NEW YORK / MONTREAL — Perang perdagangan AS-Tiongkok telah memicu perombakan rantai pasokan makanan laut, dengan para importir AS berebut untuk menimbun cumi dan nila beku Tiongkok menjelang kenaikan harga yang menjulang sementara Kanada mengekspor lebih banyak lobster ke Tiongkok.

Serangkaian tarif pembalasan antara Beijing dan Washington telah menyebabkan pergeseran dalam perdagangan global, menciptakan pemenang dan pecundang dalam penjualan komoditas dari kedelai ke makanan laut hingga daging babi.

Sekitar $3 miliar makanan laut Tiongkok yang diimpor ke Amerika Serikat sekarang dikenakan tarif 10 persen yang dimulai minggu ini, dengan retribusi meningkat hingga 25 persen pada 1 Januari. Pada bulan Juli, Tiongkok memberlakukan tarif 25 persen pada makanan laut AS, memukul lobster, makanan lezat untuk kelas menengah yang sedang berkembang di negara Asia tersebut.

Akibatnya, permintaan Tiongkok untuk lobster dari Kanada meningkat, dengan bandara di provinsi timur negara itu menambahkan penerbangan kargo untuk mengakomodasi ekspor yang lebih tinggi.

Di Bandara Internasional Halifax Stanfield, total kargo melonjak 42 persen pada bulan Juli, dan 55 persen pada bulan Agustus, dibandingkan dengan bulan yang sama tahun sebelumnya, didorong oleh permintaan Tiongkok untuk makanan laut, kata Glen Boone, direktur kargo dan real estate bandara.

Pengiriman Kanada untuk lobster hidup atau segar ke Tiongkok hampir dua kali lipat menjadi 2,76 juta pon (1,25 juta kilogram) pada bulan Juli, tingkat tertinggi mereka dalam setidaknya enam tahun, menurut data dari Statistik Kanada. Pada tahun 2017, Kanada mengekspor lobster hidup atau segar senilai $134,6 juta ($134,06 juta) ke Tiongkok.

Stewart Lamont, managing director eksportir Tangier Lobster di Nova Scotia, mengatakan penjualan Tiongkoknya naik 30 persen sejak Juli secara tahunan.

“Faktor tarif benar-benar mengalihkan bisnis ke Kanada,” katanya.

Untuk para importir makanan laut AS, alternatif lebih mahal dan lebih sulit diperoleh.

Perusahaan-perusahaan AS telah menimbun makanan laut Tiongkok sebelum tarif diberlakukan. Karena Tiongkok adalah sumber dari banyak makanan laut yang ditemukan dalam produk-produk beku berharga murah dijual oleh para penjual pemberi diskon seperti Walmart, dan persediaan bisa segera menjadi turun.

Pengimpor AS membeli 6 persen lebih banyak ikan nila beku dari Tiongkok, impor makanan laut terbesar dari negara itu, berdasarkan nilai dolar pada bulan Juni dan Juli 2018 dibandingkan dengan bulan yang sama di tahun 2017, menurut data IHS Markit terbaru yang tersedia.

Impor salmon beku, impor utama Tiongkok lainnya, melonjak 20 persen dalam nilai dolar.

Pacific American Fish Company Inc mengimpor sekitar 20 persen lebih banyak kerang dan calamari dalam beberapa bulan terakhir untuk persediaan sebelum tarif baru tersebut diberlakukan, kata Chief Executive Peter Huh. Importir dan distributor hasil laut dapat menambah stok untuk memotong tarif tambahan 15 persen yang akan datang tahun depan, katanya.

“Itu satu-satunya pilihan yang kami miliki,” kata Huh, menjelaskan mengapa dia menimbun produk bernilai lebih tinggi untuk memaksimalkan penghematannya.

Empat importir makanan laut lainnya mengatakan bahwa mereka juga membeli pembelian mereka sebelumnya. Jim Heston dari Great Fish Company mengatakan, importir Winter Haven, Florida, menambah persediaannya untuk memenuhi permintaan pelanggan yang berharap membeli lebih awal, takut akan harga-harga baru.

Sengketa tarif juga telah mengirimkan beberapa kejutan rantai pasokan, dengan meningkatnya permintaan Kanada untuk lobster dari negara bagian Maine, pemanen crustacea (hewan air bercangkang) terbesar AS, menurut kelompok industri, pedagang besar dan eksportir di kedua sisi perbatasan.

Stephanie Nadeau, pemilik The Lobster Co, distributor grosir Maine, telah mengalami penurunan 40 persen dalam keseluruhan penjualannya pada September karena para pembeli Tiongkok melihat ke Kanada untuk memenuhi permintaan crustacea-nya.

Namun harga tetap stabil di Maine untuk para pemanen lobster, katanya, karena permintaan dari utara perbatasan.

“Orang Kanada telah melangkah masuk,” kata Nadeau. (ran)

Share

Video Popular