Usulan baru Partai Komunis Tiongkok untuk memaksakan pajak penghasilan pribadi dapat membuat warga Taiwan yang bekerja atau tinggal di Tiongkok daratan pada posisi yang kurang menguntungkan.

Pada akhir Agustus, Komite Tetap legislatif stempel karet Partai, Kongres Rakyat Nasional, bersidang untuk membahas usulan reformasi undang-undang pajak penghasilan pribadi.

Taiwan memiliki konstitusi, pemerintahan yang dipilih secara demokratis, dan militer sendiri. Namun, Beijing menganggap Taiwan sebagai salah satu provinsi milik sendiri yang akan bersatu kembali dengan daratan suatu hari, dengan kekuatan militer, jika perlu.

Dengan demikian, ada beberapa peraturan dan kebijakan unik yang berkaitan dengan hubungan-hubungan lintas selat.

Rancangan undang-undang tersebut menetapkan bahwa mereka yang telah tinggal di Tiongkok daratan selama lebih dari 183 hari dalam suatu tahun pajak akan dianggap sebagai penduduk yang membayar pajak. Dengan demikian, pendapatan pribadi mereka, apakah diperoleh di perbatasan Tiongkok atau tidak, akan dikenakan pajak di daratan Tiongkok.

Menurut Li Renxiang, CEO Hamber Consulting Service di Taiwan, rancangan tersebut berbeda dengan skema pajak Tiongkok saat ini, di mana siapa saja yang belum tinggal di Tiongkok secara berturut-turut selama 30 hari dalam setahun, atau belum tinggal di Tiongkok selama lebih dari 90 hari total , tidak akan dianggap sebagai penduduk yang membayar pajak.

Li mengatakan bahwa di bawah skema baru tersebut, semua pendapatan pribadi yang diperoleh di luar Tiongkok akan dikenakan pajak di Tiongkok.

Aturan 183 hari untuk dianggap sebagai penduduk dalam kode pajak adalah standar internasional, kata Li.

Namun, menurut “Undang-Undang Pengaturan Hubungan antara Rakyat Wilayah Taiwan dan Wilayah Daratan,” warga Taiwan yang menghasilkan uang di Tiongkok daratan harus melaporkan pendapatan tersebut di Taiwan dan dikenakan pajak.

Jadi jika usulan baru tersebut disetujui di Beijing, orang-orang Taiwan dapat membayar pajak dua kali lipat dari penghasilan mereka.

Li menjelaskan bahwa sebagian besar negara memiliki perjanjian pengadaan pajak yang memastikan bahwa seseorang hanya membayar pajak satu kali. Amerika Serikat dan Tiongkok, misalnya, memiliki perjanjian di mana layanan perpajakan kedua negara memutuskan negara mana yang harus dibayar oleh seorang individu.

Perjanjian pengadaan pajak antara Beijing dan Taiwan telah ditandatangani pada tahun 2015 tetapi terjebak dalam legislatif Taiwan yang menunggu persetujuan.

Keamanan

Keprihatinan lain untuk orang Taiwan yang bekerja di Tiongkok adalah kartu izin tempat tinggal terbaru dari Beijing. Direktur Departemen Keamanan Siber Taiwan, Jian Hong-wei, memperingatkan bahwa kartu tersebut akan menimbulkan risiko privasi dan keamanan nasional bagi warga Taiwan, menurut laporan 20 Agustus oleh Taipei Times, sebuah surat kabar berbahasa Inggris yang berbasis di pulau itu.

Kartu-kartu tersebut, yang akan tersedia mulai bulan September untuk orang-orang tertentu dari Taiwan, Hong Kong, dan Makau yang bekerja di daratan Tiongkok, berisi nama pemegang kartu, sidik jari, foto, tanggal lahir, alamat, dan nomor seri 18 digit, sistem ID yang dimiliki oleh warga Tiongkok daratan.

Orang-orang dari Taiwan, Hong Kong, dan Makau dapat mengajukan permohonan izin tempat tinggal jika mereka dipekerjakan dalam posisi pekerjaan yang stabil, telah tinggal di Tiongkok setidaknya selama setengah tahun, memiliki tempat tinggal permanen di Tiongkok, dan memenuhi setidaknya satu persyaratan untuk melanjutkan pendidikan, menurut pihak berwenang Tiongkok.

Tetapi informasi di kartu tersebut telah membuat khawatir pihak berwenang Taiwan. “Sidik jari adalah data biometrik pribadi dan tidak ada habisnya cara yang dapat digunakan pihak berwenang Tiongkok setelah mereka memegangnya,” kata Jian, mencatat bahwa pihak berwenang Tiongkok dapat menyimpan informasi tersebut dan berpotensi memanfaatkannya untuk pelanggaran hak asasi manusia. (ran)

Share

Video Popular