Erabaru.net- Presiden Amerika Serikat ke-41 George H.W. Bush akan dikenang sebagai New Englander yang kepresidenannya melambung dengan kemenangan militer AS atas Irak di Kuwait. Namun demikian,  ekonomi yang melemah mendorong para pemilih untuk menggulingkannya setelah hanya satu periode menjabat sebagai Presiden AS. 

Bush senior meninggal pada 30 November 2018 pada pukul 10.00 malam di usia 94 tahun. Laporan ini disampaikan pernyataan resmi dari juru bicara Jim McGrath.

Bush hidup lebih lama dari istrinya yang berumur lebih dari 70 tahun, Barbara, yang meninggal pada April 2018.

Presiden Donald Trump mengatakan dalam posting ke Twitter pendahulunya akan diingat atas kecerdasannya, dan komitmen teguh untuk Iman, keluarga, dan negara.

“Presiden Bush mengilhami generasi-generasi rekan-rekannya sesama warga Amerika untuk melayani publik — untuk menjadi, dalam kata-katanya, ‘seribu titik cahaya’ yang menerangi keagungan, harapan, dan peluang Amerika kepada dunia,” kata Trump.

Pahlawan Perang Dunia II memimpin selama runtuhnya Uni Soviet dan bulan-bulan terakhir Perang Dingin.

Di masa pasca-kepresidenannya, popularitas Bush bersinar dengan reputasi sebagai pemimpin yang secara fundamental baik, dan bermaksud baik, meskipun ia bukan seorang pengamat orator atau seorang visioner.

George H.W. Bush menjabat di Gedung Putih pada tahun 1989 dengan reputasi sebagai orang yang ragu-ragu dan pandangan tak tentu. Sebuah majalah berita menyatakan dia adalah seorang “pengecut.”

Tetapi, kerja kerasnya, pendekatan bermain-keras untuk kepresidenan mendapatkan persetujuan publik yang luas. Dia lebih banyak menggelar konferensi pers, lebih banyak daripada yang dilakukan Reagan dalam beberapa tahun.

Dia memimpin di masa runtuhnya Komunisme mulai keruntuhan Tembok Berlin, Pakta Warsawa bubar dan satelit Soviet jatuh dari orbit. Bush senior merebut kepemimpinan aliansi NATO. Kerumunan besar menyemangati dia dalam tur kemenangan melalui Polandia dan Hongaria.

Permulaan sebagai Elite New England, George Herbert Walker Bush lahir pada 12 Juni 1924, di Milton, Massachusetts.

Ayahnya, Prescott Bush, putra seorang raja baja Ohio, membuat kekayaannya sebagai bankir investasi dan kemudian menjabat 10 tahun sebagai senator dari Connecticut.

George H.W. Bush terdaftar di Angkatan Laut pada ulang tahunnya yang ke-18 tahun 1942.

Dia menikahi kekasihnya yang berumur 19 tahun, Barbara Pierce, putri penerbit majalah McCall, pada Januari 1945. Mereka adalah pasangan presiden yang paling lama menikah dalam sejarah AS.

Bush menjadi pahlawan perang saat masih remaja. Salah satu pilot termuda di Angkatan Laut, ia menerbangkan 58 misi dari kapal induk USS San Jacinto.

Dia harus menukik satu pesawat di Pasifik dan ditembak jatuh pada 2 September 1944, saat menyelesaikan pengeboman terhadap menara radio Jepang. Kapal selam Amerika menyelamatkan Bush. Dua rekan krunya tewas. Dia menerima Distinguished Flying Cross untuk keberanian.

Setelah perang, Bush hanya butuh 2,5 tahun untuk lulus dari Yale. Bush dan mitra membantu menemukan Zapata Petroleum Corp pada tahun 1953.

Enam tahun kemudian, ia pindah ke Houston dan menjadi aktif di Partai Republik. Ia menunjukkan komitmen yang sama saat ia perlihatkan dalam bisnis, memajukan kariernya melalui kesetiaan dan kepatuhan.

Bush mendekati usia tua dengan penuh semangat, merayakan ulang tahun ke 75 dan 80 dengan skydiving atas College Station, Texas, rumah perpustakaan kepresidenannya.

Dia kembali menggelar ulang tahunnya yang ke 85 pada tahun 2009, terjun payung di dekat rumah tepi lautnya di Kennebunkport, Maine. Dia menggunakan perpustakaan kepresidenannya di Texas A & M University sebagai basis untuk tetap aktif dalam kehidupan bermasyarakat. (asr)

Reuters berkontribusi pada laporan ini/The Epochtimes

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds