Jaksa Minnesota tidak akan menuntut miliarder kepala eksekutif JD.com Inc di Tiongkok, Richard Liu, setelah ia dituduh melakukan pemerkosaan oleh seorang mahasiswi University of Minnesota selama kunjungan di AS baru-baru ini, kata pihak berwenang pada 21 Desember.

Jaksa Wilayah Hennepin Michael Freeman mengatakan ada “masalah-masalah besar dalam pembuktian yang akan membuatnya sangat tidak mungkin tuduhan kriminal dapat dibuktikan tanpa keraguan sedikitpun.”

Dalam sebuah pernyataan, Freeman mengatakan bahwa setelah penyelidikan penyerangan seksual oleh kepolisian Minneapolis dan peninjauan ulang oleh empat jaksa senior, jelas kantornya tidak dapat menemukan bukti yang memberatkan, dan karenanya tidak dapat mengajukan tuntutan-tuntutan.

“Karena kita tidak ingin mengorbankan kembali wanita muda itu, kita tidak akan membahas secara rinci,” kata Freeman.

Liu yang berusia 45 tahun, yang membesarkan JD.com dari mulai kios elektronik sederhana menjadi raksasa e-commerce dengan pendapatan bersih tahun 2017 sebesar US$55,7 miliar dan mempertahankan kontrol ketat perusahaan tersebut, telah dibebaskan tanpa jaminan sekitar 17 jam setelah ia ditangkap pada 31 Agustus. Dia dengan cepat kembali ke Tiongkok, di mana dia melanjutkan menjalankan perusahaannya. Perwakilannya mempertahankan ketidakbersalahannya setelah wanita dari Tiongkok yang belajar di University of Minnesota menuduhnya melakukan pemerkosaan.

Saham JD.com memperpanjang kenaikannya pada hari Jumat setelah tersebarnya berita tentang keputusan tidak akan ada tuntutan tersebut, dan ditutup naik 5,9 persen.

Kasus ini telah menarik perhatian luar biasa di Tiongkok.

Keputusan untuk tidak mengajukan tuntutan merupakan kelegaan besar bagi Liu, yang bisa menghadapi hukuman penjara 30 tahun di bawah hukum Minnesota jika dinyatakan bersalah karena melakukan kejahatan seksual tingkat pertama.

Pada hari Jumat, Freeman mengatakan bahwa tiga bulan yang dibutuhkan kantornya untuk meninjau kembali kasus Liu bukan hal yang luar biasa untuk penyelidikan kekerasan seksual, terutama seseorang yang tidak ada di dalam tahan.

Seorang pengacara untuk mahasiswi yang menuduh Liu mengecam keputusan Jumat tersebut, mengatakan hal itu menunjukkan mengapa para korban kekerasan seksual takut untuk maju ke pengadilan, dan mempertanyakan mengapa para penuntut menunggu untuk mengeluarkan pernyataan pembebasan sampai telat hari Jumat sebelum liburan Natal.

Para penyelidik “tidak pernah bertemu dengan korban ini; mereka tidak pernah berbicara dengan korban ini; mereka tidak pernah mencari untuk bertemu dengan pengacaranya,” kata pengacara, Wil Florin, dalam sebuah pernyataan. “Kisahnya akan diceritakan. Atas namanya, kami tidak akan membiarkan martabatnya dirusak begitu saja.”

Kantor Kejaksaan Kabupaten Hennepin tidak segera menanggapi permintaan komentar atas pernyataan Florin.

Biasanya berbasis di Beijing, Liu telah melakukan perjalanan ke AS untuk program residensi selama seminggu di Carlson School of Management, University of Minnesota, yang menjalankan program doktor administrasi bisnis dengan Universitas Tsinghua elit Tiongkok.

Pada malam 31 Agustus, Liu pergi untuk makan malam pribadi di sebuah restoran lokal. Tersangka korban, yang duduk di samping Liu dan satu-satunya wanita di antara sepuluh orang di pesta tersebut, adalah seorang mahasiswi dan model Tiongkok berusia 22 tahun yang kuliah di universitas yang sama.

Setelah makan malam mengkonsumsi 32 botol anggur hingga larut malam, Liu menawarkan untuk mengantar korban yang diduga kembali ke apartemennya.

Korban memanggil polisi untuk melaporkan bahwa dia telah diperkosa dan Liu ditangkap pada hari berikutnya.

Universitas Minnesota mengatakan tidak mengomentari pengumuman Jumat oleh pihak-pihak berwenang.

Keputusan untuk tidak menuntut tersebut mengikuti kritik dari otoritas Minneapolis, termasuk kantor Freeman, untuk apa yang orang-orang lihat sebagai kegagalan dalam mengejar kasus kekerasan seksual secara memadai.

PERLAKUAN KHUSUS

Kegiatan-kegiatan publik Liu melampaui bisnis konvensional.

Liu dikenal sebagai advokat vokal untuk Partai Komunis Tiongkok. Liu mendapat kursi di Komite Nasional Konferensi Konsultatif Politik Rakyat Tiongkok, dan telah memberikan ceramah-ceramah tentang komunisme.

Dia adalah anggota Asosiasi Konstruksi Nasional Demokratik Tiongkok, sebuah organisasi yang mempromosikan “sosialisme Partai Komunis Tiongkok dengan karakteristik Tiongkok.”

Rezim Tiongkok mungkin memberi Liu perlakuan istimewa dan telah menaruh perhatian besar pada kasus Liu. Juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok Hua Chunying mengatakan dalam jumpa pers 3 September bahwa Konsulat Jenderal Tiongkok di Chicago mengawasi kasus ini, dan telah menghubungi organisasi AS terkait untuk mengetahui perkembangan situasi. Sangat jarang bagi Beijing untuk menaruh minat secara terbuka pada nasib pengusaha Tiongkok di luar negeri.

Selain itu, berita tentang penangkapan Liu telah disensor di Tiongkok. Ketika mugshot Liu menyebar dengan cepat ke media sosial, semua media milik pemerintah telah menghapus laporan mereka tentang kasusnya.

Mugshot adalah foto yang diambil oleh tim kepolisian terhadap seseorang yang ditangkap. Foto ini akan mengambil wajah bagian depan dan samping seseorang dari dekat. Fungsi dari mugshot adalah sebagai data pihak kepolisian untuk meliput wajah dan menindaklanjuti pelanggaran yang pernah dilakukan seseorang. (ran)

Rekomendasi video:

Kasus HIV AIDS Baru Melonjak di Tiongkok

 

Share

Video Popular