HIV dan AIDS sedang meningkat di Tiongkok, di mana pihak berwenang telah melaporkan lebih dari 40.000 kasus baru pada kuartal kedua 2018 itu saja.

Para ahli di Konferensi Nasional ke-5 tentang HIV / AIDS melaporkan 40.104 kasus baru penyakit ini, dimana 93,1 persen ditularkan melalui hubungan seksual, China News Service yang dikelola pemerintah melaporkan pada 26 September. Ini berbeda dengan data dari sekitar satu dekade lalu, ketika sebagian besar kasus adalah hasil dari praktik-praktik medis yang tidak aman atau penyalahgunaan narkoba.

Hingga akhir 2016, Tiongkok telah melaporkan total lebih dari 650.000 pasien HIV-positif dan AIDS, dan 200.000 yang meninggal karena penyakit tersebut. Kurang dari dua tahun kemudian, pada bulan Juni tahun ini, jumlah kasus telah melonjak menjadi 820.756, dengan total kematian 253.031. Pada kuartal ini, lebih dari 8.000 orang di Tiongkok meninggal karena AIDS.

Dalam artikel 28 September yang menganalisis sifat dan implikasi dari krisis AIDS yang berkembang di Tiongkok, komentator Zhou Peng’an mengidentifikasi beberapa alasan utama untuk penyebaran HIV dan AIDS baru-baru ini di Tiongkok:

Pada April 2010, pihak berwenang Tiongkok mencabut pembatasan terhadap orang asing yang masuk ke negara tersebut, meskipun telah didiagnosis dengan penyakit seperti HIV, penyakit kelamin, dan kusta. Banyak dari orang asing tersebut berasal dari negara-negara Afrika, di atas belasan di mana memiliki tingkat infeksi HIV tertinggi di dunia. Lebih dari 70 persen orang HIV-positif berada di Afrika.

Tiongkok berencana untuk memiliki 500.000 siswa asing yang belajar di sekolah dasar dan menengah, dan 150.000 di perguruan tinggi pada tahun 2020. dan menurut analisis Zhou, sumber terbesar dari para siswa ini adalah negara-negara Afrika, dengan mana rezim Tiongkok berusaha untuk mengembangkan hubungan ekonomi yang kuat. Banyak siswa internasional dengan positif HIV begini, dan, tanpa adanya pembatasan hukum, diberikan masuk ke Tiongkok.

Selain itu, Zhou menulis, otoritas Tiongkok menawarkan kepada para siswa ini subsidi berat, menyediakan hampir 100.000 yuan (sekitar $15.000) dalam bantuan keuangan tahunan untuk setiap siswa. Di sebuah negara di mana gaji rata-rata kurang dari 30.000 yuan, tunjangan ini lebih dari cukup bagi mereka untuk mencari pelacur atau bahkan menjadikan diri mereka sebagai “ayah gula-gula” (sugar daddies) bagi wanita Tiongkok, kata Zhou.

Sugar daddies adalah istilah untuk seorang pria kaya, biasanya lebih tua yang memberi uang atau hadiah kepada orang yang lebih muda sebagai imbalan atas bantuan seksual atau persahabatan

Bentuk penularan lain adalah homoseksualitas, kecenderungan yang berkembang di masyarakat Tiongkok.

Berdasarkan data dari tahun lalu, di mana 993.700 kasus dan kematian telah dilaporkan, dan ekstrapolasi dari 40.000 kasus baru yang dilaporkan dalam satu kuartal tahun ini, Zhou memperkirakan jumlah total kasus, termasuk sakit dan meninggal, akan menjadi 1,23 juta oleh akhir tahun.

Pada Desember 2015, BBC melaporkan bahwa sebagian besar kasus baru ditularkan secara seksual, yang menunjukkan perubahan yang tajam dari tahun 2000-an. Pada tahun 2009, AIDS menyebar di Tiongkok terutama melalui penyalahgunaan narkoba dan transfusi darah.

HIV dan AIDS, kata Zhou, menyebar dengan laju beberapa kali lipat dari PDB Tiongkok. Jika tidak ditangani secara efektif, krisis bisa lepas kendali dalam beberapa tahun.

Menurut Komisi Kesehatan Nasional dan Keluarga Berencana Tiongkok, proporsi pelajar Tiongkok yang terinfeksi HIV berusia 15 hingga 24 tahun meningkat menjadi 16,58 persen pada 2014 dari 5,77 persen pada tahun 2008. (ran)

Share

Video Popular