Laporan terbaru tentang kebakaran di gudang biji-bijian hasil pertanian di seluruh Tiongkok telah memicu spekulasi bahwa fasilitas-fasilitas tersebut mungkin telah sengaja dibakar untuk menghindari inspeksi negara.

Di Provinsi Hunan tahun ini, dua kebakaran terjadi di tempat-tempat cadangan biji-bijian Sinograin, yang mungkin merupakan upaya untuk menutupi laporan palsu tentang isi gudang-gudang tersebut, menurut laporan 29 Agustus oleh surat kabar Tiongkok Tiongkok Times.

Untuk memastikan bahwa negara memiliki cukup makanan untuk memberi makan penduduknya, rezim Tiongkok telah menerapkan sistem cadangan biji-bijian. Perusahaan-perusahaan makanan yang dikelola negara mengisi gudang dengan biji-bijian yang dibeli dari para petani lokal, dan harga tetap rendah dengan subsidi dari pemerintah pusat.

Namun kualitas dari biji-bijian tersebut kadang-kadang dipertanyakan. Pada tahun 2015, investigasi media pemerintah terhadap cadangan biji-bijian telah menemukan bahwa beberapa gudang di Tiongkok timur laut membeli biji-bijian kualitas lama atau rendah dengan harga diskon, melaporkannya sebagai biji-bijian baru, dan menjualnya dengan harga lebih tinggi.

China Times melaporkan tentang kebakaran pada bulan Februari dan Mei di fasilitas-fasilitas Sinograin, cadangan biji-bijian perusahaan milik negara. Pada 25 Februari, kebakaran di sebuah gedung kantor di Provinsi Hunan menghancurkan peralatan dan catatan-catatan laporan. Tidak ada cedera, terutama sejak kebakaran terjadi pada hari Minggu. Banyak penduduk lokal memposting video dari kobaran api ke media sosial pada saat itu.

Pada 13 Mei, sebuah gudang Sinograin di Kota Hengyang, juga di Provinsi Hunan, terbakar. Meskipun ada rekaman petugas pemadam kebakaran yang muncul di tempat kejadian untuk menghentikan kebakaran, tidak ada pernyataan resmi yang pernah dirilis tentang perkiraan kerugian finansial atau apa yang mungkin telah rusak atau hancur dalam kebakaran tersebut.

Media pemerintah pada 26 Juli mengumumkan pemberitahuan dari Dewan Negara, yang menyatakan bahwa semua cadangan biji-bijian harus diperiksa kualitas dan kuantitasnya. Namun beberapa hari kemudian, pada 29 Juli, media setempat melaporkan kebakaran lumbung di Kota Taonan, Provinsi Jilin di Tiongkok timur laut.

Otoritas-otoritas setempat mengatakan bahwa kebakaran itu tidak ada hubungannya dengan inspeksi, meskipun lebih banyak kebakaran lumbung telah dilaporkan sejak inspeksi diumumkan, termasuk di Kota Jiaozuo, Provinsi Henan, dan Kota Guixi, Provinsi Jiangxi.

Netizen dan media Tiongkok telah mengangkat kemungkinan bahwa kebakaran-kebakaran tersebut adalah upaya untuk menghindari inspeksi dengan menghancurkan bukti.

Pada Juni 2013, kebakaran serupa terjadi di provinsi Heilongjiang timur laut, menghancurkan hampir 52.000 ton jagung dan padi, hanya beberapa hari setelah pemerintah pusat mengirim tim inspeksi khusus untuk mengungkap korupsi. Sebuah laporan investigasi oleh portal berita Sina menemukan bahwa Sinograin biasanya memiliki departemen pemadam kebakaran untuk melakukan inspeksi rutin dan pencegahan-pencegahan kejadian semacam itu.

Fakta bahwa api besar menyebar ke seluruh lumbung itu mencurigakan, laporan tersebut menyimpulkan. (ran)

Share

Video Popular