Pihak berwenang di Provinsi Shanxi Tiongkok utara telah menuduh salah satu pria terkaya di wilayah itu sebagai “kepala geng,” menurut laporan setempat.

Tuduhan tersebut terjadi sebulan setelah penangkapan Chen Hongzhi pada Juli, dimana otoritas provinsi sebelumnya telah memuji kesuksesannya.

Memiliki lebih dari US$1 miliar dalam aset, Chen (43 tahun) menjalankan perusahaan batubara, Lingzhi Conglomerate, yang mempekerjakan lebih dari 6.000 orang di empat tambang batubara, serta empat pabrik pencucian batu bara, sekolah menengah, percetakan, hotel mewah, dan pusat perbelanjaan.

Chen, dengan dukungan pemerintah Shanxi, memiliki kursi di Kongres Rakyat setempat (legislatif stempel karet) di kota Lüliang di bagian barat provinsi. Pada tahun 2006, pemerintah provinsi memanggilnya sebagai “wirausahawan yang luar biasa” dan “orang paling depan di dalam pengentasan kemiskinan sosial.”

Namun pada 24 Juli, polisi menangkap Chen setelah serangkaian pengaduan kriminal, dan menyerbu propertinya pada hari-hari berikutnya, menurut media pemerintah,

Menurut laporan, pemerintah provinsi telah memberikan tugas penyelidikan dan menangkap Chen pada polisi di Changzhi, sebuah kota di sebelah timur Lüliang, dimana telah menghindari penggunaan personil penegak hukum di dalam jaringan patronase (perlindungan) Chen.

Pada 28 Agustus, polisi Changzhi mengumumkan bahwa mereka telah menyita aset-aset yang tidak halal senilai 7,84 miliar yuan (sekitar 1,15 miliar dolar AS) milik Chen, termasuk 341 rumah dan properti lainnya di Beijing, Taiyuan (ibukota Shanxi), dan kota-kota lainnya.

Media pemerintah menggambarkan para penyelidik polisi “terkejut” oleh kemewahan Chen, termasuk penemuan emas-emas batangan, jam tangan mewah, dan koleksi barang pecah belah berharga, anggur terkenal, lukisan dan kaligrafi, serta batu-batu permata seperti batu giok.

Dia menghadapi hukuman penjara seumur hidup.

Tuduhan bahwa Chen adalah seorang “kepala geng” adalah karena keberadaan 300 anggota tim keamanan di perusahaannya, seperti yang dilaporkan oleh berbagai media pemerintah. Menurut laporan, sebagian besar staf di dalam rincian keamanan ini adalah “pemalas” dan “pengangguran”. Chen akan menyelamatkan stafnya jika mereka ditangkap karena menggunakan kekerasan, dan terus-menerus membayar gaji mereka saat mereka menjalani hukuman.

Para pejabat dan pengusaha Tiongkok sering terkait dengan kejahatan terorganisir. Geng-geng dapat membantu lembaga-lembaga yang sah melakukan pekerjaan kotor, sebagai imbalannya mempunyai hak untuk mengoperasikan hotel-hotel, klub, dan perusahaan-perusahaan konstruksi.

“Biasanya, geng-geng di Tiongkok menerima perlindungan rahasia dari otoritas publik. Alasannya adalah kurangnya hukum di beberapa bidang,” Hu Xingdou, seorang profesor ekonomi Tiongkok, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Voice of America. “Korupsi dari otoritas publik adalah sumber untuk geng-geng ini.”

Polisi menindaklanjuti penangkapan Chen dengan daftar buron yang mengidentifikasi lebih dari 10 pejabat, termasuk seorang kepala pengadilan setempat, seorang kepala polisi setempat, instruktur polisi, sekretaris Partai Komunis tingkat desa, dan yang lainnya. (ran)

Share

Video Popular