BEIJING – Rejim Tiongkok pada 29 Oktober meluncurkan pedoman baru untuk menurunkan kandungan protein dalam bungkil makanan ternak, dan para pedagang minyak biji-bijian berharap konsumsi kedelai akan terpengaruh olehnya.

Negara tersebut telah mengupayakan berbagai cara untuk mengurangi konsumsinya terhadap bungkil bahan baku pakan ternak, yang dibuat dari kacang kedelai, di tengah perang perdagangan yang memburuk dengan Amerika Serikat, pemasok kedelai terbesar kedua.

Tiongkok, yang biasanya membeli sekitar dua pertiga dari kedelai yang diperdagangkan secara global untuk membantu memberi makan kawanan ternaknya yang besar, telah mengambil langkah-langkah seperti beralih ke makanan alternatif dan mengurangi tingkat protein dalam pakan.

Asosiasi Industri Pakan Tiongkok pada hari Jumat telah menyetujui standar-standar baru untuk memberi makan babi dan ayam, menurunkan tingkat protein dalam pakan babi sebesar 1,5 poin persentase dan untuk ayam sebesar satu poin persentase, kementerian pertanian mengatakan dalam sebuah pernyataan hari itu.

Standar-standar tersebut hanya pedoman dan kementerian tidak mengatakan kapan akan berlaku, bersamaan pedagang mengatakan bahwa harga akan terus menjadi fokus utama untuk para konsumen bungkil kedelai.

Kementerian mengatakan pada Jumat bahwa standar baru tersebut akan mengurangi konsumsi kedelai tahunan Tiongkok sebesar 15,4 juta ton, menandai penurunan sekitar 13 persen dari tahun panen terakhir dalam pembelian minyak biji-bijian tertinggi dunia tersebut.

Kementerian juga mengatakan bahwa konsumsi bungkil tahunan Tiongkok akan turun 12 juta ton. Negara tersebut telah menggunakan 78 juta ton kedelai untuk membuat pakan ternak di tahun panen 2017-2018.

Kementerian pertanian mengatakan Tiongkok bergantung pada impor untuk hampir 80 persen dari bahan baku proteinnya, dan ini telah menyebabkan “hambatan” bagi pengembangan sektor pakan dan ternak negara tersebut.

Komisi Pembangunan & Reformasi Nasional (NDRC), perencana ekonomi negara, pada bulan Juli membahas cara-cara untuk mengubah pola makan babi dengan produsen pakan utama termasuk New Hope Group, Dabeinong, CP Grup dan Hefeng Grup.

BERALIH KE BRASIL

Tiongkok memasuki apa yang biasanya merupakan musim pembelian teratas untuk kedelai AS. Namun, hanya segelintir kargo AS yang telah tiba di negara tersebut dalam beberapa bulan terakhir dan diharapkan sebagian besar bergantung pada biji-bijian dari pemasok utama Brasil.

Impor-impor kedelai ditetapkan untuk turun seperempat dalam tiga bulan terakhir 2018, penurunan terbesar mereka dalam setidaknya 12 tahun karena pembeli membatasi pembelian.

Beijing telah memberlakukan tarif 25 persen untuk produk-produk AS senilai $34 miliar termasuk kedelai pada 6 Juli, sebagai pembalasan atas tarif AS atas barang-barang Tiongkok dengan jumlah yang sama.

Saham berjangka bungkil kedelai di Dalian Commodity Exchange untuk pengiriman Januari turun lebih dari 1 persen pada hari Senin menjadi 3.349 yuan per ton.

Pedoman-pedoman baru tersebut diharapkan memiliki dampak.

“Ini akan memiliki dampak yang sangat penting pada industri, tetapi masih belum jelas berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk sepenuhnya diperkenalkan,” kata Yang Linqin, seorang analis di Cofco Futures. (ran)

Rekomendasi video:

Tiga Kelemahan Tiongkok yang Menyulitkan Bernegosiasi Dagang

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds