Sebuah perusahaan pengolahan buah Tiongkok yang terdaftar telah menggunakan apel busuk untuk membuat jus, 95 persen produksinya untuk ekspor ke Amerika Serikat, Kanada, Eropa, dan tujuan lainnya, menurut laporan media di provinsi Shandong.

Perusahaan yang disebutkan dalam laporan tersebut, Haisheng Fresh Fruit Juice, terdaftar di pasar saham Hong Kong. Terlihat harga sahamnya jatuh dalam beberapa hari terakhir, sejak para pengguna internet Tiongkok berusaha untuk mengkonfirmasi klaim-klaim tersebut.

Para reporter dari Qingdao TV yang dikontrol negara telah mengunjungi pabrik dan pertanian Haisheng, dan melaporkan pada 10 Oktober bahwa buah busuk digunakan dalam jus apel untuk diekspor.

Dalam sebuah laporan video, petani apel mengatakan kepada Qingdao TV bahwa harga apel busuk atau mentah adalah 0,20 yuan (sekitar 3 sen) per jin, unit Tiongkok sama dengan setengah kilogram. Harga yang dikutip hanya sepersepuluh dari harga apel dalam kondisi baik dengan berat yang sama.

Para petani tersebut menjual hasil bumi yang tidak dapat dimakan tersebut ke pabrik Haisheng, di mana para wartawan melihat para pekerja sedang membersihkan daun-daun pohon dan sampah lainnya sambil menyimpan apel-apel busuk tersebut. Pada daftar standar kerja yang dipasang, ada peringatan agar tidak menggunakan buah busuk dalam rantai pasokan.

Manajer pabrik Zhan Shangwei mengatakan kepada wartawan bahwa jika lebih dari 20 apel itu busuk, itu tidak cocok untuk membuat jus.

Namun para pekerja tidak mengikuti standar tersebut. Pabrik telah menggunakan apel busuk dalam waktu yang lama, namun para pekerja tidak terlalu memikirkannya karena praktik seperti itu sudah biasa di industri tersebut, kata mereka. Selanjutnya, produk-produk dari pabrik tersebut mahal dan tidak mungkin dikonsumsi oleh para pekerja itu sendiri.

“Kami tidak punya kesempatan untuk minum jus ini. Ini produk mahal,” kata seorang pekerja. “Bahkan untuk liburan Tahun Baru Imlek, pabrik tidak menjual jus ini kepada kami.”

Di pasar grosir, botol jus apel Haisheng berukuran 330 mililiter berharga 18 yuan ($ 2,59), sekitar lima kali lipat dari jus apel dari merek lain.

Dalam perdagangan Hong Kong, saham Haisheng telah jatuh sejak berita tersebut merebak. Pada 18 Oktober, harga telah merosot menjadi 0,24 dolar Hong Kong. Satu dolar Hong Kong bernilai saat ini sekitar $0,13.

Para netizen Tiongkok membagikan berita tersebut mengatakan sudah umum produsen-produsen jus menggunakan apel-apel busuk. Selain itu, mereka mengatakan banyak pabrik menggunakan sakarin, pewarna makanan, penyedap rasa buatan, dan bahan-bahan kimia sintetis lainnya.

Pada 16 Oktober, sebuah artikel oleh Beijing News yang dijalankan negara mengatakan bahwa sejak tahun 2012, ada laporan lain tentang pabrik jus yang menggunakan apel busuk atau mentah, termasuk Huiyuan Juice, produsen terbesar Tiongkok.

Haisheng didirikan pada tahun 1996 di provinsi Shaanxi Tiongkok barat laut. Ia memiliki 10 pabrik jus apel di enam provinsi, serta ladang buah, pertanian sayuran, dan tiga pabrik lainnya. Menurut situs resminya, Haisheng adalah perusahaan terkemuka di industri jus Tiongkok, menghasilkan 380.000 metrik ton jus, yang membutuhkan 2,66 juta metrik ton apel setiap tahun.

Tiongkok adalah pemasok sari apel jus terbesar di dunia. Pada tahun 2017, telah mengekspor 654.000 metrik ton jus apel dengan total pendapatan $590 juta.

Amerika Serikat adalah pengimpor jus apel terbesar, membeli 299.000 metrik ton pada tahun 2017. Tahun itu, pendapatan Haisheng di pasar AS adalah 378,6 juta yuan ($54,57 juta); di Kanada, 133 juta yuan ($19,2 juta); dan di Afrika Selatan, 97,95 juta yuan ($14,1 juta). (ran)

Rekomendasi video:

Permintaan Obat Tiongkok Melonjak, Populasi Gajah Asia Kritis

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds