TOKYO – Kapal selam Jepang untuk pertama kalinya bergabung dengan latihan angkatan laut di Laut China Selatan, Kementerian Pertahanan mengatakan pada 17 September, dalam perluasan aktivitas Jepang di perairan sengketa yang diklaim oleh Tiongkok dan lainnya.

Kapal selam Kuroshio tersebut ikut ambil bagian dalam latihan pada 13 September dengan kapal perang Jepang lainnya, termasuk kapal induk Kaga, yang melakukan pelayaran dua bulan ke Asia Tenggara dan Samudera Hindia, kata seorang juru bicara kementerian.

Ini adalah pertama kalinya kapal selam Jepang melakukan latihan di sana.

Latihan tersebut, yang melibatkan kapal selam yang berusaha menghindari deteksi, dilakukan jauh dari pangkalan pulau yang dibangun oleh Tiongkok untuk mendorong klaimnya di laut strategis tersebut.

Namun, latihan tersebut masih dapat membuat marah Tiongkok karena kapal selam mewakili ancaman potensial yang lebih besar untuk pelayaran daripada kapal-kapal permukaan.

Tiongkok mengklaim hampir seluruh Laut China Selatan. Brunei, Malaysia, Filipina, dan Vietnam juga mengklaim bagian-bagiannya. Taiwan juga mengklaimnya.

Kapal-kapal angkatan laut Tiongkok dan stasiun-stasiun pemantauan di pulau-pulau berbentengnya secara rutin menantang pesawat dan kapal-kapal asing di kawasan tersebut, kata sumber-sumber sebelumnya.

Tiongkok bersikeras bahwa niatnya di Laut China Selatan adalah damai tetapi sikapnya yang berani mengklaim telah menimbulkan kekhawatiran tentang konfrontasi.

Angkatan Laut AS telah melakukan apa yang disebut kebebasan navigasi berpatroli di Laut China Selatan dan mengatakan ingin melihat lebih banyak negara menantang Tiongkok di jalur air tersebut, yang sepanjang waktu tanpa henti ada sekitar $3 triliun perdagangan yang diangkut kapal melewati setiap tahun.

Bulan lalu, kapal amfibi penyerang Angkatan Laut Inggris, HMS Albion, berlayar mendekati pulau yang diklaim oleh Tiongkok di Laut China Selatan tersebut untuk melaksanakan hak “kebebasan navigasi”.

Operasi pertama Inggris itu mendorong protes keras dari Tiongkok, yang mengirim pesawat dan kapal angkatan laut untuk menghadapi kapal Inggris tersebut.

Dalam pengumuman terpisah, kementerian pertahanan Jepang mengatakan Kuroshio, dengan awak 80 orang, akan melakukan kunjungan pelabuhan lima hari ke pangkalan angkatan laut strategis Vietnam di Cam Ranh Bay dari 17 September. (ran)

Share

Video Popular