TAIPEI – Media pemerintah Tiongkok mengumpulkan tekanan pada Presiden Taiwan Tsai Ing-wen pada 26 November setelah partainya yang pro-kemerdekaan yang sedang berkuasa menderita kekalahan berat dalam pemilihan daerah selama akhir pekan, sejak para pejabat partai berusaha untuk mencari tahu apa yang salah.

Tsai, yang menghadapi pemilihan presiden dalam waktu kurang dari setahun, telah mengundurkan diri pada Sabtu sebagai ketua Partai Progresif Demokratik, Democratic Progressive Party (DPP), setelah kehilangan kota-kota utama dalam pertempuran pemilihan walikota melawan Kuomintang yang bersahabat dengan Tiongkok.

DPP sekarang hanya mengendalikan enam kota dan kabupaten dibanding 15 yang dimiliki Kuomintang.

Han Kuo-yu, walikota Kuomintang yang terpilih di kota pelabuhan selatan Kaohsiung, dan profil tertinggi dari para pemenang partai tersebut, mengatakan dia akan membuka pintu untuk hubungan-hubungan dengan Tiongkok.

Beijing telah menolak untuk berurusan dengan pemerintahan Tsai sejak ia menjabat pada tahun tahun 2016, menuduhnya telah mendorong kemerdekaan resmi pulau itu.

Hal itu adalah batas pemisah bagi Tiongkok, yang menganggap pulau demokratis tersebut sebagai wilayah keramat Tiongkok.

Tsai mengatakan dia ingin mempertahankan status quo-nya terhadap Tiongkok karena ingin membela keamanan dan demokrasi Taiwan, terutama dalam menghadapi tekanan Tiongkok yang meningkat seperti merobohkan kelompok sekutu diplomatik Taiwan.

Menjelang persiapan pemilu tersebut, Tsai telah memperingatkan menentang upaya-upaya Tiongkok dalam campur tangan dan meminta agar rakyat membela demokrasi.

Kuomintang telah mengirim delegasi-delegasi ke Tiongkok sejak Tsai mengambil alih kantor, di mana mereka telah diterima dengan hangat, dan hubungan tersebut sekarang mungkin meningkat.

Hung Mong-kai, juru bicara Kuomintang, mengatakan dia “yakin” akan ada lebih banyak interaksi dengan Tiongkok.

‘TIDAK ADA ALASAN PEMBENARAN’

Chiu Chui-cheng, wakil menteri Dewan Urusan Daratan Taiwan, mengatakan kepada Reuters bahwa pemerintah selalu menyambut baik pertukaran dengan Tiongkok, namun “prasyarat politik” Beijing telah menghalangi hubungan-hubungan semacam itu.

“Kami selalu positif dalam pertukaran kota-ke-kota dengan Tiongkok daratan, tetapi mereka yang menetapkan pembatasan: mereka memperlakukan biru dan hijau secara berbeda,” katanya, mengacu pada warna yang mewakili Kuomintang dan DPP.

Asisten terdekat Tsai, Chen Chu, sekretaris umum kantor kepresidenan, mengatakan bahwa ada “tidak ada alasan pembenaran” untuk kinerja yang buruk dan bahwa mereka harus berpikir secara mendalam.

“Orang yang benar-benar perlu diubah adalah saya,” tulis Tsai di halaman Facebook-nya, menambahkan bahwa pemerintah akan melihat secara menyeluruh kebijakan-kebijakan dan personel utama. Dia tidak merinci.

Anggota senior DPP dan legislator Lo Chih-cheng mengatakan kepada Reuters bahwa partainya gagal untuk menyenangkan siapa pun dengan pendekatan moderatnya terhadap masalah Tiongkok dan domestik, dan DPP membutuhkan pemikiran ulang dan mungkin agenda yang lebih radikal untuk mencapai para pendukung intinya.

“Partai sedang dalam kekacauan,” kata Lo, yang menunjukkan satu cara untuk menyenangkan orang-orang adalah dengan mencoba memenangkan kembali beberapa kota yang lebih kecil yang memiliki hubungan dengan Tiongkok.

“Kami telah dipojokkan, tanpa melawan balik. Dan itu sekali lagi telah mengecewakan pendukung kami,” katanya.

Namun, pasar saham Taiwan telah terhibur oleh perolehan Kuomintang, menutup lebih dari satu persen. Dolar Taiwan juga menguat.

Tiongkok telah berbuat sedikit untuk menyembunyikan kegembiraannya di pertunjukan DPP yang kurang beruntung.

Seorang sumber yang memiliki hubungan dengan para pemimpin Tiongkok, ditanya bagaimana perasaan Beijing tentang hasil pilkada tersebut, mengatakan kepada Reuters: “Mereka benar-benar bahagia.” (ran)

Rekomendasi video:

Upaya Memfitnah Trump, Komunis Tiongkok Salah Perhitungan

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds