Media pemerintah Tiongkok menyiarkan propaganda wajib pada hari pertama sekolah setiap tahun bagi jutaan anak sekolah dan para orang tua. Tetapi ketika publik beralih ke media sosial untuk mengkritik program tahun ini, komentar-komentar mereka dengan cepat telah disensor.

Semua siswa sekolah dasar dan menengah, serta orang tua mereka, diberi mandat oleh departemen pendidikan Tiongkok untuk menonton program, “Pelajaran Pertama Semester Baru,” di CCTV, televisi yang dikelola negara. Para siswa juga diminta oleh beberapa guru untuk menulis laporan tentang apa yang mereka pelajari dari program tersebut, sebagai pekerjaan rumah.

Program yang diproduksi oleh CCTV dan kementerian pendidikan setiap tahun sejak tahun 2008, ditayangkan setiap 1 September untuk menandai dimulainya kalender sekolah baru setelah liburan musim panas dua bulan. Tahun ini, program tersebut berfokus pada “semangat kreativitas”. Pemberitahuan yang dikeluarkan oleh kementerian pendidikan Tiongkok mengatakan bahwa tujuan menyuruh anak-anak menonton program tersebut adalah untuk “mengolah dan mempraktekkan nilai-nilai inti sosialisme.”

Namun sebelum program dimulai, pemirsa TV dipaksa untuk menonton iklan nonstop selama 12 menit tentang mobil dan skuter, peralatan rumah tangga, pasta gigi, dan alat-alat tulis.

Ada juga banyak iklan-iklan untuk layanan les setelah sekolah, yang jelas ditujukan untuk pemirsa orang tua. Banyak keluarga kelas menengah Tiongkok mampu membayar kelas tambahan untuk anak-anak mereka yang bertujuan untuk meningkatkan peluang mereka mendapatkan nilai yang lebih baik dan sebuah upaya untuk kebanggaan akademik.

Di Sina Weibo, Twitter versi Tiongkok, banyak pengguna internet Tiongkok mengungkapkan kemarahan mereka pada iklan, program, dan CCTV.

Seorang netizen dengan nama “Changqu Hongchen” menulis, “CCTV telah menjual hati nuraninya demi uang.”

Seorang netizen dari Chengdu, ibu kota Provinsi Sichuan Tiongkok barat daya, menulis, “Sekolah meminta kami para orang tua untuk menonton bersama anak kami. Tetapi kami tidak dapat mengikuti program ini. Kami memutuskan untuk beralih ke saluran lain dan melihat yang lain.”

CCTV sejak itu mengeluarkan permintaan maaf di akun resmi Weibo, menyatakan, “Kami dengan tulus meminta maaf kepada para orang tua dan siswa untuk iklan TV panjang menjelang program.”

Selain iklan, konten program juga menuai banyak kritik online. Orangtua tidak menyukai kehadiran Jackie Chan dalam program tersebut, mempertanyakan apakah ia adalah teladan yang tepat untuk anak-anak, mengingat penggunaan narkoba yang dilaporkan secara luas oleh putranya. Pada Januari 2013, putra Chan, Jaycee Chan, dihukum atas tuduhan “melindungi orang lain untuk menggunakan narkoba.” Pengadilan di Beijing memvonisnya enam bulan penjara.

Kritik yang luar biasa oleh netizen Tiongkok sejak itu telah mendorong otoritas Tiongkok untuk memaksakan sensor pada diskusi online tentang program tersebut. Dengan waktu tayang, bagian komentar di beberapa posting CCTV tentang program tersebut menampilkan pesan kesalahan, mungkin setelah komentar-komentarnya dimatikan.

Weiboscope, situs web yang melacak sensor atas media sosial Tiongkok yang dikelola oleh sekolah jurnalisme Universitas Hong Kong, mengungkapkan bahwa ketika mencari kata kunci “CCTV” dan “Pelajaran Pertama Semester Baru” dalam bahasa Mandarin, banyak posting online tentang program ini memang telah dihapus. (ran)

Share

Video Popular