WASHINGTON – Pemerintahan Trump siap-siap untuk melenturkan otot-ototnya dengan meyakinkan para mitra dagang untuk menekan Tiongkok. Kesepakatan yang telah diubah dengan Kanada dan Meksiko adalah tanda yang jelas bahwa Washington ingin mengisolasi Beijing dalam tatanan perdagangan global yang baru dengan meruntuhkan Tiongkok keluar dari kesepakatan perdagangan dengan para sekutu.

Perjanjian Amerika Serikat-Meksiko-Kanada (USMCA) yang baru berisi klausul (ketentuan tersendiri) yang bertujuan untuk menghentikan Beijing. Ketentuan tersebut, yang telah menarik banyak perhatian dan pujian, pada dasarnya menghalangi setiap godaan perdagangan dengan Tiongkok.

“Saya pikir itu adalah ketentuan brilian untuk dimasukkan ke dalam perjanjian tersebut, karena itu mengubah seluruh parameter,” kata Patrick Mulloy, mantan anggota Komisi Kajian Ekonomi dan Keamanan AS-Tiongkok dan mantan asisten sekretaris di Departemen Perdagangan AS.

Menurut perjanjian tersebut, “tindakan masuk oleh Pihak mana pun ke dalam perjanjian perdagangan bebas dengan negara non pasar, akan memperbolehkan Pihak lain untuk mengakhiri Perjanjian ini dengan pemberitahuan enam bulan.”

Penggunaan frase “negara non pasar” adalah referensi yang jelas untuk Tiongkok, sejak Amerika Serikat tahun lalu menegaskan kembali bahwa ia adalah ekonomi non-pasar. Uni Eropa juga menentang pengakuan Tiongkok sebagai ekonomi pasar.

“Jika Anda memiliki negara yang bukan ekonomi pasar, seperti Tiongkok, dan ia dapat mensubsidi [perusahaannya] dan memaksa transfer teknologi, saya pikir sangat penting bahwa mereka memiliki ketentuan dalam perjanjian baru yang mencakup itu,” kata Mulloy.

Dengan sebuah preseden yang sekarang ditetapkan, ketentuan ini dapat diduplikasi dalam perjanjian perdagangan lainnya, menurut Sekretaris Perdagangan AS Wilbur Ross.

“Itu logis, ini semacam pil racun,” kata Ross kepada Reuters. “Orang-orang dapat memahami bahwa ini adalah salah satu prasyarat Anda untuk membuat kesepakatan.”

Amerika Serikat sekarang berada di tahap awal negosiasi untuk perdagangan bebas bilateral dengan Jepang dan Uni Eropa. Washington dapat memperoleh lebih banyak kekuatan untuk mengendalikan Beijing jika ia meyakinkan para mitra untuk memulai penularan jenis pil racun yang sama yang mengarah ke Tiongkok.

Ini akan menandakan bahwa mitra dagang sepenuhnya sejalan dengan Washington dalam upaya untuk mengakhiri kebijakan ekonomi dan perdagangan yang tidak adil dari Beijing.

Dalam sebuah opini untuk The Epoch Times, David Kilgour, mantan sekretaris negara Kanada untuk Asia-Pasifik, mengatakan bahwa klausul pil racun tersebut “secara efektif memberikan Amerika Serikat hak veto atas setiap kesepakatan perdagangan bebas jika mitra-mitra lain tersebut ingin bernegosiasi dengan Tiongkok.”

STRATEGI TARIF

Setelah lebih dari setahun bernegosiasi, Amerika Serikat, Kanada, dan Meksiko sepakat pada 30 September untuk menandatangani perjanjian perdagangan baru untuk “mengakhiri dan mengganti” Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara (NAFTA) yang sudah berjalan 24 tahun. Kesepakatan tersebut adalah kemenangan perdagangan besar pertama bagi Presiden Donald Trump, dan itu terjadi tepat sebelum pemilihan paruh waktu.

Trump juga telah menandatangani perjanjian baru bulan lalu yang merombak Perjanjian Perdagangan Bebas Korea-AS (KORUS) yang lama.

Sejak terpilih pada tahun 2016, Trump telah melakukan negosiasi-negosiasi ulang perdagangan dan mengurangi prioritas defisit perdagangan dari pemerintahannya. Untuk memenuhi tujuan-tujuannya, ia mulai memberlakukan tarif-tarif untuk baja, aluminium, dan barang-barang Tiongkok. Langkah-langkahnya untuk menargetkan mobil dan suku cadang mobil masih dalam pertimbangan.

Tahun ini, pemerintahan Trump telah memilih untuk mengambil sikap yang lebih keras terhadap kebijakan-kebijakan proteksionis dan perdagangan Tiongkok yang keluar dari aturan yang telah berlangsung selama beberapa dekade, dan menerapkan kampanye tarif.

Menurut beberapa pakar perdagangan, tarif-tarif dan ancaman-ancaman tersebut, tidak peduli seberapa konfrontatif dan kadang-kadang buruk yang bisa mereka dapatkan, sedang membuahkan hasil.

“Saya pikir itu pasti mendapat perhatian Tiongkok bahwa kita punya masalah,” kata Mulloy.

“Kita telah melakukan semua dialog yang berlangsung selama 15 hingga 16 tahun, dan tidak ada yang tercapai.

“Cara pemerintahan dalam mengatasi masalah ini tentu membuat orang berpikir bahwa kita harus menyelesaikan masalah ini.”

MEROMBAK WTO

Beijing telah menggunakan berbagai taktik, termasuk manipulasi mata uang, spionase industri, pencurian data cyber, memaksa usaha-usaha patungan sebagai pertukaran untuk akses pasar, dan akuisisi perusahaan-perusahaan asing untuk mendapatkan teknologi yang sensitif.

Untuk mengatasi masalah-masalah ini, kepala perdagangan Amerika Serikat, Jepang, dan Uni Eropa bertemu bulan lalu di New York dan sepakat untuk mendorong aturan-aturan baru dan alat-alat penegakan untuk mengakhiri praktik-praktik yang merusak sistem perdagangan global. Para mitra trilateral tersebut juga setuju untuk mereformasi peraturan Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) yang tidak lagi efektif.

Pemerintahan Trump telah frustrasi oleh organisasi tersebut, menyebut aturannya telah ketinggalan jaman dan tidak cukup untuk membatasi perilaku pasar Tiongkok yang menyimpang.

Pada tahun 2000, Presiden Bill Clinton secara permanen telah memberikan status “negara yang paling disukai” pada Tiongkok, yang menjadi anggota WTO setahun kemudian.

Defisit perdagangan AS dengan Tiongkok telah meningkat lebih dari empat kali lipat sejak saat itu, naik menjadi $375 miliar tahun lalu dari $83 miliar pada tahun 2000.

Karena defisit perdagangan dengan Tiongkok tersebut, lebih dari 3 juta pekerjaan telah hilang antara tahun 2001 dan 2015, menurut Institut Kebijakan Ekonomi.

Trump telah memperingatkan bahwa ia dapat menarik Amerika Serikat keluar dari WTO.

“Jika mereka tidak berubah, saya akan mundur dari WTO,” katanya dalam sebuah wawancara pada 30 Agustus. (ran)

Rekomendasi video

Trump Kembali Mengeluarkan Peringatan Kepada Organisasi Perdagangan Dunia

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds