Zachary Stieber

Erabaru.net- Presiden Amerika Serikat Donald Trump dan Ibu Negara Melania Trump ke Irak sebagai rangkaian kunjungan mendadak menemui pasukan Amerika untuk rayakan Natal.

Kedatangan Trump ini tidak diumumkan sampai setelah mereka mendarat. “Presiden Trump dan Ibu Negara melakukan perjalanan ke Irak pada malam Natal untuk mengunjungi pasukan kami dan kepemimpinan senior militer berterima kasih atas pengabdian, keberhasilan, dan pengorbanan mereka, dan untuk mengucapkan Selamat Natal,” kata Sekretaris Pers Gedung Putih, Sarah Sanders.

Sarah Sanders kemudian turut membagikan foto presiden dan ibu negara berfoto bersama dengan pasukan AS di Irak.

“FLOTUS dan POTUS telah melakukan kunjungan kejutan ke anggota layanan AS kami yang berani saat ini dikerahkan di Irak. Terima kasih untuk semua yang mengabdi !!!” kata Stephanie Grisham, juru bicara Ibu Negara AS di Twitter.

Ini kunjungan pertama Trump ke pasukan yang bertugas di luar negeri.

Dia menghabiskan liburan di Gedung Putih setelah perjalanan keluarga yang direncanakan ke resor Mar-a-Lago di Florida, AS berlanjut tanpa Trump ketika pemerintahan AS ditutup. Melanie kembali ke Washington dari Florida pada 24 Desember 2018.

Trump bersikeras pengalokasian federal yang diperlukan untuk menghindari penutupan pemerintahan harus ada pengucuran $ 5 miliar untuk tembok perbatasan. Rencana ini adalah salah satu janji kampanyenya saat Pemilu. Tetapi Demokrat menolak rencana ini Presiden Trump.

Kunjungan Rahasia

Pendahulu Trump, George W. Bush dan Barack Obama, juga menggelar kunjungan menemui pasukan AS di Luar Negeri. Atas dalih alasan keamanan, kunjungan biasanya dirahasiakan sampai setelah presiden tiba.

Trump mengatakan masalah keamanan utamanya adalah untuk ibu negara dan menceritakan bagaimana Air Force One mengambil tindakan pencegahan khusus ketika mendarat di Irak.

“Aku punya kekhawatiran untuk ibu negara, aku akan memberitahumu. Tetapi jika Anda melihat apa yang harus kami lalui di pesawat yang gelap dengan semua jendela tertutup tanpa cahaya di mana pun,” katanya.

“Jadi, apakah aku punya kekhawatiran? Ya, saya khawatir. ”

Sementara di Irak, Trump bertemu dengan komandan militer dan duta besar AS untuk Irak. Menurut juru bicara Gedung Putih Sarah Sanders, mereka “datang dengan rencana kuat yang akan memungkinkan kita melanjutkan jalan kita menuju kemenangan total” atas kelompok teroris ISIS.

Penasihat keamanan nasional John Bolton bergabung dengan presiden dan ibu negara saat kunjungan tersebut. Amerika Serikat memiliki lebih dari 5.000 tentara di Irak.

Trump mengatakan dirinya sangat sibuk pada tahun ini, ketika dia ditanyai mengapa dirinya belum mengunjungi pasukan yang bertugas di luar negeri.

“Saya akan melakukan itu di beberapa titik, tapi saya pikir itu tidak perlu. Saya sangat sibuk dengan semua yang terjadi di sini. Kami memiliki ekonomi terbesar dalam sejarah negara kami. Maksudku, ini adalah ekonomi terbesar yang pernah kita miliki, angka pengangguran terbaik,” katanya kepada Associated Press.

 Presiden Donald Trump berkunjung dengan anggota militer AS di ruang makan di Pangkalan Udara Al Asad, Irak pada 26 Desember 2018. (Andrew Harnik / AP)

“Aku melakukan banyak hal. Tapi itu sesuatu yang saya lakukan. Dan dengan senang hati. Tidak ada yang lebih baik di militer. Hei, aku baru saja menaikkan gaji mereka. Saya belum menerima kenaikan gaji dalam 11 tahun. Saya baru saja mendapatkan peralatan baru. Mereka memiliki barang-barang yang usang sehingga kakek mereka biasa menerbangkannya. Saya telah melakukan lebih banyak terhadap militer daripada presiden mana pun selama bertahun-tahun. ”

Menindaklanjuti janji kampanye, Trump mengumumkan sesaat sebelum Natal bahwa ia akan menarik pasukan AS yang ditempatkan di Suriah. Menurut Trump, setelah kekalahan ISIS hingga selanjutnay sudah waktunya untuk membiarkan sekutu AS mengambil alih di negara yang dilanda perang.

“Kami telah mengalahkan ISIS di Suriah, satu-satunya alasan saya berada di sana selama Presidensi Trump,” tulis Trump di Twitter pada 19 Desember.

“Kemenangan atas ISIS di Suriah ini tidak menandakan akhir dari Koalisi Global atau kampanyenya,” tambah Sanders dalam sebuah pernyataan.

“Kami mulai mengembalikan pasukan Amerika Serikat ke rumah saat kami beralih ke fase selanjutnya dari kampanye ini,” tambahnya. (asr)

Dari Berita NTDNews, Reuters dan The Epoch Times. Petr Svab berkontribusi pada laporan ini.

Share

Video Popular