Kematian tiga peneliti pembuatan kapal, yang tenggelam ketika mencoba menyelamatkan kapal percobaan yang sedang mengapung yang digempur oleh Topan Rumbia, telah mengungkapkan kekurangan-kekurangan dalam rencana militer Partai Komunis Tiongkok dan mungkin mempengaruhi perkembangan masa depan kapal induk Tiongkok atau kapal selam nuklir, para ahli militer mengatakan.

Tiga ahli almarhum tersebut: Huang Qun, Song Yuecai, dan Jiang Kaibin, telah bekerja untuk Perusahaan Industri Kapal Tiongkok (CSIC) milik negara, yang sering berbisnis dengan militer Tiongkok. CSIC adalah konglomerat Tiongkok terbesar dalam perancangan, manufaktur, dan perdagangan kapal-kapal militer dan sipil, teknik perkapalan, dan perlengkapan perkapalan.

Ketiganya adalah pemimpin di Institut Riset 760 (760 Research Institute) milik CSIC, yang berbasis di Dalian, sebuah kota pantai di Provinsi Liaoning Tiongkok timur laut.

Pada 20 Agustus, Topan Rumbia menyebabkan angin kencang dan ombak besar di pelabuhan Dalian, menyebabkan kapal percobaan penting oleh Institut 760 tersebut mengalami risiko hancur atau terbalik. Media negara melaporkan bahwa kapal tersebut digunakan untuk penelitian ilmiah dan teknologi inti penting dalam industri pembuatan kapal Tiongkok, meskipun tidak lebih spesifik.

Untuk melindungi kapal, tiga ahli dan sembilan anggota staf lainnya berusaha memperbaiki kabel yang telah dilonggarkan oleh gelombang tinggi. Karena kondisi badai, tujuh dari mereka jatuh ke air. Empat berhasil diselamatkan, tetapi tiga ahli tersebut terseret ke laut.

Ketiganya adalah insinyur kunci. Huang (51 tahun) meneliti model-model senjata dan perlengkapan. Song (61 tahun) adalah kepala proyek kapal percobaan tersebut dan ahli dalam kapal selam. Jiang (61 tahun) bertanggung jawab atas sistem elektromekanik kapal dan telah bekerja di bidang teknik elektromekanik selama lebih dari 30 tahun.

Pemimpin Tiongkok Xi Jinping menyesalkan kematian mereka dalam pernyataan 26 Agustus, menunjukkan betapa pentingnya pekerjaan para peneliti tersebut.

Li Cheng-hsiu, seorang ahli militer di lembaga think tank Taiwan National Policy Foundation mengatakan kepada Radio Free Asia dalam wawancara 24 Agustus bahwa karena topan telah diperkirakan, CSIC seharusnya tahu bahwa kondisi tersebut tidak cocok. “Anda dapat memprediksi seberapa kuat hembusannya, seberapa serius dampak dari gelombang itu,” katanya. “Itu kelalaian dari pihak perusahaan.”

Proyek Misterius

Li berpendapat bahwa kapal tersebut terkait dengan kapal induk buatan domestik pertama Tiongkok, Type 001A, sehingga kematian ketiga ahli ini telah membuat masa depan pengembangan kapal induk di masa depan tidak pasti.

“Sangat sulit untuk melatih seorang ahli,” kata Li.

Menurut media pemerintah Tiongkok, galangan kapal CSIC Dalian yang telah membangun Type 001A; kapal percobaan milik Institute 760 tersebut ditempatkan di dalam dermaga pribadi di galangan kapal yang sama.

Mei lalu, Tipe 001A menyelesaikan uji coba laut pertamanya, dengan uji coba laut kedua, yang dimulai 26 Agustus, berfokus pada komunikasi, GPS, dan sistem elektromekaniknya. Militer kemudian akan menguji radar dan senjatanya. Waktu peluncuran pelaksanaan yang diproyeksikan adalah tahun 2020.

Sementara itu, Huang Dong, seorang peneliti militer Macau, mengatakan kepada surat kabar Hong Kong Apple Daily bahwa dia berpikir kapal tersebut sedang mengembangkan kapal selam nuklir baru.

Tiongkok telah menyimpan rincian-rincian penelitian dari Institut 760 secara super rahasia. Semua institut penelitian milik negara Tiongkok dengan angka yang dimulai dengan 7 sedang mengerjakan kapal militer. Bisnis mereka bersifat rahasia.

Tiongkok memiliki dua kapal selam nuklir yang sedang dibangun di galangan kapal Bohai CSIC, yang terletak di Huludao, kota lain di Provinsi Liaoning, menurut citra satelit. (ran)

Share

Video Popular