Pada Dinasti Ming, ada seorang pria muda bernama De Yuan. Dia hidup sangat miskin dan kadang-kadang tidak makan selama beberapa hari. Tapi dia suka membaca, dan dia belajar sangat keras untuk mempersiapkan Ujian Imperial, yang diadakan hanya sekali setiap tiga tahun. Meskipun dia tidak mampu membayar biaya untuk perjalanannya ke ibu kota, dia tidak berhenti belajar dengan rajin.

ujian pegawai negeri era dinasti ming
Para peserta ujian untuk posisi pegawai negeri sipil Dinasti Ming berkumpul di sekitar dinding tempat hasil Ujian Kekaisaran dipasang, sekitar tahun 1540. (Public Domain)

De Yuan memiliki seorang teman baik bernama Wang Sheng, yang juga bersiap untuk mengikuti Ujian Imperial. Keluarga Wang Sheng kaya, dan dia sendiri sangat baik dan murah hati. Dia menyarankan kepada De Yuan agar mereka pergi bersama dan menawarkan untuk membayar semua biaya.

Ketika mereka tiba di ibu kota, Jinling, mereka mendengar bahwa ada seorang peramal nasib yang sangat akurat dalam memprediksi nasib orang. Akhirnya, bersama dengan enam siswa lainnya, De Yuan pergi ke peramal tersebut. Peramal memberi penjelasan rinci tentang kehidupan enam siswa lain dan, tentu saja, semuanya sangat akurat.

Ketika tiba giliran De Yuan, peramal mengajukan beberapa pertanyaan dan membengkokkan jari-jarinya untuk menghitung. Lalu dia menyuruh De Yuan segera pulang. Semuanya terkejut. Peramal itu melanjutkan, “Anda akan mati dalam waktu lima hari dalam suatu kecelakaan ketika sedang dalam perjalanan ke suatu tempat.”

Wang Sheng dan yang lainnya bertanya kepada peramal apakah ada cara untuk mengubah nasibnya. Peramal tersebut berkata, “Hidup dan mati adalah masalah besar. Jika seseorang tidak berdaya, tidak ada yang bisa membantu. Tidak ada yang bisa saya lakukan dalam waktu singkat.” Mereka semua kecewa dan kembali ke penginapan mereka dengan hati berat.

Agar tidak mengganggu yang lain, De Yuan berencana untuk pulang. Wang Sheng merasa sangat sedih dan menunjukkan simpatinya dengan membayar kapal dan juga memberinya 10 koin perak untuk berjaga-jaga jika dia membutuhkannya dalam perjalanan pulang. Setelah mengucapkan selamat tinggal kepada mereka semua, De Yuan naik perahu dan pulang ke rumah.

Perahu itu bergerak di sepanjang Sungai Yangtze selama sekitar 10 mil tetapi berhenti karena angin kencang. Tukang perahu itu menambatkan kapal dan empat hari berlalu dengan cepat, namun angin bahkan menjadi lebih kuat.

De Yuan berpikir tentang bagaimana satu hari tersisa sebelum kematiannya yang ditakdirkan dan bagaimana perahu itu tidak bisa bergerak. Apakah benar-benar seperti yang peramal itu katakan? Apakah dia akan mati saat dalam perjalanan ke suatu tempat?

Pada saat itu, De Yuan sedang menunggu kematian dan tidak ada apa-apa di pikirannya. Dia pergi ke darat dan berjalan tanpa tujuan. Tiba-tiba, dia melihat seorang wanita muda yang hamil dengan tiga anak berjalan di jalan sambil menangis. Di daerah yang sangat jarang penduduknya, dia bertanya-tanya ke mana dia akan pergi.

Karena khawatir, dia bergegas ke arahnya dan bertanya apakah dia butuh bantuan. Wanita itu memberitahunya bahwa dia menjual dua ekor babi dan harganya 10 koin perak, tetapi bukannya mendapatkan 10 koin perak, dia menerima 10 koin tembaga. Dia sangat takut dipukuli sehingga dia tidak berani pulang. Akhirnya, dia memutuskan untuk membawa semua anaknya untuk melompat ke sungai dan bunuh diri.

Setelah mendengar ini, De Yuan merasa sangat sedih. Dia pikir dia akan segera mati dan tidak membutuhkan peraknya lagi. Dia diam-diam menukar koin tembaga itu dengan koin peraknya. Lalu dia berkata kepada wanita itu, “Ya ampun! Anda hampir membuat kesalahan besar! Ini perak asli; mengapa Anda bilang itu tembaga?”

Wanita itu berkata dengan marah, “Saya pergi ke beberapa pedagang dan mereka semua memberi tahu saya bahwa itu adalah koin tembaga. Bagaimana itu bisa menjadi perak sekarang? ”

De Yuan berkata, “Itu karena mereka melihat Anda seorang wanita dan ingin menipu Anda. Jika Anda mengikuti saya dan bertanya, mereka tidak akan berani menipu Anda.”

kertas ujian masuk pegawai dinasti ming
Lembar ujian Dinasti Ming. (CC BY-SA 4.0)

Kemudian wanita itu mengikuti De Yuan ke salah satu pedagang perak terdekat untuk memeriksanya. Pedagang itu memberitahunya bahwa koin-koin itu perak asli; mereka pergi ke beberapa pedagang lain, yang semuanya memberitahunya bahwa semua adalah perak asli. Wanita itu sangat bersemangat, dia dengan senang hati membawa pulang anak-anaknya.

Setelah De Yuan menyelamatkan wanita dan anak-anaknya, hari mulai gelap. Dia harus tinggal di bawah atap kuil yang lusuh. Karena kelelahan sepanjang hari itu, dia tertidur begitu dia duduk. Di kejauhan, dia mendengar seseorang memanggilnya. Dia mengangkat kepalanya dan melihat sebuah aula besar dengan lampu-lampu terang di mana-mana. Ada dua penjaga di kedua sisi takhta di mana seseorang seperti raja sedang duduk. Dia tampak seperti dewa yang dikenal sebagai Dewa Guan.

Tiba-tiba, Dewa Guan memberi perintah: “Seseorang di tepi sungai menyelamatkan lima nyawa hari ini. Pergi dan cari tahu siapa orang itu, dan orang ini akan diberi keberuntungan.”

Seorang perwira melaporkan rincian tentang De Yuan, dan Dewa Guan bertanya apakah De Yuan akan lulus Ujian Imperial tahun ini. Petugas itu menjawab, “Keberuntungan De Yuan telah habis dan harapan hidupnya telah hilang. Dia akan tertimbun oleh tembok kuil dan mati pada tengah malam.”

Dewa Guan berkata, “Jika ini terjadi, bagaimana kita bisa menyarankan orang untuk berbuat baik demi orang lain? Ubah catatan! Biarkan dia menjadi juara Ujian Imperial.”

Petugas lain di samping menambahkan, “Adalah Wang Sheng yang memberi De Yuan uang yang membantunya melakukan perbuatan baik. Saya pikir Wang Sheng juga harus diberi imbalan.”

Dewa Guan langsung menyetujui.

Sementara De Yuan mendengarkan dengan penuh perhatian, tiba-tiba seseorang berseru, “Keluar! Keluar!”

Kaget, De Yuan segera terbangun dan menemukan bahwa dia masih meringkuk di bawah atap kuil. Dalam kegelapan, dia bisa mendengar tembok jatuh, jadi dia buru-buru bangkit dan melarikan diri. Hanya beberapa langkah lagi, dinding kuil itu roboh dan menguburnya di tempat di mana dia tadi tertidur.

Saat fajar, dia pergi untuk berdoa kepada patung Dewa Guan, dan kemudian dia kembali ke kapal. Dia masih ingat percakapan yang dia dengar, dan dia bertekad untuk kembali ke ibu kota untuk mengikuti Ujian Imperial.

Ketika De Yuan muncul di hotel, semua murid terkejut melihat dia masih hidup. Wang Sheng berkata dengan gembira, “Tidak mati secara tragis pasti berarti Anda akan memiliki nasib baik nantinya.” Mereka semua menyiapkan makan malam untuk menyambutnya kembali.

Keesokan harinya, karena penasaran, mereka semua pergi menemui peramal. Begitu peramal melihat De Yuan, dia sangat terkejut dan berkata, “Benarkah Anda masih hidup?”

Peramal itu menemukan bahwa hanya dalam beberapa hari sejak terakhir kali dia melihatnya, struktur tulang De Yuan telah berubah dan berpikir dia pasti telah melakukan perbuatan yang sangat baik, hanya dengan menyelamatkan nyawa seseorang, dia bisa memiliki perubahan besar.

Peramal itu juga meramalkan bahwa De Yuan akan lulus Ujian Imperial dan mengambil tempat pertama untuk tahun itu, dan bahwa pada tahun berikutnya, ia akan dipromosikan menjadi perwira Akademi Nasional. Posisinya akan mendapat peringkat tertinggi, dan dia akan hidup hingga 80 tahun.

Peramal juga memberi tahu Wang Sheng bahwa dia juga akan lulus ujian. Wang Sheng tersenyum dan berkata, “Bagaimana bisa? Saya tidak melakukan perbuatan baik.”

Peramal itu berkata, “Anda melakukan perbuatan baik tanpa motif egois untuk mendapat balasan kebaikan. Hanya perbuatan semacam ini yang disebut De [pahala]!”

Kembali ke penginapan mereka, De Yuan memberi tahu Wang Sheng semua tentang apa yang terjadi, dan juga memberi tahu dia bahwa jika dia tidak memberinya perak, dia tidak dapat menyelamatkan kehidupan keluarga ibu dan anak. De Yuan berkata bahwa Wang Sheng menerima perlindungan dari Dewa karena ketidakegoisannya dalam membantu dia.

Terkejut, Wang Sheng berkata, “Tidak. Ini karena kebaikan hatimu. Saya harus berterima kasih.” Keduanya rendah hati, dan hati mereka bersinar seperti emas dan bagai bunga lotus tanpa noda lumpur yang mewujudkan kesucian.

Setelah Ujian Imperial berakhir, seperti yang diharapkan, De Yuan meraih tempat pertama dan nama Wang Sheng juga terdaftar sebagai peserta yang lulus. Tahun berikutnya, keduanya dipromosikan menjadi perwira Akademi Nasional. (ran)

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds