasional, perusahaan tersebut mengatakan dalam sebuah pernyataan pada 26 Agustus, sehari setelah polisi mengatakan penumpang yang naik mobil tumpangan di kota Wenzhou Tiongkok timur diperkosa dan dibunuh oleh sopir.

Aplikasi Hitch adalah aplikasi pemesanan kendaraan online hanya dengan membuka aplikasi untuk meminta tumpangan dan mobil datang menjemput pengguna. Tetapi Hitch membedakan dirinya dari sisa paket dengan membuat penggunaan semua kursi yang ada dalam mobil, yang menurunkan biaya untuk para penggunanya, dengan kata lain memaksimalkan jumlah penumpang yang dapat masuk ke dalam mobil.

Didi Chuxing mengatakan bahwa layanan carpool (pengaturan antar orang-orang untuk melakukan perjalanan biasa dalam satu kendaraan) akan ditangguhkan pada 27 Agustus karena “kesalahan yang mengecewakan,” sementara model-model bisnis produk tersebut sedang dievaluasi kembali.

Korban pembunuhan seorang wanita berusia 20 tahun, yang hanya diidentifikasi oleh polisi Wenzhou dengan nama keluarga Zhao, adalah yang terbaru dalam serangkaian kejahatan kekerasan yang telah memicu kekhawatiran tentang keamanan layanan tersebut. Pada bulan Mei, penumpang wanita lainnya ditemukan tewas setelah memesan tumpangan di Kota Zhengzhou, Provinsi Henan, melalui Didi Chuxing. Pengemudi Didi adalah tersangka utama dalam kematiannya, dalam insiden yang memicu kemarahan di seluruh negeri.

Zhao masuk ke kendaraan carpool Hitch jam 1 siang  pada 24 Agustus, dan mengirim sebuah pesan ke teman sekitar jam 2 siang mencari bantuan sebelum kontak hilang, menurut pernyataan polisi setempat.

Seorang pengemudi berusia 27 tahun bernama Zhong ditahan sekitar pukul 04.00 pada 25 Agustus dan mengaku telah memperkosa dan membunuh penumpang tersebut, kata polisi dalam pernyataannya; tubuh korban telah ditemukan dan penyelidikan terus dilakukan, kata polisi.

Didi mengatakan pada 26 Agustus bahwa tersangka tidak memiliki catatan kriminal sebelumnya, telah memberikan dokumentasi otentik, dan lulus tes pengenalan wajah sebelum mulai bekerja. Tetapi perusahaan tersebut mengatakan pada 25 Agustus bahwa ada pengaduan sebelumnya yang ditujukan terhadap pengemudi tersebut oleh seorang penumpang yang menuduh sopir itu telah membawa mereka ke tempat yang terpencil dan mengikuti penumpang setelah dia keluar dari mobil.

“Anda telah mengalami begitu banyak insiden,” seorang anggota keluarga Zhao yang tidak disebutkan namanya dikutip mengatakan dalam berita Malam Qianjiang, sebuah publikasi resmi provinsi Zhejiang. “Apa yang akan Anda lakukan tentang masalah keamanan dan layanan Anda?” (ran)

Share

Video Popular