- Erabaru - http://www.erabaru.net -

Senator AS Khawatir Tiongkok Mengendalikan Pelabuhan Djibouti

WASHINGTON – Dua senator terkemuka AS menyatakan alarm peringatan pada 13 November tentang konsekuensi militer dan politik jika Tiongkok menguasai terminal pelabuhan di Djibouti, dan mengatakan mereka khawatir hal itu dapat semakin meningkatkan pengaruh Beijing di Afrika Timur.

Dalam sepucuk surat kepada Menteri Luar Negeri Mike Pompeo dan Menteri Pertahanan Jim Mattis, Senator Republik Marco Rubio dan Senator Demokrat Chris Coons mengatakan mereka prihatin tentang penghentian kontrak untuk Terminal Konteiner Doraleh (Doraleh Container Terminal) Djibouti dengan DP World Union yang berbasis di Uni Emirat Arab pada bulan Februari dan nasionalisasi pelabuhan tersebut pada bulan September.

Laporan bahwa Djibouti, yang sangat berutang budi kepada Beijing, kemungkinan akan menyerahkan operasional pelabuhan tersebut kepada perusahaan milik negara Tiongkok “bahkan lebih mengkhawatirkan,” kata mereka.

Surat tersebut adalah yang terbaru dalam serangkaian upaya oleh para anggota Kongres yang ingin melawan pengaruh internasional Tiongkok yang semakin meningkat, yang mereka lihat sebagai ancaman terhadap kepentingan-kepentingan ekonomi dan keamanan AS.

Trump telah berfokus pada ancaman ekonomi dari Tiongkok dan kedua negara tersebut berada dalam perang perdagangan, namun banyak anggota parlemen ingin memastikan pemerintah juga memperlakukan negara tersebut sebagai ancaman keamanan.

Sebuah negara kecil yang terletak strategis di pintu masuk ke Laut Merah pada rute menuju Terusan Suez, Djibouti menjadi rumah bagi pangkalan militer asing pertama Tiongkok tahun lalu. Pangkalan militer AS terletak hanya beberapa mil jauhnya selama operasi melawan Al Qaeda dan kelompok militan lainnya.

Rubio dan Coons mengirim surat pada hari Selasa ketika anggota parlemen kembali ke Capitol untuk pertama kalinya dalam beberapa minggu setelah pemilihan kongres pada 6 November.

Ditanya komentar, juru bicara Pentagon mengatakan Departemen Pertahanan menyambut baik infrastruktur dan investasi lain yang dapat menguntungkan kawasan tersebut, tetapi menambahkan “negara-negara seharusnya waspada terhadap penumpukan utang yang luar biasa.”

Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri tidak memberikan tanggapan dengan segera.

Senat tersebut bulan lalu mengeluarkan undang-undang yang merombak cara pemerintah federal meminjamkan uang untuk pembangunan luar negeri, dalam sebuah perubahan yang sebagian besar dimaksudkan sebagai tanggapan terhadap pengaruh Tiongkok.

Para pejabat AS mengatakan mereka khawatir tentang apa yang mereka sebut diplomasi “perangkap utang” Tiongkok, di mana negara-negara akhirnya menyerahkan kendali atas aset-aset besar seperti pelabuhan-pelabuhan atau jalan-jalan raya ketika mereka mendanai proyek-proyek infrastruktur dengan pinjaman dari Tiongkok yang tidak dapat mereka bayar kembali.

Jenderal marinir Thomas Waldhauser, perwira tertinggi militer AS untuk Afrika, mengatakan pada sidang Kongres awal tahun ini bahwa militer AS dapat menghadapi konsekuensi “signifikan” jika Tiongkok mengambil pelabuhan di Djibouti. (ran)

Rekomendasi video:

Di Balik Gelontoran Dana Tiongkok untuk Afrika, Ekonomi ataukah Politis [1]