Erabaru.net. “Ketika kehidupan memberi Anda lemon, buatlah limun”, sebuah pepatah yang sangat populer dan banyak digunakan di kalangan masyarakat saat ini. Meski begitu, apa sebenarnya arti di balik pepatah ini? Singkatnya, pepatah mendorong seseorang untuk dikelilingi oleh getaran dan pikiran positif bahkan ketika menghadapi saat-saat yang paling mengerikan. Setiap orang mengalami pasang surut dalam hidupnya, termasuk orang-orang sukses yang digambarkan menjalani hidup mereka di televisi. Namun, setiap orang punya cerita sendiri.

Seorang penulis Inggris terkenal yang popular dengan serial Harry Potter yang memukau orang di seluruh dunia, J.K. Rowling, adalah salah satu wanita terkaya di dunia saat ini. Dia digelari penulis terkaya pada tahun 2017 oleh Majalah Forbes, berkat penjualan sensasional ‘Harry Potter and the Cursed Child’. Ini terjual lebih dari 680.000 kopi di Inggris dalam tiga hari pertama.

JK Rowling muda. (Foto: abc news)

Namun, terlepas dari semua keberhasilan dan ketenarannya, itu bukanlah jalan yang mudah baginya untuk sampai ke tempat dia sekarang ini. Dia melewati begitu banyak tantangan yang penderitaan dalam kehidupannya.

Kehidupan Awal J.K. Rowling

Lahir di Chipping Sodury, pada 31 Juli 1965, Rowling menggambarkan masa kecilnya sebagai orang yang bahagia meskipun dia ingat diejek karena nama keluarganya – Teman-teman sekolahnya memanggilnya “Pin Rowling” karena mereka selalu tampil lucu. .

Rumah tempat Rowling dulu tinggal selama masa remajanya. (Foto: commons.wikimedia.org)

Tapi sebenarnya, Rowling sendiri bukan penggemar berat nama belakangnya dan selalu menyukai nama Potter sejak usia dini. Dia pergi ke sekolah dasar di Gloucestershire sebelum pindah ke Chepstow, South Wales ketika dia berumur 9 tahun. Semangatnya untuk menulis telah muncul sejak dia muda dan dia selalu ingin menjadi penulis.

Tumbuh sebagai remaja namun, Rowling menggambarkan hidupnya pada saat itu menjadi kebalikan total dengan ketika dia masih kecil. Tinggal di pondok kelas II yang terdaftar di Gloucestershire, dia sedih dengan pengalamannya menyaksikan pertempuran 10 tahun ibunya dengan multiple sclerosis, yang akhirnya membawa korban pada dirinya dan keluarganya. Dia juga memiliki hubungan yang tidak harmonis dengan ayahnya.

Depresi, keguguran, dan perceraian

Pada Hari Tahun Baru di tahun 1991 ketika Rowling berusia 25 tahun, hidupnya menjadi lebih gelap ketika dia harus kehilangan ibunya. Dia menggambarkan hari itu sebagai “traumatizing”. Itu terjadi enam bulan setelah realisasi pertama “Harry Potter” di atas kertas. Peristiwa ini menyiksa hidupnya menyebabkan dia membuat karakter Harry Potter menanggung rasa sakit dari kematian kedua orangtuanya.

Rowling memasukkan karakter Dementor dalam seri Harry Potter dari unusr depresi, di mana Rowling didiagnosis secara klinis. Dia juga terus bekerja sampai larut dan menyebabkan dia menjadi insomnia.

Rowling dan Arantes tak lama setelah kelahiran Jessica. ( Foto: stylist.co.uk)

Setelah kematian ibunya itu, Rowling pindah ke Portugal utara dengan harapan mendapat awal yang baru dan mengambil pekerjaan sebagai guru “Bahasa Inggris sebagai bahasa asing”. Dia bertemu dengan seorang pria bernama Jorge Arantes dan segera jatuh cinta padanya. Segera setelah itu, dia hamil dan tinggal dengan Arantes, yang pada waktu itu tinggal bersama ibunya.

Sayangnya, pasangan itu mengalami keguguran tapi mereka tegguh dengan hubungan mereka dan akhirnya menikah pada bulan Oktober 1992. Kurang dari setahun setelah itu, Rowling melahirkan seorang anak perempuan, yang mereka beri nama Jessica.

Pernikahan antara Rowling dan Arantes berlangsung selama hampir 13 bulan. Karena selalu mendapat perlakuan buruk dan selalu menghadapi pertengkaran, Rowling akhirnya diusir dari rumah. Dia kemudian tinggal di Edinburgh, Skotlandia, di mana dia hanya memiliki Jessica dan tiga bab “Harry Potter” .

Ibu dan anak perempuannya tinggal di apartemen yang sempit. Rowling tidak bekerja dan dia memiliki sedikit uang untuk bertahan hidup untuk mereka berdua. Depresinya memburuk dan dia bahkan mempertimbangkan bunuh diri. Itu membulatkan tekadnya bahwa dia tidak punya pilihan selain fokus pada tulisannya. Pada tahap awal, Harry Potter ditulis sebagian besar di kafe dengan Jessica tidur di kereta bayi di sampingnya.

Penolakan oleh penerbit

Setelah selesainya buku Harry Potter yang pertama, itu tidak semulus apa yang dipikirkannya. Sebelum ditawari oleh penerbit untuk mendapatkan hak atas buku di Amerika Serikat, dia pertama kali menerima banyak penolakan dari penerbit buku di Inggris. Sebuah penerbit di London, Bloomsbury adalah satu-satunya penerbit yang akhirnya menyetujui buku itu, pada tahun 1997.

Karya pertamanya yang terdaftar sebagai buku terlaris anak-anak pada tahun 1998, Harry Potter and the Philosopher’s Stone adalah awal dari kesuksesannya. Banyak penerbit di Amerika Serikat menawarkan untuk mendapatkan hak atas buku tersebut. Hal ini mengakibatkan buku tersebut menjadi novel anak-anak pertama yang dibayar tinggi oleh penerbit, yaitu 100.000 dolar AS. Serial ini dilanjutkan dengan dua buku lagi yang juga, terdaftar di tiga besar dalam daftar buku terlaris The New York Times di samping buku pertama dalam seri pada tahun berikutnya.

(Foto: Rob Stothard / Getty Images)

Pada Juli 2000, serial Harry Porter menerima tanggapan luar biasa ketika volume keempat dalam seri yang berjudul Harry Potter and the Goblet of Fire, berhasil menjadi buku chart-topping tercepat dalam sejarah. Untuk volume kelima di sisi lain, Harry Potter dan Orde Phoenix, mengalami penundaan pada tanggal rilis tetapi dengan cepat menerima banyak tanggapan positif setelah masuk pasar pada tahun 2003.

Harry Potter and the Half-Blood Prince, volume keenam dalam seri ini membuat sejarah untuk pembukaan penerbitan buku terbesar di mana buku itu berhasil terjual 6,9 juta kopi di Amerika Serikat dalam 24 jam pertama. Juga, pada tahun 2007, volume terakhir dari seri Harry Potter, Harry Potter and the Deathly Hallows, tercatat sebagai buku pra-pemesanan terbesar yang pernah ada di Amazon.com dan toko buku Barnes & Noble and Borders.

Pada 2011, Forbes memperkirakan bahwa kekayaan Rowling bernilai sekitar 1 miliar dollar. Namun, menjadi orang yang welas asih menyebabkan dia dikeluarkan dari daftar miliarder dunia saat dia memberikan banyak kekayaannya untuk amal. Tetapi gelarnya sebagai penulis top-produktif dunia di sisi lain, tetap sampai hari ini. Perjuangan dan penderitaan yang ia alami selama tahun-tahun awal kehidupannya adalah katalis yang akhirnya membentuk bagaimana kehidupannya saat ini.(yant)

Sumber: gtgoodtimes.com

Apakah Anda menyukai artikel ini? Jangan lupa untuk membagikannya pada teman Anda! Terimakasih.

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular