SEOUL —Samsung Electronics akan menghentikan operasi di salah satu pabrik ponselnya di Tiongkok karena penjualannya di pasar smartphone terbesar di dunia tersebut merosot di tengah meningkatnya persaingan dari pesaing-pesaing lokal yang berbiaya rendah.

Perusahaan Korea Selatan tersebut telah melihat pangsa pasar Tiongkok menyusut sampai 1 persen pada kuartal pertama tahun ini, kalah dengan merek-merek lokal seperti Huawei, menurut perusahaan riset pasar Counterpoint, yang mematok pangsa pasar Samsung sekitar 15 persen pada pertengahan tahun 2013.

“Sebagai bagian dari upaya berkelanjutan untuk meningkatkan efisiensi di fasilitas produksi kami, Samsung Electronics telah tiba pada keputusan sulit untuk menghentikan operasi untuk Tianjin Electronics Electronics Samsung,” kata Samsung dalam sebuah pernyataan, mengacu pada pabrik di kota Tiongkok utara, Tianjin.

Pabrik, yang saat ini mempekerjakan sekitar 2.600 orang, dijadwalkan akan ditutup pada akhir tahun ini.

Samsung, pembuat smartphone terbesar di dunia, mengatakan akan menawarkan paket kompensasi kepada karyawan dan juga memberikan kesempatan untuk memindahkan ke fasilitas-fasilitas Samsung lainnya.

Perusahaan tersebut, yang telah menatapkan pandangan pada negara-negara berbiaya rendah seperti Vietnam dan India untuk produksi, menambahkan akan terus mengoperasikan pabrik telepon Tiongkok lainnya di Huizhou, di provinsi selatan Guangdong.

“Samsung tidak perlu tinggal di Tiongkok karena meningkatnya biaya tenaga kerja dan pangsa pasar Tiongkok yang hampir tidak ada. Mereka bisa menjadi lebih baik di India dan Vietnam,” kata Greg Roh, seorang analis senior di Hyundai Motor Securities.

Pabrik Samsung di Tianjin Samsung memproduksi 36 juta ponsel per tahun dan pabrik di Huizhou menghasilkan 72 juta unit, sementara dua pabrik Samsung di Vietnam digabungkan menghasilkan 240 juta unit per tahun, menurut surat kabar Korea Selatan, Electronic Times.

Samsung menolak untuk mengungkapkan kapasitas masing-masing pabrik tersebut.

Ambisi OLED Tiongkok

Tiongkok berusaha untuk mendominasi industri OLED dengan cara jujur ataupun curang, bagaimanapun industri OLED domestiknya masih terbatas. Menurut Aju News, tidak ada satu pun pembuat smartphone besar di seluruh dunia mendapatkan pasokan OLED mereka dari sumber-sumber Tiongkok.

Produsen-produsen Tiongkok juga belum mengembangkan teknologi tersebut untuk memproduksi panel OLED besar untuk layar TV.

Para jaksa penuntut Korea Selatan pada 29 November mengatakan mereka telah menuntut sembilan orang karena dicurigai membocorkan teknologi layar fleksibel milik Samsung Electronics pada sebuah perusahaan Tiongkok. Chief executive dan delapan karyawan dari pemasok Toptec Co., Ltd. dituduh menjual informasi panel dioda pemancar cahaya organik (OLED) Samsung awal tahun ini.

Kelompok tersebut didakwa membentuk perusahaan terpisah yang menerima informasi tentang penggunaan peralatan dan gambar-gambar panel yang diperoleh dari anak perusahaan Samsung Samsung Display, dan menjual beberapa dokumen di Tiongkok seharga 15,5 miliar won ($13,85 juta).

Pada tanggal 27 Juni, jaksa Korea Selatan mengumumkan bahwa mereka telah menuntut tujuh orang, enam warga Korea dan satu warga negara Tiongkok, karena melanggar Undang-Undang Perlindungan Teknologi Industri Korea Selatan ketika mencoba untuk memberikan teknologi OLED inti pada sebuah perusahaan OLED Tiongkok yang tidak disebutkan namanya, menurut situs berita Korea Selatan, Aju News. Tiga individu, termasuk warga negara Tiongkok tersebut, telah ditangkap dan ditahan. (ran)

Share

Video Popular