WASHINGTON — Presiden Donald Trump mengatakan pada 7 September bahwa dia siap untuk mengenakan tarif tambahan $267 milyar untuk barang-barang impor dari Tiongkok. Langkah seperti itu akan secara signifikan meningkatkan perang dagangnya dengan Beijing dan kemungkinan akan meningkatkan biaya untuk kisaran luas berbagai bisnis dan konsumen AS.

Tarif potensial tersebut akan mempercepat puncak tarif Trump yang dia katakan siap untuk mengenakan tarif senilai $200 miliar barang-barang impor Tiongkok, semuanya dari tas tangan hingga ban sepeda.

Ini juga akan menjadi tambahan untuk tarif yang telah dikenakan pada $50 miliar impor Tiongkok, yang telah dibalas Beijing dengan jumlah yang sama bea impor untuk barang-barang AS.

“Saya benci untuk mengatakan ini, tetapi di balik itu ada lagi $267 miliar yang siap untuk dikenakan dalam waktu singkat jika saya mau,” kata Trump kepada wartawan di Air Force One. “Itu benar-benar mengubah tindakan mempersamakan.”

Perang perdagangan yang presiden tersebut telah mulai berasal dari kekhawatiran bahwa Tiongkok telah menerapkan taktik-taktik perampasan, termasuk pencurian cyber, untuk mencuri inovasi-inovasi teknologi AS.

Trump juga ingin mengurangi ketidakseimbangan perdagangan yang besar dengan Tiongkok. Presiden mengatakan dia yakin bahwa mempersempit kesenjangan perdagangan tersebut akan membawa pekerjaan-pekerjaan kembali ke Amerika Serikat.

Komentar presiden pada 7 September datang satu hari setelah periode komentar publik berakhir tentang pajak yang diusulkan hingga 25 persen pada $200 miliar impor Tiongkok. Trump mengatakan sebelumnya pada 7 September bahwa pemerintahannya dapat “segera” memberlakukan tarif tersebut.

Jika presiden melaksanakan sepenuhnya semua tarif yang dia usulkan, pada dasarnya setiap produk yang diimpor dari Tiongkok akan dikenakan pajak. Pemerintah telah mengatakan tarif-tarif tersebut akan memaksa Tiongkok untuk berdagang dengan persyaratan-persyaratan yang lebih baik dengan Amerika Serikat.

“Sampai batas tertentu itu akan dilakukan Tiongkok,” katanya. (ran)

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds