BEIJING – Pemimpin Tiongkok Xi Jinping akan mengirim Li Zhanshu, kepala badan legislatif stempel karet Tiongkok, ke Pyongyang akhir pekan ini untuk perayaan menandai ulang tahun ke-70 pendirian Korea Utara, kantor berita Xinhua yang dikelola pemerintah Tiongkok melaporkan.

Korea Utara sedang mempersiapkan untuk menjadi tuan rumah sejumlah peristiwa besar untuk peringatan tanggal 9 September, termasuk parade militer, kemungkinan kunjungan oleh delegasi asing, dan, untuk pertama kalinya dalam lima tahun, sebuah pertunjukan koreografi besar yang dikenal sebagai “Mass Games.”

Ada spekulasi di kalangan diplomatik bahwa Xi sendiri akan pergi. Xi dan pemimpin muda Korea Utara, Kim Jong Un, telah bertemu tiga kali tahun ini, setiap kali di Tiongkok, ketika sekutu-sekutu Komunis tersebut telah memantapkan hubungan-hubungannya.

Xinhua memberikan beberapa rincian tentang kunjungan Li, yang merupakan anggota paling senior ketiga dari Partai Komunis Tiongkok, selain mengatakan dia akan tiba pada 8 September.

Dalam laporan terpisah, kantor berita KCNA yang dikelola negara Korea Utara mengatakan Li akan mengunjungi “dari tanggal 8 September,” tanpa mengatakan berapa lama dia akan tinggal.

Korea Utara terkunci dalam kebuntuan dengan Amerika Serikat atas program nuklir dan rudalnya. Kim bertemu dengan Presiden AS Donald Trump pada bulan Juni dan setuju untuk “bekerja menuju denuklirisasi lengkap dari semenanjung Korea,” tetapi negosiasi sejak itu tampaknya telah terhenti, dengan kedua belah pihak semakin mengkritik yang lain karena kurangnya kemajuan.

Trump bulan lalu membatalkan rencana kunjungan ke Korea Utara oleh diplomatnya, Menteri Luar Negeri Mike Pompeo, dengan alasan kemajuan yang tidak memadai dalam pembicaraan denuklirisasi.

Trump telah mempertanyakan peran Tiongkok dalam membantu menyelesaikan krisis atas pengembangan senjata nuklir Korea Utara yang mengancam Amerika Serikat. Dia mengatakan bahwa sementara Tiongkok menggunakan “tekanan luar biasa,” ia juga memasok Pyongyang dengan “bantuan besar.”

Beberapa kapal Tiongkok terlihat telah melakukan transfer minyak secara melanggar hukum ke kapal-kapal kargo Korea Utara, melawan sanksi-sanksi internasional. (ran)

Share

Video Popular