HONG KONG – Beberapa bank global termasuk Citigroup dan Standard Chartered telah meminta staf perbankan pribadi mereka untuk menunda atau mempertimbangkan kembali perjalanan ke Tiongkok setelah pihak berwenang di sana mencegah seorang bankir UBS meninggalkan negara tersebut, kata sumber-sumber.

BNP Paribas dan JPMorgan juga meminta karyawan bank pribadi mereka untuk mempertimbangkan kembali rencana perjalanan mereka ke Tiongkok setelah tindakan pemerintah terhadap bankir UBS tersebut, kata dua orang.

Bankir UBS yang berbasis di Singapura, yang merupakan manajer hubungan klien di unit manajemen kekayaan bank Swiss, masih memiliki paspornya, tetapi minggu lalu diminta untuk menunda keberangkatannya dari Beijing dan tetap di Tiongkok untuk bertemu dengan pejabat-pejabat otoritas setempat minggu ini. Identitasnya tidak diketahui.

Tujuan pertemuan dengan pihak-pihak berwenang Tiongkok tersebut tidak jelas. UBS menolak berkomentar tentang masalah ini. Namun, ketidakpastian tersebut telah menyebabkan bank Swiss itu, dan sekarang beberapa pesaingnya, meminta staf perbankan pribadi mereka dengan hati-hati mempertimbangkan perjalanan ke Tiongkok, kata sumber tersebut.

Kewaspadaan mereka menyoroti risiko-risiko yang membuat rumit bagi bank-bank swasta global di dalam mengejar apa yang bisa dibilang peluang terbesar di seluruh dunia dalam bisnis manajemen kekayaan.

Tiongkok adalah penggerak pertumbuhan terbesar industri kekayaan di Asia dengan kumpulan jutawan dan miliardernya yang besar dan terus bertumbuh yang ditumbuhkan oleh sektor teknologi yang berkembang pesat di negara tersebut, menjadikannya sebagai medan pertempuran utama bagi bank-bank swasta global.

Namun sektor keuangannya berada di bawah pengawasan ketat karena upaya Beijing untuk menurunkan tingkat utang yang tinggi dalam ekonomi dan mengendalikan aliran modal ke luar negeri untuk menopang mata uang yuan, yang berarti hanya ada sedikit ruang untuk melakukan kesalahan oleh para pelaku industri.

UBS tidak biasa memiliki bisnis pengelolaan kekayaan di darat di Tiongkok serta operasi-operasi lepas pantai-nya, tetapi hampir semua bank lain memberitahu kekayaan orang-orang Tiongkok dari lokasi lepas pantai terutama di Hong Kong dan Singapura.

Sebagian besar manajer kekayaan lepas pantai sering melakukan perjalanan ke Tiongkok untuk pertemuan informal dengan para klien, tetapi mereka tidak diperbolehkan untuk mencoba mendapatkan bisnis darat atau memasarkan investasi-investasi lepas pantai secara luas kepada klien-klien di darat.

Citi telah meminta staf pribadinya di dalam tim perbankan Asia Pasifik, melalui email singkat pada 21 Oktober, untuk menunda semua perjalanan ke Tiongkok, kata seorang sumber yang mengetahui masalah tersebut kepada Reuters.

JPMorgan telah secara informal menyarankan para manajer perbankan pribadinya untuk meninjau rencana perjalanan Tiongkok mendatang mereka, menurut penuturan tiga orang.

Bank of Singapore, perbankan swasta cabang dari OCBC Bank Singapura, telah mengatakan kepada staf bahwa mereka dapat melanjutkan perjalanan Tiongkok yang sedang berlangsung, tetapi harus berhati-hati dalam perjalanan ke daratan di masa mendatang, menurut orang-orang yang mengetahui masalah ini.

BNP, Citi, JPMorgan, Standard Chartered dan Bank of Singapore menolak berkomentar. Semua sumber menolak disebutkan namanya karena sensitivitas masalah ini.

UBS adalah pengelola kekayaan terbesar yang beroperasi di Asia, dengan aset $383 miliar di bawah pengelolaannya, menurut majalah Asia Private Banker, membuatnya menempati posisi di depan Citi, Credit Suisse, HSBC, dan Julius Baer.

Jumlah individu yang berpenghasilan tinggi, orang-orang dengan setidaknya berinvestasi $1 juta, naik 12 persen tahun lalu di Asia Pasifik, melebihi tingkat pertumbuhan di tempat lain di dunia, menurut konsultan CapGemini. (ran)

Rekomendasi video:

Kuatnya Intervensi Tiongkok pada Dunia Bisnis, Membuat Jack Ma Ingin Pensiun

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds