Oleh Trevor Loudon

Meskipun hanya sedikit yang diketahui di luar lingkaran elit, Komite 100 (Committee of 100) adalah salah satu organisasi “pengaruh” paling penting dari Partai Komunis Tiongkok.

Sama seperti Institut Konfusius yang baru-baru ini dihentikan dalam memberikan dana, Undang-Undang Otorisasi Pertahanan Nasional AS menetapkan bahwa melarang uang Pentagon digunakan untuk sebuah program yang melibatkan Institut-institut Konfusius, Komite 100 (K-100) secara terbuka mempromosikan saling pengertian dan hubungan Tiongkok-Amerika yang meningkat sementara pada kenyataannya K-100 digunakan untuk mempromosikan garis Partai Komunis Tiongkok kepada para pemimpin budaya, bisnis, dan politik di Amerika.

Selama kunjungan pertama Xi Jinping ke AS sebagai kepala negara Tiongkok pada bulan September 2015, Xi memuji K-100 sebelum sambutan tamu-tamu pada jamuan makan malam yang diselenggarakan oleh Komite Nasional Hubungan AS-Tiongkok, Dewan Bisnis AS-Tiongkok, dan Kota Seattle bagian dari Washington sebagai Panitia Penyambutan 2015.

“Seperti pepatah Tiongkok, api membakar tinggi ketika semua orang membawa kayu ke sana. Ini adalah perhatian penuh kasih dan kerja keras … organisasi yang bersahabat dan orang-orang dari semua lapisan masyarakat di kedua negara yang telah membuat hubungan Tiongkok-AS berkembang,” ungkap Xi.

“Secara khusus … Komite 100… dan banyak kelompok dan individu yang bersahabat lainnya telah melakukan upaya tak kenal lelah selama bertahun-tahun untuk mempromosikan hubungan persahabatan dan kerja sama antara kedua negara dan membawa hubungan sejauh ini.”

K-100 juga dipandang menguntungkan oleh para pejabat Partai Komunis Tiongkok.

Pada 7 Mei 2010, “seorang teman baik dari Komite 100”, C.H. Tung, Wakil Ketua Konferensi Konsultatif Rakyat Tiongkok, “organisasi front bersatu di bawah pimpinan Partai Komunis Tiongkok” bertemu dengan anggota K-100 New York untuk membahas hubungan AS-Tiongkok. Selama kunjungannya ke Amerika Serikat, Tung berbicara kepada Yayasan Carnegie untuk Perdamaian Dunia (Carnegie Endowment for International Peace) tentang pentingnya saling pengertian dan kepercayaan. Yayasan Pertukaran Tiongkok-Amerika Serikat oleh Tung kemudian dibentuk dengan bantuan K-100 untuk “mendukung kegiatan yang memajukan saling pengertian khususnya.”

Pada 13 Mei 2010 anggota K-100, Clarence Kwan, Lulu C. Wang, dan Alice Young bertemu dengan Profesor Hongwei Li dan Qin Lu, keduanya dari Sekolah Partai Pusat PKT untuk membahas “media baru Tiongkok serta masalah-masalah lingkungan.”

Komite 100 mengadakan konferensi reguler di Amerika Serikat dan “Tiongkok Raya” kadang kala memasukkan Taiwan. Organisasi ini secara teratur mengirim delegasi jurnalis Amerika ke Tiongkok dan memfasilitasi pertemuan dengan para pemimpin Pemerintah dan bisnis tingkat tinggi. K-100 juga telah mengirim delegasi kulit hitam dan Latin ke Tiongkok, sebagian besar terdiri dari “para pemimpin komunitas” sayap kiri.

Mantan Menteri Luar Negeri AS, Henry Kissinger, yang membuka hubungan AS di bawah presiden Richard Nixon dengan Tiongkok di bawah Mao Zedong, membantu memahami gagasan K-100 dan mendorong para pendiri, I.M. Pei dan Henry Tang, untuk mendirikan organisasi tersebut pada tahun 1989.

Menurut situs web K-100:

“Komite 100 dibentuk pada tahun 1989 oleh arsitek terkenal I.M. Pei untuk memenuhi kebutuhan akan sebuah organisasi bagi orang-orang Tionghoa Amerika yang berpengaruh yang dapat berbicara dengan suara terpadu untuk para pembuat keputusan di tingkat tertinggi baik di AS maupun Tiongkok.

“Pada akhir tahun 1990, pendiri K-100, Pei, Yo-Yo Ma, Shirley Young, Oscar Tang, Henry Tang, dan Chien-Shiung Wu telah merekrut hampir 100 warga Amerika keturunan Tionghoa yang telah mencapai puncak tertinggi mereka, mencakup seni, bisnis, akademisi, layanan publik, sains dan teknologi.

“Menyatukan mereka adalah keinginan untuk memperluas partisipasi orang-orang Amerika keturunan Tionghoa dalam semua aspek kehidupan Amerika dan untuk mendorong hubungan AS-Tiongkok yang lebih baik.”

Sekarang daftar K-100 telah berkembang menjadi lebih dari 190 anggota. Semua pemain terbaik di bidangnya, dan semuanya terlihat bersahabat terhadap keberadaan rezim tersebut di Tiongkok.

Anggota-anggota K-100 saat ini yang telah melayani Pemerintah AS di tingkat tinggi termasuk, mantan penasihat umum untuk Departemen Keamanan Dalam Negeri Ivan Fong, mantan Asisten Menteri Energi AS Robert Gee, mantan Komisaris Komisi Maritim Federal Ming Chen Hsu, Penasihat Senior Dewan Ekonomi Nasional Gedung Putih Ginger Lew, mantan Menteri Perdagangan AS dan Duta Besar AS untuk Tiongkok Gary Locke, mantan Wakil Menteri Perdagangan AS dan saat ini Wakil Sekretaris Perdagangan Maryland Benjamin Wu, serta mantan Jaksa AS untuk Distrik Pusat California Debra Wong Yang.

Dewan Penasihat K-100 termasuk Norman Mineta, Sekretaris Menteri Transportasi di bawah Presiden George W. Bush; Irene Hirano-Inouye, Presiden Dewan AS-Jepang; Dr William J. Perry mantan Menteri Pertahanan di bawah Presiden Bill Clinton; dan John L. Thornton, Ketua Dewan Pengawas di Brookings Institution.

Daftar nama K-100 juga mencakup beberapa perwakilan sayap kiri revolusioner Maois lama.

Gordon H. Chang, Direktur Pusat Studi Asia Timur di Universitas Stanford (jangan rancu dengan kritikus PKT Gordon G. Chang) bergabung dengan K-100 pada tahun 2015. Pada 1970-an dan 1980-an ia adalah pemimpin Maois I Wor Kuen dan Liga Perjuangan Revolusioner.

Anggota Direksi K-100 Stewart Kwoh adalah Presiden pendiri dan Direktur Eksekutif Pusat Hukum Asia Pasifik Amerika di Los Angeles. Selama bertahun-tahun ia dekat dengan anggota Partai Pekerja Komunis pro-Tiongkok / Korea Utara. Pada tahun 2008, Stewart Kwoh menyelenggarakan Perjalanan Kepemimpinan ke Beijing, Xi’an, dan Shanghai untuk dua belas pemimpin nasional Latin, yang diberi pengarahan oleh anggota-anggota K-100, baik sebelum keberangkatan maupun di Tiongkok.

Ketua K-100 saat ini adalah Frank H. Wu, kanselir dan dekan Fakultas Hukum di Hastings College, Universitas California.

Sidang-sidang K-100 kedua partai politik utama AS, kebanyakan ekstrim kiri dari Partai Demokrat, dan anggota Partai Republik “lunak”. Senator California Dianne Feinstein telah menghadiri acara-acara K-100, seperti juga anggota-anggota Kongres California Xavier Becerra, Ro Khanna, Ted Leiu, Mike Honda, Judy Chu, dan anggota Komite Intelijen DPR, Adam Schiff, Gubernur California Jerry Brown, Walikota Los Angeles Eric Garcetti, Betty Yee, California State Controller juga telah mendukung acara-acara K-100.

Di sisi Republik mantan Senator Illinois Mark Kirk sangat dekat dengan K-100. Mantan perwakilan Louisiana, Charles Boustany, pensiunan perwakilan California. Ed Royce dan Senator Colorado saat ini, Cory Gardner, telah menghadiri semua acara yang didukung K-100.

Misi K-100 yang sangat penting adalah perlindungan mata-mata Tiongkok dari investigasi dan penuntutan.

Sebuah Laporan Resmi tahun 2017, “Prosecuting Chinese Spies: An Empirical Analysis of the Economic Espionage Act” (Pengusutan Mata-Mata Tiongkok: Analisis Empiris dari Undang-Undang Spionase Ekonomi), yang diterbitkan oleh K-100 telah mengklaim untuk memberikan “indikasi-indikasi empiris bahwa orang-orang Asia di Amerika mungkin menghadapi ketidakadilan dan meningkatnya prasangka rasial dalam kampanye pemerintah AS untuk mengambil tindakan keras terhadap pencurian rahasia perdagangan ekonomi.”

Laporan Resmi tersebut melanjutkan: “Penuntutan baru-baru ini terhadap warga Tionghoa Amerika yang tidak bersalah telah menimbulkan kekhawatiran bahwa penyelidikan Departemen Kehakiman AS atas dugaan spionase telah dipengaruhi oleh prasangka rasial. ‘Studi ini menunjukkan bahwa ada cukup bukti untuk dikhawatirkan,’ kata Ketua K-100, Frank H. Wu. ‘Semakin banyak tuduhan palsu terhadap warga Amerika keturunan Asia dan kesamaan-kesamaan faktual di antara situasi menunjukkan pola yang jelas dan praktik perlakuan selektif dan diskriminatif. Ini layak untuk pemantauan ketat.’”

Tujuan layanan intelijen Tiongkok tersebut adalah untuk menghalangi penyelidikan terhadap warga negara Tionghoa oleh pihak-pihak berwenang, dengan terlebih dahulu menuduh pihak berwenang “rasisme”. Kemudian melindungi mereka yang benar-benar tertangkap dengan mengklaim bahwa tuduhan tersebut berasal dari prasangka, bukan sebagai tanggapan terhadap perilaku kriminal nyata.

Ini adalah cara kerja pengaruh intelijen Tiongkok, dan K-100 melakukan pekerjaan-pekerjaan kotor PKT demi mereka.

PKT juga menggunakan K-100 untuk mendapatkan kembali beberapa lapangan propaganda yang hilang di bawah Pemerintahan Trump. Menetralisir atau merayu sekutu-sekutu kunci Presiden Trump adalah antusias tinggi dalam agenda Tiongkok.

Pada bulan Oktober 2017, K-100 mengumumkan peluncuran “Beasiswa Fulbright K-100 AS-Tiongkok” di Washington. Dana baru US$1 juta “diprakarsai oleh anggota-anggota Komite 100” dan akan “beroperasi di bawah program Fulbright binasional (dua negara) pemerintah untuk memperluas pertukaran pendidikan AS-Tiongkok.”

Dana baru tersebut diumumkan selama acara diplomasi publik Departemen Luar Negeri di George Washington University, dalam “Dialog Sosial dan Budaya AS-Tiongkok,” yang diselenggarakan oleh Menteri Luar Negeri AS Rex Tillerson dan Wakil Perdana Menteri Nyonya Liu Yandong sebagai “bagian dari Kerangka Kerja Dialog Komprehensif AS-Tiongkok yang dipelopori oleh Presiden Donald Trump dan Presiden Xi Jinping.”

Acara khusus tersebut menampilkan Sekretaris Kabinet AS Elaine Chao (Transportasi) dan Betsy DeVos (Pendidikan), dan para pemimpin delegasi Tiongkok tingkat tinggi termasuk Wakil Perdana Menteri Tiongkok Liu Yandong, Menteri Pendidikan Chen Baosheng, Menteri Sains dan Teknologi Wan Gang, Menteri Budaya Luo Shugang, Menteri Kesehatan Nasional dan Komisi Keluarga Berencana Li Bin, Duta Besar untuk Amerika Serikat Cui Tiankai.

“Kami berterima kasih kepada Komite 100 [untuk janji mereka] US$1 juta untuk meluncurkan Beasiswa Fulbright K-100 AS-Tiongkok,” kata Sekretaris DeVos. “Saya berharap dapat terus bekerja sama dalam program-program penting ini.”

Ketua Komite 100 Frank Wu menambahkan, “Komite 100 merasa senang untuk bermitra dan berkontribusi dalam memajukan tujuan bangsa kita untuk memajukan pertukaran dengan Tiongkok di bawah program Beasiswa Fulbright. Kami juga berterima kasih kepada Sekretaris Rex Tillerson, Sekretaris Elaine Chao, Sekretaris Betsy DeVos, Nyonya Perdana Menteri Liu Yandong, dan delegasi yang mengagumkan dari Tiongkok untuk kepemimpinan dan partisipasi mereka dalam Dialog Sosial dan Budaya AS-Tiongkok.”

“Sebagai sebuah organisasi yang didedikasikan untuk perbaikan hubungan AS-Tiongkok,” Wu melanjutkan, “K-100 memandang pertukaran ini sebagai tulang punggung yang penting untuk keterlibatan konstruktif jangka panjang antara AS dengan Tiongkok, tidak hanya memperluas hubungan antar manusia dan perkembangan pembangun jembatan generasi masa depan, tetapi juga membangun batu loncatan positif untuk dialog kerja sama pemerintah-ke-pemerintah untuk mengatasi berbagai masalah strategis yang dihadapi oleh kedua negara kita.”

Beasiswa Fulbright K-100 AS-Tiongkok didanai oleh anggota K-100 Kenneth Fong, Anggota Dewan K-100 dan Pendiri Kenson Ventures, LLC; Ming Hsieh, Anggota Dewan K-100 dan Presiden & Pendiri Fulgent Therapeutics; Howard Li, Anggota Dewan K-100, rekan ketua K-100 Tiongkok Raya dan Ketua Waitex International Co., Ltd.; Roger Wang, Anggota Dewan K-100 dan Ketua Golden Eagle International Group; dan Walter Wang, anggota lama K-100 dan Presiden & CEO JM Eagle.

Apakah donasi ini terbuat dari kebaikan hati mereka, atau atas perintah dari PKT?

Di Tiongkok, garis antara bisnis dan politik sangat kabur. K-100 tampaknya beroperasi dengan cara yang sama.

Komite 100 bekerja untuk memajukan tujuan sosial, ekonomi, dan politik PKT di Amerika Serikat. Mengapa ini diizinkan? Mengapa para pemimpin K-100 tidak perlu mendaftar sama sekali secara resmi sebagai agen asing? (ran)

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds