Erabaru.net. Kita sering menyia-nyiakan makanan setiap hari. Makanan yang tidak habis dibuang atau sisa makanan menjadi busuk. Kita makan begitu banyak dan menjadi begitu kenyang sehingga kita bahkan tidak mempertimbangkan betapa berharganya makanan kita sebenarnya.

Tetapi bagi seseorang yang tunawisma, setiap gigitan adalah garis hidupnya. Bahkan bagian terkecil pun membuat perbedaan.

Seseorang yang kelaparan tidak mengeluh jika makanan mereka dingin atau bahkan dalam keadaan basi. Orang yang lapar senang hanya diberi makan.

Sementara kita mungkin hidup dari gaji ke gaji, seorang tunawisma hidup hanya makan dan makan, hampir selalu tidak tahu dari mana datang makanan yang berikutnya.

Ashish Sood, dari Brisbane, Australia, tiga puluh tiga tahun tahu seperti apa rasanya hidup dengan apa yang disebutnya “keras”. Pada tahun 2007, ia tiba di negara dengan selain dari visa pelajar dan sedikit keberanian dan sebuah rasa untuk semua kuliner.

Sood berharap suatu hari nanti untuk memiliki restorannya sendiri. Tapi dia tidak berada di titik itu sebagai pelajar. Bahkan, Sood tinggal di jalanan selama dua minggu pada waktu itu.

Meskipun ia hidup seperti tersesat, Sood tidak akan pernah melupakan betapa keras dan menakutkannya cara hidup itu. Karena pengalamannya, ia menjadi bertekad untuk membantu orang lain dalam situasi yang sama.

Sudah lebih dari 10 tahun, dan impian Sood untuk menjadi pemilik restoran telah menjadi kenyataan. Restorannya Ginger and Garlic di Brisbane dikenal dengan masakan khas India.

Sementara banyak restoran hanya membuang makanan yang tidak terpakai atau dimakan setiap malam, Sood mendapatkan ide yang lebih baik.

Alih-alih membuangg sisa-sisa makanannya, pria baik hati membuka pintu restorannya setiap malam untuk orang yang kurang mampu.

Sebuah tanda di jendela restoran berbunyi, “Makanan gratis untuk tunawisma setiap hari setelah jam 10:30 malam. Dan hari Minggu setelah jam 8:30 malam ”

“Kita punya begitu banyak orang tunawisma, saya punya delapan hingga sembilan orang yang saya lihat secara kontinyu” kata Sood kepada ABC. “Saya ingin lebih, jika ada lebih banyak tunawisma, saya senang memberi mereka makan, semuanya.”

Dan itulah yang dia coba lakukan. Pelanggannya terus mendorong dan mendukung usahanya.

“Mereka memberi saya jempol …” katanya. Selain dari perasaan yang didapat Sood dari menyediakan makanan untuk tunawisma, upaya itu juga memberinya kesempatan untuk membangun hubungan di masyarakat.

“Jadi mereka sangat terisolasi secara sosial dan dikecualikan,” lanjutnya. “Bahkan memiliki gerakan terkecil, melakukan percakapan dengan mereka, itu adalah hal yang luar biasa.”

Sebuah video yang diposting oleh ABC di Facebook mengungkapkan betapa indahnya, semua orang berpikir bahwa itu adalah tradisi malam Sood.

Para komentator telah meminta alamat Ginger and Garlic, supaya mereka dapat mengirim sesuatu untuk mendukung pria yang luar biasa ini.

“Ini adalah kemanusiaan sejati dengan lengan bajunya yang digulung,” kata seorang komentator. “Orang-orang seperti Anda benar-benar membuat perbedaan,” yang lain mencatat.

Kami membutuhkan lebih banyak orang seperti Sood di dunia. Semua restoran harus melakukan hal semacam ini. (ajij)

Apakah Anda menyukai artikel ini? Jangan lupa untuk membagikannya pada teman Anda! Terimakasih.

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds