Di Tiongkok, menggunakan VPN sangat penting bagi setiap netizen yang ingin melewati Great Firewall untuk mengakses situs web dan konten yang disensor oleh Beijing.

VPN, atau jaringan pribadi virtual, adalah layanan yang memungkinkan pengguna untuk mendapatkan informasi gratis melalui koneksi yang aman. Layanan tersebut biasanya menyembunyikan alamat IP seseorang dan mengenkripsi data yang dikirim atau diterima melalui internet, mengalihkan lalu lintas melalui server jarak jauh.

Aplikasi-aplikasi VPN gratis, tersedia di Apple App Store dan Google Play Store Android, telah diunduh oleh jutaan pengguna di seluruh dunia.

Namun laporan baru oleh situs yang mengulas VPN, Top10VPN.com, menyelidiki perusahaan-perusahaan di balik aplikasi-aplikasi ini telah mengungkapkan sesuatu yang merisaukan: Mayoritas aplikasi VPN gratis paling populer tersebut terungkap kepemilikannya dengan perusahaan-perusahaan Tiongkok.

Banyak aplikasi semacam itu yang memiliki kebijakan privasi yang secara eksplisit mengatakan bahwa data dapat dikumpulkan dan ditransfer ke Tiongkok atau pihak ketiga lainnya, kebijakan samar-samar yang tidak memiliki rincian keamanan penting, atau dalam beberapa kasus, tidak ada kebijakan sama sekali.

Top10VPN.com menemukan bahwa 17 dari 30 aplikasi teratas, atau 59 persen, toko aplikasi (app store) Google dan Apple di AS dan Inggris memiliki tautan ke Tiongkok.

Secara total, aplikasi yang didukung Tiongkok memiliki lebih dari 80 juta unduhan total di Google Play store dan lebih dari empat juta unduhan bulanan setara di Apple.

Karena aplikasi ini tersedia untuk diunduh di seluruh dunia, warga di mana pun yang menggunakan aplikasi ini dan mengandalkannya sebagai cara aman untuk menjelajahi web di ponsel cerdas mereka sekarang telah rentan.

Di Tiongkok, di mana Partai Komunis Tiongkok memiliki kekuatan yang luas di semua sektor masyarakat, “ini adalah aplikasi yang berisiko untuk digunakan tanpa memandang kepemilikan mereka. Mereka adalah produk-produk yang sangat rentan yang tidak memiliki perlindungan privasi yang tepat dan cenderung menjadikan mereka [para pengguna internet Tiongkok] terkena pengawasan pemerintah bahkan ketika mereka menganggap diri mereka aman,” kata Simon Migliano, kepala penelitian di Top10VPN.com, dalam sebuah email.

Anehnya, rezim Tiongkok memberlakukan larangan yang berlaku pada bulan Maret, melarang penggunaan VPN yang tidak disetujui pemerintah. Satu-satunya VPN resmi adalah yang disediakan oleh perusahaan milik negara, dan bahkan mereka dibatasi untuk digunakan hanya oleh perusahaan yang memerlukan akses internet tak terbatas untuk melakukan bisnis.

Ketika Beijing baru-baru ini menindak paksa penggunaan VPN yang tidak sah di dalam wilayah perbatasannya, aplikasi VPN terkait Tiongkok yang diselidiki dalam laporan tersebut, tidak ada satupun yang secara resmi disetujui oleh Beijing, telah diizinkan beroperasi tanpa hambatan.

aplikasi VPN rentan
Aplikasi SuperVPN di Google Play store. (Screenshot)

Untuk mematuhi larangan VPN, pada bulan Juli 2017, Apple telah menghapus semua aplikasi VPN dari toko aplikasinya di Tiongkok.

Jadi “satu-satunya cara netizen Tiongkok dapat mengunduh aplikasi ini adalah melalui VPN, atau saat berada di luar negeri,” kata Migliano. Demikian pula, ketika Google Play Store diblokir di Tiongkok, pengguna dapat mengaksesnya melalui VPN untuk mengunduh aplikasi tersebut.

Top10VPN tidak dapat memberikan data tentang berapa banyak pengguna aplikasi VPN gratis dari Tiongkok.

Apple dan Google yang akhirnya bertanggung jawab untuk memeriksa aplikasi di platform mereka, kata Migliano.

“Ini adalah sebuah kelalaian kewajiban dari Apple dan Google, dimana mengendorkan kontrol pengelolaan adalah berpotensi menyebabkan pelanggan-pelanggan mereka membuka untuk pengambilan data secara borongan,” kata Migliano dalam siaran pers.

PERUSAHAAN-PERUSAHAAN DENGAN LEGALITAS MERAGUKAN

Menurut laporan tersebut, aplikasi VPN adalah kategori aplikasi yang paling banyak dicari setelah platform media sosial utama seperti Facebook dan aplikasi game. Namun sebagian besar aplikasi VPN gratis muncul di hasil pencarian teratas berusaha keras untuk mengaburkan informasi perusahaan mereka.

Misalnya, tiga aplikasi populer, Master VPN, Turbo VPN, dan Snap VPN, adalah terkait erat dan keberadaan sebelumnya ke tiga perusahaan terdaftar di Singapura tetapi dengan tautan ke Tiongkok. Mereka memiliki gabungan 14 juta pemasangan Android dan 1,1 juta pemasangan Apple iOS.

Salah satu dari perusahaan-perusahaan yang terdaftar, Innovative Connecting, dimiliki oleh pengusaha Tiongkok yang berpengaruh, Chen Danian. Meskipun tidak ada asosiasi-asosiasi publik dengan perusahaan VPN tersebut, Chen terdaftar sebagai direktur perusahaan dalam pengajuan korparasi di Singapura.

Ketiga aplikasi VPN tersebut semuanya memiliki kebijakan privasi yang secara eksplisit menyatakan, “Bisnis kami mungkin mengharuskan kami untuk mentransfer Data Pribadi Anda ke negara-negara di luar Wilayah Ekonomi Eropa (‘EEA’), termasuk ke negara-negara seperti Republik Rakyat Tiongkok atau Singapura.”

Chen juga pendiri dan CEO LinkSure Network, perusahaan publik di Tiongkok. Situs web perusahaan tersebut menyebutkan beberapa koneksi ke rezim Tiongkok: Ini adalah anggota dari Internet Society of China, sebuah asosiasi perusahaan internet swasta yang dikelola oleh otoritas sensor Beijing, Cyberspace Administration. Ini juga merupakan bagian dari upaya “pengentasan kemiskinan” Beijing melalui konektivitas internet, yang juga diprakarsai oleh Cyberspace Administration.

Kebijakan privasi SkyVPN dengan khawatir mengatakan bahwa aplikasi tersebut dapat secara otomatis mengumpulkan banyak informasi tentang perangkat, seperti “Android, Apple iOS, atau ID lain, pembuat dan model perangkat, jenis dan versi browser web seluler, alamat IP, alamat MAC, pembuat dan versi sistem operasi, informasi lokasi, informasi MCC (Kode Negara Seluler), nama aplikasi seluler, daftar aplikasi seluler yang diinstal pada perangkat Anda dan data teknis lainnya tentang perangkat Anda.” Aplikasi tersebut terkait dengan perusahaan yang terdaftar di Hong Kong dengan alamat dan pemegang saham Tiongkok daratan.

Mengejutkan, salah satu dari aplikasi tersebut, VPN Super Unlimited Proxy, indikasi keberadaannya pada sebuah perusahaan yang alamat perusahaannya terletak di dalam lokasi tertutup dengan kontrol dan penuh perlindungan untuk teknologi terkenal di Beijing: Dongsheng Science and Technology Park.

Aplikasi VPN lainnya, seperti Super VPN Free VPN Client, yang memiliki 50 juta unduhan di Android, tidak memiliki situs web. Alamat terdaftarnya di Singapura adalah bagian dari kampus universitas, dan sepertinya palsu.

Kehadiran para pengembang VPN seperti itu mengganggu ketenangan karena pihak berwenang Tiongkok juga telah memenjarakan operator-operator VPN karena menjual atau mengembangkan perangkat lunak VPN “tidak sah”. Baru-baru ini pada bulan Oktober, seorang pengembang VPN dijatuhi hukuman penjara tiga tahun yang ditangguhkan.

Dalam beberapa pekan terakhir, pengguna internet Tiongkok yang telah menggunakan VPN untuk mengakses Twitter dan memposting komentar-komentar kritis terhadap rezim Tiongkok telah diinterogasi, ditangkap, dan ditahan oleh polisi setempat. Mereka juga dipaksa menutup akun-akun mereka. (ran)

Ikuti Annie di Twitter: @annieeenyc

Rekomendasi video:

“Bom Maya” Tiongkok yang Mengkhawatirkan

Share

Video Popular