Moskow – Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan terlalu dini untuk membebaskan para pelaut Ukraina dan kapal angkatan laut yang disita oleh pasukan Rusia di Laut Azov, dekat Krimea. Putin menambahkan bahwa tidak ada diskusi tingkat atas yang dilakukan, tentang kemungkinan pembebasan mereka.

Presiden Rusia mengatakan pembicaraan bilateral dengan Ukraina saat ini tidak dapat diadakan. Akan tetapi, kontak antara kedua negara belum sepenuhnya terputus, menurut kantor berita Rusia, Tass.

“Untuk kontak tingkat atas, saya tidak menentang mereka. Ya, memang, pembicaraan itu belum terjadi, tetapi ini tidak berarti bahwa kami menghentikan semua kontak,” kata Putin dalam konferensi pers pada 1 Desember 2018 di Argentina.

Rusia menolak seruan internasional untuk membebaskan tiga kapal angkatan laut Ukraina yang ditembak dan disita oleh patroli perbatasannya, akhir pekan lalu, di selat sempit dekat Krimea. Wilayah Krimea yang merupakan wilayah resmi Ukraina dianeksasi (dicaplok) oleh Rusia beberapa tahun yang lalu.

Putin berbicara kepada wartawan setelah pertemuan G-20 di Buenos Aires, di mana Presiden Donald Trump membatalkan pertemuan dengan pemimpin Rusia. Pertemuan kedua Presiden dibatalkan karena Moskow menolak untuk membebaskan 24 anggota AL Ukraina.

“Berdasarkan fakta bahwa kapal-kapal dan pelaut belum dikembalikan ke Ukraina dari Rusia, saya telah memutuskan bahwa akan lebih baik bagi semua pihak yang berkepentingan untuk membatalkan pertemuan saya yang sebelumnya dijadwalkan di Argentina dengan Presiden Vladimir Putin,” tulis Trump di Twitter pada Nov 29. “Saya menantikan KTT yang berarti lagi, segera setelah situasi ini diselesaikan!”

Setelah Trump membatalkan pertemuan itu, pemimpin Rusia mengatakan tidak ada prasyarat untuk pembicaraan bilateral di masa depan.

“Sangat disesalkan bahwa kita tidak dapat berhasil mengadakan pertemuan skala penuh, yang sudah lama jatuh tempo,” kata Putin, menambahkan bahwa isu-isu stabilitas strategis akan menjadi sangat penting.

Wartawan di pertemuan G-20 di Argentina bertanya kepada pemimpin Rusia itu apakah dia akan mempertimbangkan untuk menukar para pelaut yang ditangkap untuk warga Rusia yang ada di dalam tahanan Ukraina.

“Kami tidak mempertimbangkan pertukaran dan Ukraina tidak mengangkat masalah ini, dan terlalu dini untuk membicarakannya,” kata Putin, menurut Guardian. “Mereka masih diselidiki.”

“Kita perlu menetapkan fakta bahwa ini adalah provokasi oleh pemerintah Ukraina dan kita perlu meletakkan semua hal ini di atas kertas,” kata Putin, menurut laporan itu.

“Kepemimpinan Ukraina saat ini tidak tertarik untuk menyelesaikan ini sama sekali,” kata Putin. “Selama mereka tetap berkuasa, perang akan terus berlanjut. Mengapa? Karena ketika Anda memiliki provokasi, permusuhan seperti itu seperti yang baru saja terjadi di Laut Hitam, Anda selalu dapat menggunakan perang untuk membenarkan kegagalan ekonomi Anda.”

Darurat Militer
Anggota parlemen Ukraina menyetujui penerapan hukum darurat militer selama 30 hari pada 26 November 2018, setelah Presiden Ukraina, Petro Poroshenko memperingatkan adanya ancaman ‘sangat serius’ dari invasi darat yang dipimpin Rusia.

“Rusia telah mengobarkan perang hibrida melawan negara kita untuk tahun kelima. Tapi dengan serangan terhadap kapal militer Ukraina itu, kini berubah ke tahap baru agresi,” kata Poroshenko.

Pada 29 November, Poroshenko menuduh Putin ingin mencaplok seluruh Ukraina. Dia juga menyerukan kepada NATO untuk menyebarkan kapal perang ke laut yang dimiliki kedua negara.

Ukraina juga melarang orang-orang Rusia yang berusia antara 16 dan 60 tahun untuk melintasi perbatasannya, mengutip keinginan untuk mencegah pembentukan ‘tentara swasta’ yang dipimpin Rusia di negara itu.

Putin menuduh pemerintah Ukraina memprovokasi dan memanfaatkan insiden sebagai pengalihan dari isu atau masalah domestik.

Moskow mengatakan bentrokan yang telah memicu krisis saat ini terjadi di dalam wilayah perairan Rusia.

Ukraina menyangkal klaim itu dan mengatakan bahwa kapalnya memberitahukan kepada otoritas maritim Rusia tentang niat mereka untuk melewati selat tersebut. Kyiv mengatakan pasukan Rusia menembaki kapal-kapal mereka setelah mereka berbalik dan pergi menjauh dari selat ke perairan Laut Hitam yang terbuka.

Sebuah analisis oleh lembaga jurnalisme investigasi Bellingcat menunjukkan bahwa kapal-kapal Ukraina mungkin berada di perairan teritorial Rusia pada saat kapal tunda itu ditabrak, tetapi berdasarkan perjanjian tahun 2003, kapal Ukraina memiliki hak akses melalui selat tersebut.

Badan itu juga mengklaim bukti yang diberikan oleh Rusia dan Ukraina menunjukkan bahwa kapal perang Ukraina mungkin telah ditembaki ketika sudah berada di perairan internasional.

Ada permusuhan antara Ukraina dan Rusia yang semakin meningkat sejak aneksasi Moskow di Semenanjung Krimea dari Ukraina pada 2014. Rusia juga mendukung separatis di timur Ukraina dengan pengiriman pasukan dan senjata klandestin. Pertempuran di sana telah menewaskan sedikitnya 10.000 orang sejak 2014 tetapi sedikit mereda setelah gencatan senjata tahun 2015. (@OZImekTOM dan Reuters/The Epoch Times/waa)

Video Pilihan :

Simak Juga :

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds