Perusahaan-perusahaan teknologi Taiwan meninggalkan Tiongkok daratan dengan berbondong-bondong ketika perang perdagangan AS-Tiongkok mengancam untuk mengganggu rantai pasokan, menurut laporan media Taiwan.

Karena semakin banyak komponen-komponen teknologi penting dan peralatan elektronik muncul di daftar terbaru Gedung Putih senilai $200 miliar impor Tiongkok yang dijadwalkan untuk tarif yang diusulkan, produsen Taiwan sedang mempersiapkan yang terburuk. Banyak perusahaan Taiwan dikontrak untuk memproduksi atau merakit perangkat untuk perusahaan-perusahaan teknologi multinasional besar seperti Apple dan HP, membuatnya menjadi bagian penting dari rantai pasokan global.

Ketika perang perdagangan tersebut meningkat, perusahaan-perusahaan ini berusaha mengalihkan produksi di luar Tiongkok.

Tarif tersebut cenderung memperburuk tren yang ada untuk produsen-produsen Taiwan yang pergi, karena meningkatnya biaya dan lingkungan bisnis yang tidak adil bagi perusahaan Taiwan mendorong lebih banyak dari mereka yang hengkang. Menurut artikel 31 Juli oleh Global Views Monthly, sebuah majalah Taiwan, para eksekutif Taiwan meninggalkan kota-kota manufaktur utama Tiongkok daratan, seperti Dongguan dan Shenzhen di Provinsi Guangdong; dan Shanghai dan Kunshan di Provinsi Jiangsu.

Seorang eksekutif yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada majalah tersebut, “Hanya perusahaan kita sendiri, di puncaknya, ada lebih dari 200 eksekutif Taiwan. Sekarang, hanya ada sekitar 50 dari kita yang tersisa.”

Dalam laporan baru-baru ini oleh Mirror Media, James Wang, CEO Sercomm, produsen perangkat lunak jaringan broadband dan firmware, mengatakan bahwa sewaktu-waktu tarif 25 persen yang diusulkan pada barang-barang senilai $200 miliar berlaku, “90 persen pabrik Sercomm akan terpengaruh.”

Perusahaan tersebut harus menggandakan kapasitas produksi di pabriknya yang berlokasi di Kotapraja Zhunan di barat laut Taiwan.

Menanggapi perang dagang, beberapa perusahaan Taiwan mulai menggelontorkan uang ke fasilitas-fasilitas domestik. Delta Electronics, pemimpin global dalam pembuatan unit catu daya, akan menginvestasikan NT$2,7 miliar (sekitar US$87,9 juta) di pabrik baru seluas 30.000 meter persegi di Southern Taiwan Science Park, menurut Mirror Media, mengutip orang dalam. Baru-baru ini juga membeli sebidang tanah NT$1,5 milyar (sekitar US$48,8 juta) untuk membangun pusat penelitian dan pengembangan baru di dekat markas besarnya di Taipei.

Career Technology, yang memproduksi papan sirkuit cetak untuk iPhone, telah mulai menjelajahi lahan di Taiwan untuk membangun fasilitas baru, menurut Business Weekly, sebuah majalah Taiwan.

Lainnya sedang mengalihkan produksi ke negara-negara lain. Dalam laporan 16 Agustus oleh Bloomberg, pembuat iPhone Pegatron yang berbasis di Taiwan mengatakan akan menambah kapasitas di Republik Ceko dan Meksiko, dan mungkin mendirikan fasilitas di Asia Tenggara.

Compal, produsen kontrak komputer notebook, televisi, dan elektronik lainnya, mengatakan kepada Bloomberg bahwa ketika merakit notebook di luar Tiongkok dapat menghabiskan biaya setidaknya 3 persen lebih banyak per unit, kemungkinan tarif-tarif AS dapat menghapus seluruh margin laba kotornya sedikit di atas 3 persen kuartal terakhir.

Produsen kontrak lain, Quanta, mengatakan margin keuntungannya sekitar 4,5 persen. Oleh karena itu, perusahaan akan mengalihkan manufaktur ke California dan Tennessee di Amerika Serikat, atau ke Jerman. (ran)

Share

Video Popular