Istri mantan kepala interpol Meng Hongwei mengatakan dia dalam bahaya dan khawatir bahwa suaminya mungkin sudah meninggal setelah kembali ke Tiongkok pada akhir September. Gao Ge, yang nama Inggrisnya adalah Grace Meng, percaya keluarganya berada di bawah penganiayaan politik dari Partai Komunis Tiongkok (PKT). Zhang Jian, seorang aktivis pro-demokrasi Tiongkok di pengasingan di Perancis, mengatakan kepada The Epoch Times bahwa Gao dapat diekstradisi kembali ke Tiongkok.

Meng, 64 tahun, adalah wakil menteri keamanan publik Tiongkok sampai tanggal 7 Oktober, dan presiden Interpol sejak bulan November 2016. Dia tinggal bersama keluarganya di Lyon, Prancis, di mana markas Interpol berada. Istri Meng, Gao Ge, tetap di Perancis dengan dua anak mereka, kembar berusia tujuh tahun. Rezim Tiongkok mengumumkan pada 7 Oktober bahwa Meng berada di bawah pengawasan dan investigasi untuk kasus penyuapan dan kejahatan lainnya yang tidak disebutkan.

“Saya pikir itu adalah penganiayaan politik,” Gao mengatakan kepada BBC selama wawancara pada 19 Oktober. “Saya tidak yakin dia (Meng) masih hidup.”

Gao berkata, “Mereka (PKT) kejam, kotor dan bodoh.” PKT berani melakukan apa saja, “tidak ada prosedur, saya tidak bisa membayangkan … ini berlaku untuk semua orang di Tiongkok.”

“Saya tidak ingin ada istri dan anak-anak yang lain mengalami situasi yang sama,” kata Gao.

Gao mengatakan hidupnya bisa berada dalam bahaya karena dia diancam. Dia menerima panggilan telepon anonim dari seorang pria yang berbicara dalam bahasa Mandarin yang mengatakan kepadanya, “Jangan bicara, dengarkan saja. Sekarang ada dua tim yang menargetkan Anda.”

Ketika wartawan BBC bertanya pada Gao apakah dia merasa aman di Prancis, Gao menjawab, “Pertanyaan bagus.”

Pada 17 Oktober, Gao mengatakan kepada media Prancis Courrier International: “Kedutaan Besar Tiongkok di Perancis menghubungi saya mengatakan bahwa suami saya telah menulis surat kepada saya. Saya mengatakan kepada mereka bahwa saya ingin mendapatkan surat itu dengan saksi-saksi. Sejak itu, saya tidak punya berita tentang kedutaan. Tidak ada yang menghubungi saya. Selain itu, semua sarana komunikasi saya ke Tiongkok telah terputus. Ponsel Tiongkok saya tidak berfungsi lagi.”

Aktivis pro-demokrasi Zhang Jian mengatakan kepada The Epoch Times pada 19 Oktober bahwa PKT telah memberikan laporan kriminal tentang Meng kepada pemerintah Prancis, dan meminta agar Gao diekstradisi kembali ke Tiongkok. Zhang mengatakan Gao dalam situasi yang sulit.

Tiongkok dan Perancis telah menandatangani perjanjian ekstradisi pada tahun 2007. Di masa lalu, ada beberapa pejabat PKT yang telah diekstradisi ke Tiongkok dari Perancis.

Zhang berbicara tentang kasus Yang Xianghong, mantan sekretaris PKT Distrik Lucheng, Kota Wenzhou di Provinsi Zhejiang Tiongkok timur.

Pada bulan September 2008, ketika Yang berada di Prancis bersama dengan delegasi, Komisi Pusat Inspeksi Disiplin (CCDI) PKT mengajukan tuduhan korupsi terhadapnya. Menurut media yang dikelola pemerintah Tiongkok Xinhua, Yang telah melewati batas izin tinggal (overstay) selama lebih dari empat puluh hari di Perancis dan menolak untuk kembali ke Tiongkok. Dia telah dituduh “merusak citra Partai dan merusak reputasi negara.” Yang meninggalkan delegasinya sebelum pemerintah Tiongkok berusaha membawanya pulang.

Putri Yang mencoba untuk mengajukan suaka politik baginya, tetapi Perancis memutuskan untuk mengekstradisi Yang ke Tiongkok setelah PKT memberikan bukti kriminal terhadapnya. Para sumber mengatakan Yang dapat melarikan diri ke Afrika dari Perancis dan menghindari diekstradisi kembali ke Tiongkok.

“Menurut informasi dari orang-orang saya yang dapat dipercaya, PKT sedang berusaha menggunakan metode yang sama untuk mengekstradisi istri Meng ke Tiongkok.” Zhang mengatakan Prancis tidak ingin menyinggung PKT dan mungkin menekan Gao untuk tidak berekspresi.

“Prancis enggan, tetapi kemungkinan akan memberikan perlindungan. Perancis adalah negara yang memiliki aturan hukum. Untuk menerima perlindungan, Gao harus memberikan bukti kepada hakim bahwa dia dan suaminya secara politik dianiaya dan hidup mereka dalam bahaya. ”Namun, Zhang mengatakan jika PKT telah memberikan dokumen-dokumen yang membuktikan Gao adalah bagian dari dugaan kejahatan suaminya, Prancis tidak akan punya pilihan selain mengekstradisi Gao ke Tiongkok.

“Jika Gao tidak bisa pergi ke AS, maka tidak ada negara lain yang bisa melindunginya,” kata Zhang. “Jika Gao memiliki bukti korupsi PKT, dia dapat memberikan informasi ini ke AS sebagai ganti untuk perlindungan mereka. Namun setelah dia memaparkan dokumen-dokumen ini, Meng tidak akan memiliki jalan keluar.”

Zhang mengatakan dia yakin Meng masih hidup dan PKT akan mengatur sidang yang sempurna.

Zhang adalah seorang pelajar di Beijing Sport University ketika protes Lapangan Tiananmen terjadi pada tahun 1989. Dia ditembak di paha kanannya dan dikirim ke Rumah Sakit Tongren Beijing untuk perawatan darurat.

Zhang diasingkan ke Prancis pada Mei 2001, dan tujuh tahun kemudian, ia menjalani operasi di Paris untuk mengeluarkan pecahan peluru dari pahanya. (ran)

Rekomendasi video:

Tiongkok Dikecam Atas Penahanan Massal Minoritas Muslim di Xinjiang

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds