Oleh Daniel Lacalle

Saya merasa senang membaca beberapa analis yang menyatakan devaluasi yuan tipuan pemerintah Tiongkok telah mengimbangi dampak tarif-tarif.

Namun tarif 10 persen telah melukai sebagian kecil perekonomian. Bagaimanapun, devaluasi 10 persen merugikan semua warga Tiongkok dengan cara yang sama dan besar-besaran.

Devaluasi yuan bukan alat untuk ekspor. Devaluasi adalah bentuk kontrol harga dan pengurangan gaji yang disamarkan. Dengan demikian, mereka menyakiti lebih dari apa yang mereka ingin lindungi.

Namun, dengan meningkatnya utang rumah tangga dan perusahaan, devaluasi yuan adalah melakukan sesuatu yang secara tidak sengaja merusak kepentingan ekonomi, karena daya beli sedang berkurang dan kapasitas pembayaran pinjaman menurun. Adalah salah untuk percaya bahwa devaluasi tidak menimbulkan masalah bagi utang yang timbul dalam yuan. Margin jatuh karena yuan terdevaluasi, tetapi biaya-biaya tidak jatuh secara bersama-sama.

Sebagian besar biaya perusahaan tidak jatuh bersama yuan, mereka meningkat, kekuatan, biaya-biaya tetap, layanan-layanan jasa dan barang-barang impor, serta kebutuhan modal kerja telah meningkat, seperti yang telah kita lihat dalam pendapatan yang dipublikasikan sebagian besar perusahaan di Indeks Saham Gabungan Shanghai. Sekitar 65 persen dari indeks tersebut menghasilkan pengembalian di bawah biaya modal dan sebagian besar perusahaan membayar biaya bunga dengan utang tambahan, menurut Moody, dan terbukti dalam hasil kuartal kedua yang dipublikasikan.

Pukulan Utang

Pendapatan rumah tangga sekali pakai juga jatuh karena inflasi tampak diremehkan oleh statistik resmi. Sebagian besar analisis independen melihat inflasi riil mendekati 2 poin persentase lebih tinggi daripada data resmi. Biaya hidup telah naik jauh lebih cepat daripada yang disarankan oleh inflasi sensasional tersebut, dan devaluasi baru-baru ini menambah masalah ini, yang membuat kapasitas pembayaran utang menderita dengan mata uang yang lebih lemah.

Ada banyak alasan mengapa kita harus khawatir tentang keputusan Tiongkok untuk mengakhiri kontrolnya terhadap pertumbuhan kredit. Pemerintah telah mendorong pemberian pinjaman yang lebih berisiko dengan memangkas suku bunga simpanan dan memompa likuiditas ke dalam sistem tersebut.

Bailout (menyuntikkan dana segar yang likuid pada entitas yang hampir bangkut dalam rangka untuk memenuhi kewajiban jangka pendeknya) yang dilakukan diam-diam, yang telah menyebabkan People’s Bank of China (PBOC) menyuntikkan ratusan miliar dolar ke dalam sistem keuangan, tidak mengurangi pengambilan risiko yang berlebih, ia sedang membesarkan hati.

Produksi Industri menunjukkan sinyal jelas tentang adanya perlambatan juga dalam investasi tetap.

Gelembung perumahan jelas merupakan ancaman dan pertumbuhan kredit kehilangan tenaga.

Pertumbuhan jumlah uang beredar Tiongkok melebihi pertumbuhan suplai uang AS, sementara sebagian besar investasi tetap dan kredit penting mengalir ke sektor-sektor dengan produktivitas rendah atau menghasilkan pengembalian di bawah biaya modal.

Gagasan aneh lain dari pengamat luar bahwa yuan adalah “didukung emas” menghilang dengan cepat ketika kita melihat total cadangan emas dibandingkan dengan jumlah uang beredar. Cadangan emas kurang dari 0,25 persen dari jumlah uang beredar Tiongkok.

Sayangnya, devaluasi tipuan Tiongkok tidak membuat negara lebih kompetitif, membuat utang rumah tangga dan perusahaan lebih berisiko karena daya beli yuan berkurang. Tetapi pihak berwenang tampaknya menganggap perlu untuk mencegah pengaturan situasi utang yang tidak stabil dari keruntuhan.

Sementara itu, cadangan devisa tetap hampir 20 persen di bawah tingkat tertinggi dan Bank Rakyat Tiongkok (PBOC) telah meninggalkan tujuannya untuk melawan terlalu banyak utang.

Singkatnya, devaluasi yuan tidak menyelesaikan masalah ekonomi. Dengan mempertahankan kendali modal yang salah arah dan menghindari reformasi-reformasi struktural yang diperlukan, devaluasi sedang mempercepat masalah-masalah ekonomi Tiongkok sambil melukai para penabung, pekerja, dan pensiunan di negara ini. (ran)

Daniel Lacalle adalah ekonom kepala di Hedge fund Tressis dan penulis “Escape From the Central Bank Trap,” yang diterbitkan oleh BEP.

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds