Seorang warga negara Tiongkok telah mengaku bersalah karena telah bersekongkol untuk mencuri rahasia dagang dari GlaxoSmithKline (GSK) untuk menguntungkan perusahaan obat Tiongkok yang didukung oleh dana rezim Tiongkok.

Li Tao, 45 tahun, adalah orang kedua yang mengaku bersalah dalam skema yang melibatkan lima orang terdakwa lainnya, termasuk teman-temannya Xue Yu dan Mei Yan.

Menurut Departemen Kehakiman, Xue menyalurkan dokumen-dokumen kunci dari GSK ke Li dan Mei yang berisi informasi tentang produk-produk biofarmasetik (biopharmaceutical) yang sedang dikembangkan, termasuk data penelitian dan proses manufaktur yang terkait dengan produk tersebut. Xue biasanya menggunakan email atau perangkat penyimpanan portabel untuk mentransfer dokumen-dokumen tersebut.

Produk semacam itu biasanya berharga “lebih dari $1 miliar dolar” untuk penelitian dan pengembangan, kata Departemen Kehakiman.

Pada 5 Januari 2016, FBI (Biro Investigasi Federal) menangkap Li dan menyita komputernya, di mana para pejabat tersebut menemukan dokumen-dokumen GSK yang telah dikirim oleh Xue, yang dipekerjakan di GSK untuk mengembangkan produk-produk biofarmasetik, menurut siaran pers oleh Departemen Pengadilan AS pada 14 September.

Sebuah laporan 31 Agustus oleh Philadelphia Inquirer menunjukkan bahwa dia adalah ahli biokimia protein yang bekerja di fasilitas penelitian GSK di Pennsylvania. Xue segera dipecat oleh GSK dan ditangkap. Dia menghadapi hingga 10 tahun penjara setelah mengaku bersalah atas tuduhan konspirasi pada 31 Agustus.

“Sumber kehidupan perusahaan seperti GSK adalah kekayaan intelektualnya, dan ketika kekayaan itu dicuri dan dipindahkan ke negara asing, itu mengancam ribuan pekerjaan di Amerika. Bukan hanya ini adalah kejahatan yang serius, tetapi secara harfiah adalah bentuk perang ekonomi melawan kepentingan Amerika,” kata Jaksa Agung William McSwain dalam pernyataannya.

Li akan dijatuhi hukuman pada 4 Januari 2019, di pengadilan federal di Philadelphia. Dia juga menghadapi sepuluh tahun penjara.

Li, juga seorang ilmuwan, bersama dengan Xue dan Mei, mendirikan perusahaan farmasi Tiongkok, Renopharma, yang berbasis di kota Nanjing, Provinsi Jiangsu, yang dipasarkan sebagai mengkhususkan diri di dalam pengembangan obat anti kanker.

Di situs web perekrutan pekerjaan Tiongkok, Renopharma disebut-sebut sebagai “perusahaan biofarmasetik teknologi tinggi yang didirikan oleh beberapa ilmuwan PhD yang belajar di AS dan telah kembali ke Tiongkok.”

“Namun kenyataannya, Renopharma digunakan sebagai tempat penyimpanan informasi yang dicuri dari GSK,” kata rilis Departemen Kehakiman. GSK yang berbasis di Inggris adalah salah satu perusahaan obat terbesar di dunia.

Renopharma menerima dukungan keuangan dan subsidi dari pemerintah Tiongkok. Dalam wawancara tahun 2015 yang dilakukan oleh juru bicara rezim Tiongkok, Harian Rakyat, Li Tao telah menyombongkan bahwa perusahaannya menerima hampir 2 juta yuan (sekitar $291.000) dalam pendanaan dari pemerintah kota Nanjing, pemerintah provinsi Jiangsu, dan pihak berwenang lainnya, selain sewa gratis untuk kantor perusahaan selama dua tahun, dan kondisi pinjaman yang menguntungkan dari bank-bank.

Pola Spionase Tiongkok

Ini adalah yang terbaru dalam serangkaian kasus yang melibatkan warga negara Tiongkok yang mengarahkan jalannya sains dan spionase yang terkait teknologi yang bermanfaat bagi Beijing.

Rejim Tiongkok telah menargetkan sektor-sektor teknologi tinggi mulai dari obat-obatan hingga kendaraan energi baru untuk pembangunan agresif, bagian dari rencana industrinya untuk menjadi negara adikuasa teknologi.

Sejak itu, kasus-kasus spionase ekonomi dari para pelaku Tiongkok bermunculan satu demi satu.

FBI, khususnya, telah berfokus pada penyelidikan program-program rekrutmen pebakat asing yang menargetkan warga negara yang bekerja dan belajar di luar negeri. Program Seribu Talenta Tiongkok telah dicermati, karena menargetkan para profesional sains dan teknologi, banyak dari mereka etnis Tionghoa, dengan paket keuangan yang menguntungkan untuk bekerja di Tiongkok.

Menurut laporan BBC Tiongkok tahun 2016 tentang kasus-kasus GSK, pada tahun 2013 dan 2014, Li telah terpilih untuk sejumlah program “hadiah bakat dan pengusaha” oleh pemerintah Kota Nanjing dan Provinsi Jiangsu, yang dirancang untuk mendorong orang-orang Tionghoa di luar negeri untuk mengembangkan sains dan perusahaan-perusahaan teknologi di Tiongkok dengan pendanaan dari pemerintah. (ran)

Share

Video Popular