BEIJING – Tiongkok kemungkinan akan menggunakan cadangan mata uangnya yang besar untuk menghentikan penurunan tajam melewati tingkat psikologis penting dari 7 yuan per dolar karena dapat berisiko memicu spekulasi dan arus modal besar, kata orang di dalam kebijakan tersebut.

Pada 26 Oktober, yuan mencapai titik terendah baru dalam 22 bulan pada 6,9647 terhadap dolar, dan para pedagang memperkirakan bahwa mata uang yang sebagian diatur secara ketat tersebut akan segera menguji 7 per dolar, tingkat yang tidak terlihat sejak krisis keuangan global satu dekade lalu.

Yuan telah kehilangan lebih dari 6 persen terhadap dolar sejauh tahun ini, sebagian mencerminkan ekonomi yang melambat dan tekanan pada ekspor karena perang tarif yang sedang berlangsung dengan Amerika Serikat.

Dua sumber yang terlibat dalam diskusi kebijakan internal tersebut, tetapi bukan pembuat keputusan akhir, mengatakan bahwa pertahanan yuan pada 7 per dolar akan diatur untuk menunjukkan kepada para investor bahwa pihak berwenang tidak akan mengizinkan pasar melarikan diri.

“Jika yuan jatuh melewati 7, dapat terjadi depresiasi nilai tukar dengan cepat,” kata salah satu orang di dalam kebijakan tersebut. “Untuk menghindari situasi pasif seperti itu, pihak berwenang cenderung melangkah di pasar untuk menstabilkan yuan.”

Sumber kedua yakin bank sentral akan membuat sebuah pertahanan, daripada membiarkan kehancuran tiba-tiba melalui tingkat psikologis penting untuk memuaskan pesimisme di kalangan para investor.

“Bank sentral akan campur tangan, campur tangan secara langsung atau tidak langsung. Itu perlu. Bank sentral memiliki banyak alat kebijakan. Kita tidak bisa membiarkan yuan jatuh melewati 7, karena akan berdampak psikologis pada orang-orang,” kata sumber kedua.

Prioritas Beijing sekarang adalah untuk menangkal pelambatan tajam dalam ekonomi, yang tumbuh 6,5 persen pada kuartal ketiga, laju terlemah sejak krisis keuangan global, beberapa sumber mengatakan.

Bank sentral, yang telah memangkas persyaratan cadangan untuk pemberi pinjaman empat kali tahun ini, diharapkan untuk melonggarkan kebijakan moneter lebih lanjut, sementara di sisi fiskal pemerintah telah berjanji pemotongan pajak lebih banyak tahun depan untuk mendukung pertumbuhan.

People`s Bank of China (PBOC) mungkin akan melonggarkan kebijakan moneter lebih lanjut dan membiarkan yuan kehilangan keuntungan lebih banyak untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi yang menurun, tetapi para pembuat kebijakan akan waspada terhadap pasar yang mengkhawatirkan karena nilai tukar mendekati 7 per dolar, kata sumber ketiga.

“Kita perlu melonggarkan kebijakan moneter dan harus membiarkan yuan terdepresiasi untuk membantu memperluas ekspor, jika tidak maka akan lebih sulit,” kata sumber tersebut.

“Tetapi mereka (pihak berwenang) akan memberi perhatian khusus pada efek psikologis dari kehancuran tingkat 7 per dolar.”

PBOC tidak segera menanggapi permintaan Reuters untuk memberikan komentar, tetapi Wakil Gubernur Pan Gongsheng mengatakan sebelumnya bahwa fundamental ekonomi yang sehat dan cadangan mata uang asing yang banyak akan membantu menjaga yuan stabil secara fundamental.

Para pelaku pasar mata uang sangat memperhatikan untuk melihat apakah cadangan mata uang asing Tiongkok jatuh di bawah $3 triliun, setelah merosot ke $3,087 triliun bulan lalu.

Cadangan telah turun $52,9 miliar dalam sembilan bulan pertama 2018, dengan 43 persen dari penarikan modal investasi terjadi pada bulan September, tetapi skala penurunan tersebut tidak berarti dibandingkan oleh rekor penurunan tahunan sebesar $512,7 miliar pada tahun 2015, menunjukkan pihak berwenang jauh kurang intervensi.

Pan mengatakan bank sentral akan mengadopsi langkah-langkah kebijaksanaan makro untuk menstabilkan ekspektasi pasar, peringatan terhadap spekulan yang berusaha mendorong yuan melemah. Awal bulan ini, pihak berwenang membatasi investasi ke luar oleh penduduknya awal bulan ini.

Aliran modal telah meningkat karena yuan bergerak lebih dekat ke level kunci 7 per dolar. Penjualan valuta asing bersih oleh bank komersial Tiongkok naik menjadi $17,6 miliar pada bulan September, tertinggi dalam 15 bulan.

Sejauh tahun ini, para pembuat kebijakan Tiongkok kurang intervensi terhadap yuan dibanding pada tahun 2015, karena mata uang yang lebih lemah membantu meredam ekonomi yang melambat dan mengambil tindakan penyerangan di luar batas tarif AS yang lebih tinggi, meskipun Beijing telah menolak pembicaraan bahwa ia sengaja mendorong menurunkan yuan untuk memacu ekspor.

Praktik perdagangan Beijing yang tidak adil, termasuk manipulasi mata uang, telah menjadi sumber ketegangan utama dengan banyak mitra dagangnya, termasuk Amerika Serikat.

Tiongkok sejauh ini adalah manipulator mata uang terbesar di masa lalu.

Negara ini telah mengumpulkan $4 triliun cadangan, meningkatkan surplus neraca berjalannya menjadi 10 persen dari produk domestik bruto (PDB) antara tahun 2003 dan 2013. Tiongkok dengan tajam mengurangi manipulasi dalam lima tahun terakhir.

Departemen Keuangan AS pada 17 Oktober, dalam laporan tentang praktik-praktik nilai tukar mata uang asing, tiba-tiba menghentikan memberi label Tiongkok sebagai manipulator mata uang, sambil menawarkan peringatan implisit kepada Beijing tentang pentingnya menjaga pengawasan ketat untuk memastikan yuan tidak didepresiasi untuk meringankan penderitaan perang perdagangan. (ran)

Rekomendasi video:

Hadapi Perang Dagang, Mampukah Tiongkok Bertahan

Share

Video Popular