Oleh Leyton Nelson dan Shehzad Qazi

Suasana di Wall Street jelas suram di Tiongkok. Sejak data resmi mengisyaratkan perlambatan musim semi lalu, para analis pasar mengklaim bahwa ekonomi terbesar kedua di dunia tersebut berada dalam kondisi kritis. Menurut narasi ini, investasi berada di posisi terendah dalam sejarah, penjualan ritel tidak jauh di belakang, dan kampanye deleveraging telah menghancurkan pertumbuhan kredit, memastikan bahwa tidak ada stimulus yang akan segera menyusul.

Pandangan konvensional ini, yang diturunkan hampir secara eksklusif dari data resmi, untuk kali ini menyajikan gagasan dengan sedikit antusiasme tentang kondisi riil ekonominya setelah melebih-lebihkannya selama beberapa dekade. Data Tiongkok dalam China Beige Book kami untuk Q3 menunjukkan bahwa pandangan ini tidak hanya melebih-lebihkan kelemahan saat ini, tetapi yang lebih penting melalaikan tren-tren yang seharusnya menyebabkan kekhawatiran nyata para investor.

INVESTASI DAN KONSUMSI

Menggunakan pengeluaran investasi. Menentang keyakinan yang meluas, metrik ini tidak sedang jatuh sama sekali, ia mempercepat. Pandangan pasar sebaliknya didasarkan pada Investasi Aset Tetap resmi (FAI), yang bukan merupakan alat pengukur pengeluaran modal yang umum yang sering digunakan oleh para komentator. Sebagai pusaka peninggalan ekonomi komando Tiongkok, metrik FAI dengan fokusnya pada alat berat mengabaikan banyak investasi, terutama di sektor ekonomi baru seperti layanan-layanan dan ritel.

Sebaliknya, pengukuran pengeluaran modal yang lebih besar dalam China Beige Book menunjukkan bahwa dalam pengeluaran investasi kuartal ketiga meluas lebih cepat di sebagian besar sektor, tidak mengherankan telah mengizinkan industri-industri utama menikmati di dalam ekonomi baru tersebut.

Tren-tres konsumsi adalah area kesalahpahaman yang lain. Para pengamat pasar telah berada di belakang kurva tersebut untuk keadaan ritel Tiongkok setidaknya sejak Mei tahun ini, ketika pertumbuhan penjualan ritel resmi jatuh ke level terendah dalam 15 tahun. Data China Beige Book yang lebih tepat waktu menunjukkan kelemahan ini dalam penjualan-penjualan ritel resmi yang pada pokoknya merupakan refleksi yang tertunda tentang kelunakan di masa lalu, yang telah kami laporkan selama akhir 2017 dan awal 2018.

Hasil terbaru China Beige Book menunjukkan ritel mengungguli kembali, dengan penjualan, laba, dan pembayaran semuanya membaik. Data resmi baru-baru ini benar-benar sedang bermain mengejar ketinggalan.

Pada akhirnya, lingkungan kredit juga jauh lebih aktif dibanding Beijing yang telah Anda percayai. Terlepas dari pemerintah yang belum secara resmi mengubah arah kebijakan deleveraging, data kami menunjukkan pinjaman perusahaan melonjak di Q3, meroket ke level tertinggi sejak tahun 2013.

Permohonan-permohonan pinjaman kuartal terakhir adalah yang tertinggi yang kami catat dalam lima tahun, sementara penolakan kredit turun ke rekor terendah. Tidak hanya telah dengan senang hati memberi pinjaman pada perusahaan-perusahaan kecil dan menengah, hasil yang dijanjikan secara terbuka oleh bank sentral Tiongkok (People’s Bank of China), itu bahkan telah melonjak lagi di perusahaan-perusahaan besar. Sektor-sektor ekonomi lama seperti manufaktur dan properti khususnya melihat jenis pinjaman yang menciptakan peningkatan kekayaan secara mendadak tersebut tidak terlihat dalam setengah dekade.

KELEMAHAN YANG MENDASARI

Yang paling mengkhawatirkan adalah bukan cerita konvensional tentang kelemahan Q3, tetapi sebaliknya: bahwa ekonomi tersebut telah terlihat meningkatkan tingkat pinjaman dan investasi, namun pertumbuhan tetap saja melemah.

Seperti tahun 2015, manufaktur terkena serangn kritis, bersamaan dengan laba dan keuntungan yang melemah dan pesanan semakin hancur, terutama di sisi ekspor. Khususnya ini terjadi bahkan sebelum putaran tarif Trump yang lebih besar yang baru-baru ini diberlakukan.

Selain itu, tekanan-tekanan biaya meningkat. Persediaan-persediaan menggunung. Dan arus kas menderita sehingga mempengaruhi semuanya, dengan lonjakan Q3 di pembayaran terlambat yang terburuk yang kami ambil sejak akhir tahun 2015.

Dalam semua ini kami melihat kesamaan-kesamaan yang mengkhawatirkan pada pertengahan tahun 2015, periode aktivitas yang meningkat yang menandai krisis Tiongkok awal tahun 2016.

Tidak ada kemerosotan ekonomi yang serupa yang sudah ditakdirkan sebelumnya, tentu saja. Namun tantangan-tantangan yang dihadapi ekonomi Tiongkok lebih luas dan lebih kuat dari apa pun yang telah kita lihat di tahun-tahun sesudahnya. Jika perang tarif meningkat pada bulan Januari, awal tahun 2019 mungkin terbukti jauh lebih menantang bagi Beijing daripada yang diperkirakan para investor. (ran)

Shehzad Qazi adalah direktur pelaksana China Beige Book International. Leyton Nelson adalah seorang ekonom di China Beige Book International.

Rekomendasi video:

Hadapi Perang Dagang, Mampukah Tiongkok Bertahan

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds