Orang tua anak-anak usia sekolah di Tiongkok semakin khawatir tentang laporan bahwa formaldehida karsinogen (penyebab kanker) telah ditemukan di banyak tempat penitipan anak dan sekolah dasar.

Pada 1 September, ribuan orang tua berkumpul di Leiyang, Provinsi Hunan, untuk memprotes rencana pemerintah memindahkan siswa sekolah dasar ke ruang kelas khusus yang telah direnovasi yang memiliki tingkat formaldehida yang tidak aman. Pada hari yang sama, kekhawatiran serupa menyebabkan siswa kelas lima dan enam di sekolah dasar Xi’an tidak masuk kelas sesuai jadwal.

Di Shenzhen, para orang tua siswa di Sekolah Dasar Nanyou melaporkan bau aneh di ruang kelas. Beberapa siswa mengatakan mereka merasa mual.

Formaldehyde adalah bahan kimia yang digunakan untuk membuat bahan bangunan seperti papan partikel, kayu lapis, dan papan serat, serta banyak produk rumah tangga, termasuk pembersih, obat-obatan, sabun, dan kosmetik. Produk yang mengandung formaldehida melepaskan zat kimia sebagai gas atau uap, sehingga orang dapat menghirupnya atau menyerapnya melalui kulit ketika dalam bentuk cair. Toksin tersebut dapat menyebabkan kanker dan telah dikaitkan dengan peningkatan risiko asma dan alergi pada anak-anak.

Orang tua bernama Shao di kota Hengyang di Provinsi Hunan mengatakan kepada The Epoch Times bahwa “hal semacam ini biasa terjadi.” Sekitar dua tahun sebelumnya, formaldehida terdeteksi di ruang kelas pertama dan kelas dua sekolah dasar, karena “renovasi baru selesai hanya satu hari sebelum dimulainya semester sekolah,” kata Shao.

Shao mengatakan bahwa dia mengunjungi biro pendidikan setempat dan departemen pemerintah, tetapi diabaikan.

“Kemudian, saya mencetak lebih dari 100 selebaran untuk memberi tahu orang tua tentang risiko-risikonya,” katanya. “Saya juga memposting informasi di internet, baru kemudian mereka akhirnya mulai melakukan sesuatu.”

Menurut Shao, karena sekolah dasar tersebut adalah salah satu sekolah top di daerah tersebut dan tempat yang sulit untuk mendaftarkan anak-anak seseorang, banyak orangtua tetap tenang meskipun merasa pusing, setelah tinggal di ruang kelas selama sekitar satu jam.

“Sekolah dan pemerintah sama sekali tidak peduli dengan keamanan anak-anak,” kata Shao. “Mereka pada dasarnya mencari keuntungan dan berpikir tentang bagaimana memaksimalkan kepentingan mereka sendiri. Masyarakat yang tidak memiliki dasar moral. Aturan Partai Komunis Tiongkok adalah siksaan terbesar; tidak mungkin bagi orang untuk menjalani kehidupan yang bahagia dan sehat.”

Menurut laporan Tiongkok daratan, tingkat formaldehida yang berlebihan adalah penyebab utama leukemia pada anak-anak. Sebuah survei menemukan bahwa 90 persen pasien leukemia anak telah tinggal di rumah yang baru direnovasi.

Perhatian Nasional

Bangunan sekolah biasanya direnovasi selama liburan musim panas. Untuk memaksimalkan keuntungan, bagaimanapun, perusahaan konstruksi sering menggunakan bahan yang tidak aman atau berkualitas rendah. Tingkat formaldehida yang tidak aman biasanya ditemukan di ruang kelas yang telah direnovasi.

Musim panas ini, laporan tingkat formaldehida berbahaya bermunculan di seluruh negeri, termasuk di kota-kota Nanjing, Guangzhou, dan Chengdu.

Pada bulan Juli, orang tua siswa yang menghadiri Sekolah Dasar Jalan Xiaobei di Guangzhou, di Tiongkok selatan, berulang kali mengajukan petisi kepada manajemen sekolah mereka untuk menyatakan keberatan mereka  mengadakan kelas belajar di ruang kelas yang baru disiapkan. Banyak siswa melaporkan merasa tidak enak badan, dan melaporkan gejala seperti mimisan dan pusing.

Sejak bulan Mei, lebih dari selusin anak pergi ke sekolah TK Golden Sun International New City Kindergarten di Chengdu, di Tiongkok barat daya, melaporkan demam, batuk, muntah, dan mimisan. Tiga lembaga audit menemukan bahwa tingkat formaldehida di ruang kelas dua kali melebihi tingkat aman.

Insiden seperti itu telah dilaporkan secara teratur di seluruh Tiongkok di beberapa provinsi setidaknya sejak tahun 2013. Satu laporan dari sekolah TK Guangzhou dimulai pada tahun 2002.

Cara penanganan insiden dapat dibedakan secara jelas dengan praktik administrator sekolah di Hong Kong, yang merupakan bagian dari Tiongkok tetapi menikmati beberapa langkah aturan sendiri.

Pada tahun 2012, sebelum para mahasiswa pindah ke asrama baru di Universitas Hong Kong, ditemukan bahwa enam dari 16 aturan penilaian kesehatan dan keselamatan berada di bawah tingkat “baik”. Universitas memutuskan dengan biaya sendiri untuk mengirim hampir 100 siswa ke hotel, dan mengatur transportasi khusus ke dan dari kelas-kelas tersebut. (ran)

Share

Video Popular