Dalam pertemuan pemimpin Tiongkok Xi Jinping dengan Politbiro, di mana para pejabat tinggi Partai Komunis Tiongkok membahas tantangan-tantangan terbesar rezim tersebut, badan politik menyerukan “enam stabilitas,” di bidang ketenagakerjaan, keuangan, perdagangan luar negeri, investasi asing, investasi dalam negeri , dan target-target pengembangan, menurut juru bicara PKT Xinhua.

Dalam laporan sebanyak 860 karakter oleh Xinhua tentang pertemuan 31 Oktober tersebut, kata “stabilitas” muncul 16 kali.

Perekonomian Tiongkok menghadapi tantangan-tantangan termasuk “meningkatnya kemerosotan,” “kesulitan operasi di antara sejumlah perusahaan,” dan “pecahnya akumulasi risiko jangka panjang,” kata laporan tersebut. Ketika itu, Politbiro menyatakan “perubahan mendalam dalam lingkungan eksternal” dan bahwa “efek dari beberapa kebijakan perlu waktu untuk berlaku.”

Politbiro PKT yang beranggotakan 25 anggota dengan tujuh orang Komite Tetap adalah badan politik de facto tertinggi di Tiongkok.

Pada bulan Maret, pemerintah AS mulai memberlakukan tarif barang-barang Tiongkok senilai ratusan miliar dolar, yang menyentak ekonomi Tiongkok yang berorientasi ekspor.

Sebagai tanggapan, Politbiro memutuskan bahwa arah masa depan ekonomi Tiongkok harus menuju “pembangunan berdasarkan stabilitas,” dengan berfokus pada “reformasi struktural sisi penawaran,” dan mencapai enam stabilitas tersebut melalui “kebijakan keuangan aktif” dan “kebijakan mata uang stabil.”

PKT menyerukan pembangunan “berkelanjutan” menggunakan badan-badan usaha milik negara (BUMN) sebagai landasan untuk membantu sektor swasta sambil mendorong pertumbuhan pasar modal. Ia juga berusaha untuk “menggunakan investasi asing secara aktif dan efisien,” dan mempertahankan hak-hak sah dari perusahaan-perusahaan yang didanai asing sehingga mencapai tujuan utama “menjamin stabilitas sosial secara keseluruhan.”

Beijing News yang dikelola negara mengutip Li Qilin, kepala ekonom Lianxun Securities, yang mengatakan bahwa otoritas pusat Tiongkok takut bahwa kebijakan yang diprakarsai oleh PKT pada bulan Juli belum mencapai hasil yang diharapkan. Li mengatakan bahwa konflik perdagangan AS-Tiongkok telah memberi tekanan besar pada ekonomi Tiongkok, yang telah diperparah oleh permintaan domestik yang lemah. Menurut statistik resmi, pertumbuhan PDB Tiongkok pada kuartal ketiga 2018 hanya 6,5 persen, jauh di bawah target 6,7 persen.

Sejak Juli, pemerintah telah meningkatkan investasi dalam infrastruktur untuk meningkatkan ekonomi Tiongkok serta menyeimbangkan utang pemerintah daerah, namun dengan hasil yang biasa-biasa saja. Menurut Li, upaya mengurangi risiko terkait utang harus menjadi prioritas bagi otoritas lokal di seluruh Tiongkok.

Pada bulan September, Hu Xingdou, seorang ekonom Beijing, mengatakan kepada Radio Free Asia bahwa pemerintah lokal di Tiongkok memiliki utang sekitar 40 triliun yuan ($5,78 triliun), atau 47,2 persen dari PDB Tiongkok pada 2017, yang sekitar $12,24 triliun.

Li Qilin mengatakan bahwa pihak-pihak berwenang Tiongkok berencana untuk melakukan kebijakan untuk menstabilkan pasar saham, karena pasar saham Shanghai dan Shenzhen telah merosot. Pada 18 Oktober, kedua indeks mencapai titik terendah dalam hampir empat tahun.

Komisi Regulasi Sekuritas Tiongkok, regulator negara, telah mulai memperkenalkan serangkaian kebijakan untuk merangsang pasar yang menurun, termasuk mengendurkan pembatasan pada perusahaan-perusahaan yang terdaftar untuk membeli kembali saham mereka, memungkinkan perusahaan-perusahaan pembiayaan anak-anak cabang dari bank untuk berinvestasi di pasar modal, dan tindakan stimulus lainnya.

Dalam perubahan nada yang signifikan dari konferensi-konferensi sebelumnya, Politbiro tidak menyebutkan deleveraging atau pasar realestat.

Kinerja realestat Tiongkok musim gugur ini telah mengecewakan. Banyak pengembang memperkenalkan diskon besar untuk mempromosikan penjualan, yang menyebabkan protes dari para pembeli rumah yang telah membayar harga penuh untuk rumah dan hipotek. Berjuang mengikuti arahan PKT untuk menjaga stabilitas sosial, banyak perusahaan realestat telah mengubah posisi untuk mengkompensasi para pembeli baru-baru ini atas pembelian-pembelian mereka.

Lebih banyak keputusan ekonomi PKT yang diharapkan akan dibuat selama Sidang Pleno Keempat Komite Sentral ke-19. Tanggal untuk rapat belum dikonfirmasi. (ran)

Rekomendasi video:

Tiga Kelemahan Tiongkok yang Menyulitkan Bernegosiasi Dagang

 

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds