Dua mahasiswa internasional Tiongkok yang belajar di Amerika Serikat telah mengajukan gugatan terhadap perusahaan konsultan pendidikan Tiongkok setelah mereka dikeluarkan dari universitas tempat mereka menimba ilmu.

Gugatan tersebut, yang diajukan di pengadilan federal New York, diajukan oleh penggugat Yu Shanchun dan Jin Ruili, yang sebelumnya belajar di Sekolah Studi Profesional Universitas Columbia sebelum pengusirannya, dan yang terakhir sebelumnya belajar di Universitas Stony Brook sebagai sarjana, menurut dokumen pengadilan.

Keduanya menuduh Diguo Jiaoyu, sebuah perusahaan konsultan pendidikan yang berbasis di New York, melakukan penipuan dan pengayaan tidak adil (unjust enrichment). Yu dan Jin telah membayar banyak uang untuk layanan perusahaan tersebut, yang mengklaim membantu siswa diterima di universitas bergengsi di Amerika.

Menurut pengaduannya, Diguo yang seharusnya diorganisir di New York pada tahun 2017 dan memiliki alamat yang berlokasi di Manhattan. Ia terutama mengandalkan kata dari mulut ke mulut untuk mempromosikan perusahaan dan berkomunikasi dengan klien melalui aplikasi perpesanan Tiongkok WeChat yang populer.

Meskipun mengklaim sebagai layanan yang sah, Diguo menyediakan transkrip akademik, resume, dan surat rekomendasi yang dibuat-buat untuk membantu klien mereka mendapatkan pengakuan masuk perguruan tinggi “tanpa sepengetahuan penggugat,” menurut pengaduan pengadilan.

Selain itu, Diguo akan memberi tahu klien bahwa perusahaan memiliki apa yang disebut “koneksi internal” dengan banyak universitas bergengsi di Amerika Serikat, dan bahwa hubungan tersebut, termasuk dengan dekan penerimaan dan profesor, akan bersedia menerima uang sebagai bentuk sumbangan, atau kontribusi ke yayasan universitas, sebagai imbalan untuk menjamin penerimaan sekolah.

Dalam kasus Yu, ia telah memperlajari layanan Diguo ketika ia menjadi mahasiswa sarjana di Ohio State University. Pada bulan Desember 2016, sekitar sebulan sebelum wisuda kelulusannya, Yu diberitahu oleh seorang mahasiswa Ohio State bernama Zhang Nanhao bahwa dia bisa mendapatkan kesempatan untuk belajar di universitas bergengsi di AS melalui Diguo, bahkan jika nilainya tidak cukup tinggi. Yu mulai mempertimbangkan melamar program master di New York.

Yu kemudian berhubungan dengan Zhang Shuantao, seorang manajer di Diguo, juga dikenal dengan nama Inggrisnya Kimi Zhang, yang meyakinkan Yu untuk menggunakan layanan perusahaannya. Zhang mengklaim bahwa perusahaan tersebut memiliki tingkat keberhasilan 100 persen dalam membantu para siswa masuk ke perguruan-perguruan tinggi bergengsi. Yu yakin dan setuju untuk membayar sekitar $45.000 ke Diguo untuk layanan tersebut.

Menurut pengaduannya, Zhang mengatakan kepada Yu bahwa sebagian besar uang $45.000 akan menjadi sumbangan bagi Universitas Columbia.

Yu diterima pada tahun 2017 ke sekolah pascasarjana Columbia. Namun pada bulan Mei 2018, ia dikeluarkan setelah diberi tahu oleh Lembaga Urusan Mahasiswa Columbia bahwa sekolah telah memutuskan bahwa ia telah menyerahkan materi-materi persyaratan pendaftaran palsu untuk dapat diterima.

Dalam kasus Jin, dia mengetahui tentang layanan Diguo melalui seorang teman dan mahasiswa Universitas Boston bernama Zhong Peixi pada Desember 2017. Seperti Yu, Jin berhubungan dengan Zhang Shuantao.

Zhang, pada awalnya, meminta Jin membayar $48.000 untuk membantunya mendaftar di Universitas Boston, tetapi setelah negosiasi panjang, ia mengurangi harganya menjadi $45.000.

Dalam beberapa minggu, Jin diberitahu olehnya bahwa dia telah diterima di Boston University. Kemudian, pada tanggal 6 Juli, Jin menerima paket FedEx dari Zhang, berisi transkrip yang disegel yang akan dibawa Jin ke universitas selama orientasi mahasiswanya yang baru sebelum tahun ajaran.

Bahkan sebelum Jin mulai di Boston University, ia diberitahu oleh dewan akademik di Universitas Stony Brook, di mana dia sudah lulus belajar sebagai sarjana, tentang transkrip palsu yang telah dikirim atas namanya ke Boston University, yang menyebabkan pengusirannya dari Stony Brook. (ran)

Share

Video Popular