Senator Konservatif Australia Cory Bernardi mengajukan dua usulan resmi untuk Parlemen federal terkait erat dengan ketegangan hubungan antara Australia-Tiongkok, pada 15 Agustus.

Usulan pertama, yang ditolak, menyerukan peninjauan kembali keterlibatan Departemen Pendidikan dan Pelatihan dengan Institut Konfusius yang dikelola Partai Komunis Tiongkok.

Usulan kedua yang berhasil, sementara menghindari referensi langsung ke Tiongkok, menargetkan kamp-kamp pengasingan pencuci otak politik, yang telah menjadi ciri penindasan Partai Komunis Tiongkok (PKT).

Institut Konfusius: Pengaruh Kekuatan Lunak (Soft Power) PKT

Dalam rangka memberikan pendidikan bahasa dan budaya Tiongkok, Institut Konfusius telah mendapat sorotan karena, di antaranya, mengenai kebebasan akademis Australia.

Lebih dari 1.500 Kelas Konfusius dan Institut Konfusius telah diselenggarakan oleh sekolah-sekolah dasar dan menengah serta universitas di seluruh dunia. Usulan Bernardi mencatat bahwa Australia memiliki jumlah ketiga terbesar dari institusi tersebut, setelah Amerika Serikat dan Inggris.

Penyiapan Institut Konfusius melibatkan pembentukan kemitraan antara universitas Tiongkok, universitas asing, dan Hanban yang merupakan Kantor Dewan Bahasa Tiongkok Internasional bagian dari Kementerian Pendidikan PKT.

Langkah-langkah telah diambil oleh berbagai fasilitas pendidikan di Amerika Utara untuk memblokir Institut-institut Konfusius. RUU anggaran pertahanan AS baru-baru ini melarang Pentagon untuk mendanai program-program bahasa Mandarin Institut Konfusius.

institut konfusius dilarang di amerika
Senator Cory Bernardi berbicara kepada Senat di Gedung Parlemen di Canberra, Australia pada 29 November 2017. (Michael Masters / Getty Images)

Ini muncul setelah CIA memperingatkan tentang upaya-upaya PKT untuk mengembangkan penyensoran akademis di universitas-universitas asing dan lembaga-lembaga kebijakan dengan memberi mereka dana. Sebuah halaman unclassified (bukan rahasia) dalam laporan CIA, yang diperoleh oleh Washington Free Beacon, mengatakan, “PKT menyediakan pendanaan yang ‘memiliki ikatan’ untuk lembaga-lembaga akademis dan think tank (lembaga riset) untuk menghalangi penelitian yang melemparkannya ke dalam informasi negatif.”

Universitas McMaster Kanada telah mengakhiri kemitraannya dengan Hanban pada tahun 2013, mengutip praktik perekrutan sebagai alasannya. Hanban menghalangi karyawannya memiliki keanggotaan dalam “organisasi ilegal seperti Falun Gong” – disiplin spiritual yang telah ditindas PKT sejak tahun 1999.

Usulan Senator Bernardi mengutip tinjauan ulang tentang praktik-praktik Institusi Konfusius yang diprakarsai oleh Menteri Pendidikan NSW Rob Stokes.

“Jelas saya memiliki kekhawatiran,” kata Stokes kepada The Australian pada bulan Juni. “[Mereka] berkepentingan dalam kaitannya dengan pengendalian kurikulum dan keputusan kepegawaian.”

Stokes menyerukan peninjauan kembali setelah liputan media terhadap hubungan antara politisi-politisi Australia dengan para pemberi dana politik Tiongkok. Liputan tersebut, menunjukkan gangguan PKT di dalam politik-politik Australia, memuncak pada tahun 2017.

Liberal dan Buruh Lambat untuk Bertindak

Bernardi menyatakan bahwa ada motivasi-motivasi politik di balik penolakan partai besar atas tawarannya agar departemen pendidikan yang berhubungan dengan Institut Konfusius ditinjau kembali:

“Kami kira usulan tersebut tidak kontroversial, mengingat bahwa pemerintah NSW [New South Wales] dan pemerintah-pemerintah lain di luar negeri sedang meninjau keterlibatan mereka dengan Institut Konfusius.

“Partai Liberal dan Partai Buruh tidak akan mengungkapkan siapa donatur mereka sampai setelah pemilihan berikutnya dan ada tuduhan serius tentang pengaruh PKT melalui donasi-donasi.

“Partai Konservatif telah meneriakkan pengaruh Partai Komunis Tiongkok dalam politik Australia, dan partai-partai besar bertindak terlalu lambat,” tambahnya.

Seorang ibu kelahiran Tiongkok dengan seorang putra di sekolah dasar Sydney yang lebih suka menjaga identitas pribadinya, mengatakan dia khawatir anaknya berada di sekolah yang menjadi tuan rumah bagi Kelas Konfusius.

“Saya sudah datang ke Australia, saya tidak ingin menerima pendidikan gaya Tiongkok atau menerima seorang guru Tionghoa dari PKT. Kemudian tentu saja, saya akan khawatir bahwa akan ada semacam PKT yang terjadi di dalam kelas,” katanya kepada The Epoch Times dalam bahasa Mandarin.

Sang ibu mengungkapkan kekhawatiran khusus bahwa kelas Konfusius harus mematuhi tidak hanya pada hukum Australia tetapi juga pada hukum Tiongkok.

“Bagaimana kelas dapat mematuhi hukum Tiongkok? Sebagai contoh, jika anak seorang aktivis demokrasi secara tidak sengaja berkomentar tentang seberapa buruk PKT, bagaimana kelas dan guru Institut Konfusius akan bereaksi pada anak itu?”

Kamp-kamp Cuci Otak Politik

Bernardi mengidentifikasi pelanggaran-pelanggaran hak asasi manusia dari PKT sebagai target utama dari usulannya tentang kamp pendidikan ulang (cuci otak).

“Australia seharusnya tidak pernah menyerahkan prinsip-prinsip kita demi perdagangan atau memenuhi tuntutan Partai Komunis Tiongkok yang menginjak-injak kebebasan,” katanya kepada The Epoch Times.

Usulan tersebut “mendesak Menteri Luar Negeri untuk membicarakan setiap kekhwatiran yang menginformasikan tentang keberadaannya dengan pemerintah-pemerintah asing … mengenai kamp-kamp [penahanan untuk pendidikan ulang politik].”

Kamp-kamp pendidikan ulang (cuci otak) adalah komponen dari aparatus penindas etnik, agama, dan politik PKT.

PKT mengoperasikan jaringan luas “kamp-kamp kerja paksa, pusat penahanan, rumah sakit psikiatri, penjara, dan penjara hitam,” yang mana penyelidik hak asasi manusia David Kilgour, Ethan Gutmann, dan David Matas menyebutnya Gulag Tiongkok.

Pada tahun 2013, catatan SOS yang berhasil diselundupkan dari tahanan Kamp Kerja Paksa Masanjia menarik perhatian internasional tentang kamp yang terkenal jahat tersebut. Ini mendorong PKT mengumumkan penutupannya.

Namun, penutupan kamp-kamp tersebut adalah sikap simbolis, menurut Minghui.org, situs web yang memantau penganiayaan Falun Gong di Tiongkok. Pelanggaran tersebut berlanjut di tempat-tempat lain, atau di tempat yang sama, dalam beberapa kasus diganti nama sebagai tempat rehabilitasi.

Usulan Bernardi terfokus pada kamp-kamp pengasingan/penahanan pendidikan ulang politik. Di Xinjiang, Tiongkok Barat, PKT telah memenjarakan ratusan ribu Muslim Tiongkok di kamp-kamp seperti itu.

“Saya sangat senang untuk keluarga-keluarga di sini di Australia bahwa usulan saya tersampaikan. Mereka berduka atas apa yang telah terjadi pada orang yang mereka cintai di Tiongkok Barat,” katanya.

Di Xinjiang, PKT menyiksa warga secara fisik dan mental. Mereka memaksa mereka untuk mengecam keyakinan mereka, etnis mereka, dan anggota keluarga mereka. Mereka harus berbalik melawan sesama penghuni tahanan dan mengikuti apa kata propaganda partai agar diberikan penangguhan hukuman dari siksaan harian yang terus-menerus.

muslim di xinjiang cina tiongkok
Peta yang menunjukkan Xinjiang di Tiongkok Barat, di mana Muslim Tiongkok ditahan dan disiksa di kamp-kamp pengasingan pencucian otak politik Partai Komunis Tiongkok. (Google)

Muslim Kazakh, Omir Bekali, ditangkap dan dipenjara selama 8 bulan. Dia dituduh mencoba membantu Muslim Tiongkok melarikan diri dari Tiongkok, karena dia telah mengundang mereka untuk mengajukan visa turis Kazakh, dalam pekerjaannya sebagai agen wisata.

“Tekanan psikologis sangat besar, ketika Anda harus mengkritik diri sendiri, mencela pemikiran Anda, kelompok etnis Anda sendiri,” kata Bekali.

“Saya masih memikirkannya setiap malam, sampai matahari terbit. Saya tidak bisa tidur. Pikiran-pikiran itu selalu mengikuti saya sepanjang waktu.”

Feng Chongyi, seorang profesor Studi Tiongkok di Universitas Sydney, telah mengulang kritik terhadap PKT, menyebut peralatan kamp-kamp penahanan pendidikan ulang politik untuk penganiayaan etnis dan agama secara massal.

“Pelanggaran besar [nya] menentang hak asasi manusia dan telah meningkatkan konflik-konflik etnis dengan Muslim di Xinjiang,” katanya kepada The Epoch Times.

Pada kunjungan ke Tiongkok pada tahun 2017, Feng ditahan dan diinterogasi oleh pejabat Tiongkok selama 10 hari karena kritiknya terhadap PKT.

Aksi Prediksi Konservatif Australia

Feng mengatakan sangat penting bagi integritas nasional Australia untuk berpegang teguh pada keyakinannya pada hak asasi manusia, demokrasi, dan kebebasan, dan bersiap untuk melawan terhadap pelanggaran-pelanggaran oleh rezim Tiongkok.

“Anda tidak dapat menjual nilai utama Anda karena uang,” katanya.

Feng memuji Bernardi dan inisiatif Partai Konservatif Australia dalam mengangkat di Parlemen masalah Institut-institut Konfusius dan kamp-kamp penahanan pendidikan ulang politik.

Mengingat dukungan DPR terhadap usulan tentang kamp-kamp penahanan tersebut, Bernardi mengatakan agar keluarga-keluarga yang peduli untuk orang yang mereka cintai, serta siapa saja yang memiliki bukti tentang kamp-kamp sekarang harus menyampaikan keprihatinan mereka dengan menteri luar negeri.

Dia menyarankan agar mereka mengirimkan salinan emailnya untuk di cc kan ke kantornya ([email protected]) dalam email-email yang mereka sampaikan kepada menteri luar negeri.

“Jika negara-negara modern tidak dapat mengekspos dan menutup kamp-kamp ini, kita tidak belajar apa pun dari kekejaman masa lalu,” kata Bernardi. (ran)

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds