MINNEAPOLIS / SHANGHAI – CEO ritel online raksasa Tiongkok JD.com, Richard Liu, ditangkap di Minneapolis minggu lalu setelah tuduhan perkosaan, menurut laporan polisi yang dirilis pada 4 September.

Pengungkapan itu menambahkan detail tentang tuduhan tersebut setelah polisi mengatakan sebelumnya dia telah ditangkap karena dicurigai melakukan perilaku kriminal seksual.

Liu, yang melalui pengacaranya telah membantah melakukan kesalahan tersebut, saat ditangkap pada 31 Agustus dalam perjalanan bisnis ke Amerika Serikat. Dia dibebaskan dari tahanan pada 1 September tanpa tuntutan atau membayar jaminan. Dia segera kembali ke Tiongkok, muncul di sebuah acara pada 4 September untuk menandatangani perjanjian dengan Shandong Ruyi, pemilik perusahaan sepatu mewah Swiss, Bally.

Tuduhan pemerkosaan tersebut kemungkinan akan meningkatkan tekanan pada Liu dan JD.com yang terdaftar di AS, yang terlihat sahamnya turun 6 persen pada hari pertama perdagangan sejak berita penangkapannya tersebar.

Jurubicara Departemen Kepolisian Minneapolis, John Elder, mengatakan pada 4 September bahwa jika ada tuduhan terhadap Liu, mereka tidak akan diajukan sampai selesainya investigasi kriminal, yang tidak akan terjadi sebelum Jumat ini, 7 September.

Laporan polisi mengatakan kekerasan dalam rumah tangga tidak terlibat. Elder mengatakan serangan tuduhan dilaporkan terjadi pada pukul 1 pagi waktu setempat pada 31 Agustus. Liu ditahan beberapa jam kemudian.

Elder menolak untuk mengungkapkan apakah ada penuduh yang bekerja sama dengan polisi. “Saya tidak akan membahas itu. Itu masuk ke penyelidikan,” katanya.

Menurut hukum Minnesota, hukuman maksimal jika terbukti bersalah melakukan serangan seksual tingkat pertama adalah 30 tahun, dan minimumnya adalah 12 tahun.

Pengacara-pengacara yang berbasis di Beijing mengatakan bahwa jika Liu dituntut, akan ada beberapa saluran hukum untuk memaksanya kembali ke Amerika Serikat, tetapi menambahkan bahwa tidak mungkin dia akan menolak, mengingat potensi dampak negatif pada kepentingan bisnisnya. Tiongkok tidak memiliki perjanjian ekstradisi dengan Amerika Serikat.

Mereka menolak untuk diidentifikasi karena mereka tidak berwenang untuk berbicara secara terbuka tentang masalah ini.

Ketidakhadiran yang berkepanjangan oleh Liu dapat memperburuk risiko bagi perusahaan, mengingat aturan JD.com yang tidak biasa yang mengharuskan Liu hadir di rapat dewan untuk dewan mengambil keputusan. Namun tidak jelas apakah ia harus hadir secara fisik atau dapat berpartisipasi melalui teleconference.

Liu memiliki lebih dari 15 persen saham JD.com dan menguasai hampir 80 persen hak suara perusahaan.

JD.com mengatakan pada 5 September bahwa tidak ada komentar untuk menangani kasus ini.

Danny Law, analis pialang Guotai Junan yang berbasis di Hong Kong mengatakan bahwa jika polisi AS menuntut Liu, harga saham perusahaan akan turun lebih jauh, tetapi memperkirakan tidak akan ada kejatuhan tajam karena penurunan yang sangat curam sebelumnya sepanjang tahun ini.

Saham JD.com, sekarang bernilai sekitar $42 miliar, telah kehilangan sekitar 30 persen sejak awal tahun pada penjualan yang lebih lemah di tengah persaingan ketat dari Alibaba saingan yang jauh lebih besar.

Perusahaan tersebut memperhitungkan Walmart, Google Alphabet Inc., dan Tencent dari Tiongkok sebagai investor.

“Jika belitan kasus ini sebagai fokus media, perhatian negatif dapat meniadakan beberapa hal positif yang terkait dengan dukungan oleh Walmart dan Google,” kata analis Rob Sanderson dari MKM Partners.

“Publisitas negatif juga dapat membahayakan kemampuan JD.com untuk menarik merek-merek internasional ke pasarnya, yang telah menjadi fokus utama CEO selama dua tahun terakhir atau lebih,” kata Sanderson.

Kesepakatan dengan Shandong Ruyi adalah bagian dari upaya itu. Liu berbicara tentang industri fesyen dalam siaran pers tentang kesepakatan tersebut tetapi tidak membahas masalah penangkapannya di Amerika Serikat.

Liu telah kalah dalam pertempuran pengadilan di Australia pada bulan Juli untuk mempertahankan namanya dari pengadilan kekerasan seksual. Liu tidak didakwa melakukan kesalahan dalam kasus itu, menurut dokumen pengadilan.

Kasus tersebut melibatkan seseorang yang pernah menjadi tamu di sebuah pesta yang diselenggarakan oleh Liu di rumahnya di Sydney pada tahun 2015, yang menuduh tamu lain melakukan penyerangan seksual di sebuah hotel. Terdakwa telah dinyatakan bersalah atas tujuh pelanggaran. (ran)

Share

Video Popular