TAIPEI – Presiden Taiwan Tsai Ing-wen meminta Tiongkok pada 10 Oktober untuk tidak menjadi “sumber konflik” dan berjanji untuk meningkatkan pertahanan pulau tersebut terhadap ancaman militer Beijing.

Dalam pidato Hari Nasional tersebut, Tsai mengatakan cara terbaik untuk membela Taiwan adalah “membuatnya sangat diperlukan dan tak tergantikan bagi dunia,” sementara tetap tidak konfrontatif dalam sikapnya terhadap Tiongkok.

“Jadi sekali lagi, saya menyerukan kepada pihak berwenang di Beijing, sebagai kekuatan besar yang bertanggung jawab, untuk memainkan peran positif di kawasan dan dunia, bukannya menjadi sumber konflik,” kata Tsai kepada para hadirin pejabat pemerintah, anggota dari pejabat publik dan asing yang berkumpul di depan Gedung Kantor Kepresidenan di pusat ibu kota, Taipei.

Tiongkok memutuskan hubungan dengan pemerintah Tsai tak lama setelah pelantikannya pada tahun 2016 dan telah meningkatkan tekanan diplomatik, ekonomi dan militer pada Taiwan dalam upaya untuk memaksanya menyetujui desakan Beijing bahwa pulau demokrasi yang memiliki pemerintahan sendiri tersebut adalah bagian dari Tiongkok.

Tiongkok dan Taiwan berpisah di tengah perang saudara tahun 1949 dan Tiongkok menganggap pulau itu sebagai bagian dari wilayahnya untuk diambil alih secara paksa jika perlu.

Tsai juga mengatakan pada 10 Oktober bahwa Taiwan akan meningkatkan keamanannya dengan meningkatkan anggaran pertahanan setiap tahun dan mengembangkan lebih lanjut industri pertahanan dalam negeri, khususnya pembuatan kapal selam dan pesawat pelatihan.

“Pasukan kita yang ramping dan siap tempur benar-benar memiliki kemampuan untuk membela kedaulatan Taiwan,” kata Tsai.

Dia mengatakan dia tidak akan mendekati konflik atau mengorbankan otonomi Taiwan, menambahkan bahwa belanja militer pulau itu akan “tumbuh dengan stabil” setiap tahun.

Komentar-komentar presiden tersebut, meskipun konsisten dengan pendiriannya selama dua tahun terakhir, membuat kemajuan sejak Tiongkok meningkatkan tekanan dan Amerika Serikat menunjukkan lebih banyak dukungan untuk Taiwan di samping sengketa perdagangan Sino-AS yang semakin meluas.

“Lingkungan, dunia luar telah berubah,” kata Lin Chong-pin, seorang pensiunan profesor studi strategis di Taiwan. “Di satu sisi, dia bereaksi terhadap apa yang Beijing lakukan terhadap Taiwan, dan saya tidak menyalahkannya.”

Tiongkok memiliki rudal yang ditujukan ke Taiwan dan telah menerbangkan pesawat militer di dekat pulau itu setidaknya belasan kali sejak 2015.

Beijing telah membujuk lima sekutu diplomatik Taiwan untuk bertukar kesetiaan selama masa kepresidenan Tsai. Hari ini hanya 17 negara yang mengakui Taiwan dibandingkan dengan lebih dari 170 negara yang mengakui Tiongkok.

Tiongkok juga membawa tekanan ekonomi dengan menarik kembali pariwisata ke pulau itu, yang berjarak 100 mil (161 km) di titik terdekatnya.

“Tekanan diplomatik, infiltrasi sosial dan keamanan ekonomi semuanya adalah ancaman potensial,” kata Tsai pada 10 Oktober. “Prioritas kita saat ini adalah untuk merumuskan strategi keseluruhan, dan meningkatkan keamanan nasional kita.”

Memperkuat ekonomi dan jaminan sosial juga merupakan prioritas utama, katanya. Taiwan menaikkan perkiraan tahun 2018 menjadi 2,68 persen pada Juni sebagian karena masuknya investasi asing.

Taiwan mendapatkan perhatian yang lebih baik dari sekutu informalnya yang paling setia Amerika Serikat, Tsai menambahkan. Pemerintahan Presiden Donald Trump telah menyetujui dua paket senjata Taiwan, memungkinkan langkah pertama dalam penjualan teknologi kapal selam dan menandatangani RUU yang mendorong kunjungan tingkat tinggi.

Di bawah Pimpinan Partai Nasionalis Tsai, Ma Ying-jeou, Taiwan dan Tiongkok telah menandatangani serangkaian perjanjian yang mempromosikan perdagangan dan pariwisata, sementara mengesampingkan isu-isu politik. Tiongkok bersikeras bahwa hal itu kemungkinan karena Ma mendukung “prinsip satu-Tiongkok” Beijing, sesuatu yang Tsai telah menolak untuk dilakukan.

Tanggal 10 Oktober menandai pendirian Republik Tiongkok tahun 1911, yang pernah berkuasa di daratan tetapi dipaksa mundur ke Taiwan pada tahun 1949 setelah Komunis Mao Zedong merebut kekuasaan dari Nasionalis Chiang Kai-shek. (ran)

Rekomendasi video:

FBI Incar Peserta Program Spionase “Talenta Seribu” Tiongkok

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds