Politisi independen Taiwan Chao Cheng-yu mengangkat pertanyaan pada pertemuan 17 Oktober Legislative Yuan: “Pemerintah telah semakin sering menyita banyak narkoba, tetapi dari mana mereka berasal?”

Jawabannya, untuk sebagian besar, adalah Tiongkok, menurut Menteri Dalam Negeri Hsu Kuo-yung.

Komite Urusan Internal Legislatif Yuan ROC telah mengundang Hsu; Direktur Jenderal Badan Kepolisian Nasional Chen Ja-chin; serta pejabat-pejabat dari kementerian keadilan, kesehatan dan kesejahteraan, dan pendidikan untuk diskusi tentang upaya anti-narkoba pemerintah. Republic of China (ROC) adalah nama resmi untuk Taiwan.

Chao mengatakan bahwa bulan lalu, polisi di Thailand telah menyita 355 kilogram amfetamin dalam operasi yang melibatkan para penyelundup Taiwan. Pada 16 Oktober, komplotan penyelundup Taiwan tersebut tertangkap sedang membantu menyelundupkan 90 kilogram methamphetamine ke Korea Selatan. Karena peristiwa-peristiwa inilah maka Chao kemudian mengajukan pertanyaannya.

Menurut Hsu, 70 persen obat-obatan terlarang (narkoba) berasal dari Tiongkok, yang memerlukan penyelidikan lebih lanjut dan kebijakan nol toleransi. Sejumlah besar sisanya diproduksi di Asia Tenggara, sementara sangat sedikit yang diproduksi di Taiwan sendiri, katanya.

Hingga akhir Juni, sebanyak 2.757,2 kilogram dari 3.601,9 kilogram narkoba, sekitar 77 persen, yang telah disita di Taiwan berasal dari Tiongkok daratan dan Hong Kong. Hsu menekankan bahwa narkoba yang disita oleh polisi Thailand bulan lalu bukan berasal dari Taiwan, tetapi berasal dari Thailand, dan telah ditemukan dengan kerja sama dari otoritas ROC.

Para pejabat mengatakan, 355 kilogram amfetamin Thailand telah disita pada 26 September di sebuah rumah sewa di Pattaya di Thailand; tersangka yang bertanggung jawab atas pengiriman narkoba tersebut, seorang pria bermarga Jiang, adalah orang Taiwan. Narkoba, yang berasal dari Segitiga Emas Myanmar, disembunyikan di dalam kantong-kantong teh Tiongkok berlabel “Raja Guanyin” untuk pengiriman dalam bungkusan-bungkusan ke rumah sewaan tersebut.

Perampasan metamfetamin 90 kg oleh pemerintah Korea Selatan adalah jumlah terbesar narkoba yang pernah disita di negara tersebut, dengan nilai jual ke pengguna akhir diperkirakan mencapai ratusan juta dolar, menurut kantor berita Yonhap Korea Selatan. Tiga orang Taiwan ditangkap sehubungan dengan penyitaan tersebut. Polisi Korea Selatan percaya bahwa Gabungan Geng Bambu Taiwan dan sindikat kejahatan Inagawa-kai Jepang telah terlibat.

Tiongkok Daratan adalah salah satu produsen obat terbesar di dunia, termasuk fatisen opioid sintetis yang mematikan, yang ditargetkan oleh Senat AS dalam peraturan baru-baru ini.

Menurut Associated Press, “lima dari enam vendor fentanyl online yang diselidiki dalam laporan baru Senat adalah berbasis di Tiongkok. Penjual telah mengirim ratusan paket ke lebih dari 300 sumber di AS melalui Layanan Pos AS (USPS). “

Fentanyl, obat yang 30 kali lebih kuat dari heroin, telah merenggut nyawa lebih dari 20.000 orang Amerika tahun lalu, dan telah terlibat dalam kematian para selebritis, termasuk Prince dan Tom Petty.

Presiden AS Donald Trump mengeluarkan pernyataan di Twitter, mengatakan bahwa fentanyl “datang mengalir ke Sistem Pos AS dari Tiongkok. Kita bisa, dan harus, AKHIRI INI SEKARANG! Senat harus meloloskan UU PENCEGAHAN, dan dengan tegas MENGHENTIKAN racun ini dalam membunuh anak-anak kita dan menghancurkan negara kita. Tidak ada lagi penundaan!”

Di Taiwan, Chao menyerukan kepada pemerintah ROC untuk mengambil langkah-langkah efektif terhadap penyelundupan narkoba dan geng-geng yang memfasilitasinya. (ran)

Rekomendasi video:

Siswa siswa SMA di Tiongkok Mencoba Bunuh Diri, Gegara Wabah TBC yang Diabaikan

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds