Erabaru.net. Hana-chan tinggal di Fukuoka, Jepang. Seperti anak-anak lain yang harus pergi ke sekolah dan menyelesaikan pekerjaan rumah, begitu juga Hana-chan.

Namun, ada sesuatu yang membedakannya dari teman-teman sebayanya – Hana-chan sangat mandiri dan dapat menjaga dirinya sendiri serta anggota keluarga pada usia 5 tahun.

Saat pagi hari Hana-chan sangat sibuk. Dia perlu menyikat giginya dan mencuci wajahnya, memberi makan anjing-anjingnya dan membawanya keluar, makan sarapan, berlatih piano dan sekolah.

Ketika dia pulang dari sekolah, Hana-chan menggantung pakaian, melipat pakaian, menyikat bak mandi, membersihkan rumah, menyimpan pakaian dan bahkan memasak makan malam untuk ayahnya!

Anda pasti berpikir “Di mana ibunya? Mengapa anak sekecil itu diperintahkan untuk mengerjakan banyak pekerjaan rumah? “

Cerita dimulai pada tahun 2001 …

Pada musim panas 2001, ayah Hana-chan, Shingo Yasutake dan ibunya, Chie telah melangkah ke ranah pernikahan. Chie adalah pasien kanker payudara yang baru sembuh. Luar biasa, Chie berhasil mengandung Hana-chan!

jp6

Suatu kali Chie berkata,: “Dapat bertemu dengan anak saya adalah bukti saya pernah hidup. Dia (Hana-chan) adalah harta dalam hidupku, jauh lebih penting daripada diriku. “

Namun, kegembiraan keluarga sangat singkat. Selama Hana-chan yang berusia 9 bulan, kanker Chie kambuh. Chie mulai berpikir dan merencanakan hari ia akan meninggalkan Hana-chan.

“Hana-chan, keterampilan memasak itu penting dalam hidup. Saya ingin mengajari kamu cara memegang pisau dapur, cara mengerjakan pekerjaan rumah. Belajar dapat ditempatkan di tempat kedua. Selama tubuh sehat dan bisa mandiri, di mana pun Anda berada atau melakukan apa pun, Anda bisa hidup, “kata Chie.

Jadi, Chie mulai melatih Hana-chan untuk mandiri. Bersiap untuk sekolah dan semua pekerjaan rumah yang bisa dilakukan Hana-chan diserahkan kepadanya begitu saja.

Pada hari jadi Hana-chan ke-4 tahun, Chie mulai mengajarinya memasak. “Hadiah yang kuberikan pada Hana-chan adalah celemek,” kata Chie.

Pada 2008, Chie meninggalkan Hana-chan yang berusia 5 tahun dan suaminya, Yasutake.

Sekarang, Hana-chan besar dan ingin mengatakan kepada ibunya :”Semua makanan sudah bisa saya siapkan. Jangan bergosip, ingat senyum, semua yang diajarkan ibu. Meskipun saya sedih tetapi saya tidak lagi menangis. “

Pada tahun 2012, Yasutake menggunakan konten blog Chie untuk menerbitkan buku dengan judul : ” Hana-chan no Miso Shiru: 8 Life Lessons from Yasutake Family”.

Yasutake berkata “Buku ini tidak mengajarkan orangtua bagaimana cara mendidik anak-anak. Tujuan saya untuk menerbitkan buku ini adalah untuk mengingatkan Hana-chan tentang semangat hidup ibunya dan ketabahannya menghadapi kematian. “

Namun, tentunya buku ini bisa mengajarkan kita tentang kehidupan!(yant)

Sumber: Erabaru.my

Apakah Anda menyukai artikel ini? Jangan lupa untuk membagikannya pada teman Anda! Terimakasih.

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular