Setelah mencapai kesepakatan perdagangan dengan Meksiko, pemerintahan Trump sedang meletakkan negosiasi perdagangan dengan Tiongkok di urutan belakang untuk saat ini.

Pada 27 Agustus, Amerika Serikat telah menandatangani perjanjian perdagangan baru dengan Meksiko untuk menggantikan Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara, dan negosiasi dengan Kanada berikutnya, Presiden Donald Trump mengatakan dalam panggilan telepon dengan Presiden Meksiko Peña Nieto dari mejanya di Gedung Putih.

Sementara itu, terkait Tiongkok, “Ini bukan waktu yang tepat untuk berbicara,” kata Trump.

“Dan seperti yang Anda ketahui, kita sedang bekerja, tidak terkait dengan ini (kesepakatan perdagangan AS-Meksiko), kita bekerja sangat banyak dengan negara lain. Tiongkok adalah salah satunya. Mereka ingin berbicara, dan itu bukan saat yang tepat untuk berbicara sekarang, sejujurnya, dengan Tiongkok. Itu terlalu berat sebelah selama bertahun-tahun, selama beberapa dekade, dan jadi ini bukan waktu yang tepat untuk berbicara,” katanya, menurut sebuah transkrip Gedung Putih.

“Tetapi pada akhirnya, saya yakin bahwa kita akan dapat membuat kesepakatan dengan Tiongkok. Di masa sebelum itu terjadi, kita akan melakukan dengan sangat baik dengan Tiongkok.”

Sebelum kesepakatan Meksiko tercapai, Larry Kudlow, yang mengepalai Dewan Ekonomi Nasional Gedung Putih, mengatakan Tiongkok telah semakin terisolasi di arena perdagangan, seiring Washington bergerak menuju kesepakatan perdagangan dengan Uni Eropa dan dengan Meksiko, menurut 3 Agustus Laporan Reuters.

“Kita datang bersama dengan Uni Eropa untuk membuat kesepakatan dengan mereka, jadi kita akan memiliki front persatuan melawan Tiongkok dan, saya pikir, sebagian besar tim perdagangan kita akan memberitahu Anda, kita bergerak mendekati Meksiko,” ungkapnya. “Tiongkok semakin terisolasi dengan ekonomi yang lemah.”

Kudlow telah memperingatkan Tiongkok untuk tidak meremehkan keputusan Trump ketika harus berdagang.

Dalam wawancara dengan CNBC pada 16 Agustus, Kudlow mengatakan ekonomi Tiongkok terlihat “mengerikan,” dan investasi di sana “sedang runtuh.”

Dia mengatakan bahwa data terbaru menunjukkan “penjualan ritel, investasi bisnis sedang mengalami keruntuhan” ​​dan “mungkin ada beberapa manipulasi” dalam mata uang.

“Investor pindah dari Tiongkok karena mereka tidak suka ekonominya,” tambahnya.

Menurut cendekiawan dan penulis He Qinglian, seorang ahli ekonomi Tiongkok yang sangat dihormati yang tinggal di Amerika Serikat, masalah inti untuk Washington adalah pencurian kekayaan intelektual AS dan menggunakan barang tiruan untuk mengambil pasar perusahaan-perusahaan AS, dan inisiatif “Made in China 2025.”

Tujuan-tujuan inisiatif tersebut agar Tiongkok dapat menjadi kekuatan manufaktur utama dalam persaingan langsung dengan Amerika Serikat dan telah dianggap sebagai ancaman bagi kepemimpinan teknologi AS oleh think tank Dewan Hubungan Luar Negeri.

He Qinglian mengatakan bahwa selama masalah pencurian kekayaan intelektual secara khusus tidak terselesaikan, akan sulit bagi perundingan perdagangan AS-Tiongkok untuk mencapai kemajuan substansial.

Sejak Trump terpilih, Amerika Serikat telah membentuk kemitraan perdagangan bebas dengan beberapa negara, termasuk bagian dari Uni Eropa, Meksiko, Korea Selatan, dan Kanada segera. Negosiasi yang melibatkan komunikasi langsung dengan negara-negara ini telah membentuk aliansi jenis baru, yang mewakili sebagian besar pasar global. (ran)

Share

Video Popular