- Erabaru - http://www.erabaru.net -

Stasiun Ruang Angkasa Militer Tiongkok di Argentina ‘Sesuatu yang Misterius’

LAS LAJAS, Argentina — Ketika Tiongkok membangun stasiun ruang angkasa yang dijalankan militer di wilayah Patagonian Argentina, ia berjanji akan menyertakan pusat pengunjung untuk menjelaskan tujuan antena 16-tingkat yang kuat tersebut.

Pusat itu sekarang telah dibangun, di belakang pagar kawat berduri 8 kaki (2,44 meter) yang mengelilingi seluruh stasiun ruang angkasa. Kunjungan hanya dengan janji temu.

Terselubung dalam kerahasiaan, kompleks tersebut telah menimbulkan kegelisahan di antara penduduk setempat, memicu teori konspirasi, dan memicu kekhawatiran di dalam pemerintahan Trump tentang tujuan sebenarnya, menurut wawancara dengan puluhan penduduk, pejabat pemerintah Argentina saat ini dan sebelumnya, pejabat AS, ahli satelit dan astronomi, serta ahli hukum.

Tujuan yang telah dijanjikan dari stasiun tersebut adalah pengamatan dan eksplorasi ruang angkasa yang damai dan, menurut media Tiongkok, stasiun itu memainkan peran penting dalam pendaratan pesawat ruang angkasa Tiongkok di sisi gelap bulan pada bulan Januari.

Namun kompleks terpencil seluas 200 hektar itu beroperasi dengan sedikit pengawasan oleh pihak-pihak otoritas Argentina, menurut ratusan halaman dokumen pemerintah Argentina yang diperoleh Reuters dan telah ditinjau oleh para pakar hukum internasional.

Mantan menteri luar negeri Presiden Mauricio Macri, Susana Malcorra, mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa Argentina tidak memiliki pengawasan fisik terhadap kegiatan-kegiatan stasiun tersebut. Pada tahun 2016, ia telah merevisi kesepakatan stasiun ruang angkasa Tiongkok untuk memasukkan ketentuan yang hanya untuk penggunaan sipil.

Perjanjiannya mewajibkan Tiongkok untuk memberi tahu Argentina tentang kegiatannya di stasiun itu, akan tetapi tidak memberikan mekanisme penegakan hukum bagi pihak berwenang untuk memastikan tidak digunakan untuk tujuan militer, kata para ahli hukum internasional.

“Tidak masalah apa yang tertulis dalam kontrak atau perjanjian itu,” kata Juan Uriburu, seorang pengacara Argentina yang bekerja di dua perusahaan patungan besar Argentina-Tiongkok. “Bagaimana Anda memastikan mereka bermain sesuai aturan?”

“Saya akan mengatakan bahwa, mengingat bahwa salah satu dari aktor-aktor yang terlibat dalam perjanjian-perjanjian itu melapor langsung ke militer Tiongkok, setidaknya menarik untuk melihat bahwa pemerintah Argentina tidak menangani masalah ini dengan kepedulian yang lebih besar,” katanya.

Program luar angkasa Tiongkok dijalankan oleh militernya, Tentara Pembebasan Rakyat (PLA). Stasiun Patagonian tersebut dikelola oleh China Satellite Launch dan Tracking Control General (CLTC), yang melapor ke Pasukan Dukungan Strategis PLA.

Beijing menegaskan program antariksanya untuk tujuan damai dan kementerian luar negerinya dalam sebuah pernyataan menekankan bahwa stasiun Argentina itu hanya untuk penggunaan sipil. Mengatakan bahwa stasiun itu terbuka untuk umum dan media. “Kecurigaan beberapa individu memiliki motif tersembunyi,” kata kementerian tersebut.

Ditanya bagaimana ia memastikan stasiun tersebut tidak digunakan untuk tujuan militer, badan antariksa Argentina CONAE mengatakan perjanjian antara kedua negara menyatakan komitmen mereka untuk “penggunaan damai” dari proyek tersebut.

Ia mengatakan, emisi-emisi radio dari stasiun itu juga dipantau, namun para ahli astronomi radio mengatakan, orang Tiongkok dapat dengan mudah menyembunyikan data terlarang dalam transmisi ini atau menambahkan saluran terenkripsi ke frekuensi yang disepakati dengan Argentina.

CONAE juga mengatakan tidak memiliki staf yang secara permanen berbasis di stasiun tersebut, tetapi mereka melakukan perjalanan-perjalanan “berkala” di sana.

KEKHAWATIRAN MEMATA-MATAI

Amerika Serikat telah lama khawatir tentang apa yang dilihatnya sebagai strategi Tiongkok untuk “militerisasi” angkasa, menurut seorang pejabat AS, yang menambahkan ada alasan untuk skeptis tentang tindakan bersikeras dari Beijing bahwa pangkalan Argentina itu semata-mata untuk eksplorasi.

Pejabat-pejabat AS lainnya yang berbicara dengan Reuters menyatakan kekhawatiran yang sama.

“Stasiun darat Patagonia, yang telah disepakati secara rahasia oleh pemerintah yang korup dan rentan secara finansial satu dekade lalu, adalah contoh lain dari transaksi Tiongkok yang buram dan ganas yang merusak kedaulatan negara tuan rumah,” kata Garrett Marquis, juru bicara Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih.

Beberapa ahli astronomi radio mengatakan kekhawatiran AS berlebihan dan stasiun itu mungkin seperti yang diiklankan, sebuah usaha ilmiah dengan Argentina, bahkan jika piring antenanya yang berdiameter 35 meter dapat menguping satelit-satelit asing.

Tony Beasley, direktur Observatorium Astronomi Radio Nasional AS, mengatakan, secara teori, stasiun radio itu dapat “mendengarkan” satelit-satelit pemerintah lain, yang berpotensi mengambil data sensitif. Tetapi mendengarkan seperti itu bisa dilakukan dengan peralatan yang jauh lebih canggih.

“Siapa pun bisa melakukan itu. Saya bisa melakukannya dengan piring antena di halaman belakang saya, pada dasarnya,” kata Beasley. “Saya tidak tahu bahwa ada sesuatu yang sangat menyeramkan atau mengganggu tentang bagian mana pun dari jaringan radio ruang angkasa Tiongkok di Argentina.”

Pejabat Argentina telah membela stasiun Tiongkok tersebut, mengatakan perjanjian dengan Tiongkok mirip dengan yang ditandatangani dengan Badan Antariksa Eropa, European Space Agency (ESA), yang membangun stasiun di provinsi tetangga. Keduanya memiliki sewa 50 tahun bebas pajak. Ilmuwan Argentina secara teori memiliki akses sampai 10 persen dari masa antena di kedua stasiun tersebut.

Para ahli hukum yang telah meninjau dokumen-dokumennya mengatakan ada satu perbedaan penting: ESA adalah lembaga sipil.

“Semua pemerintah ESA bermain dengan aturan demokratis,” kata Uriburu. “Partai itu bukan negara. Tapi bukan itu yang terjadi di Tiongkok. Partai adalah negara. “

Di Amerika Serikat, NASA, seperti ESA, adalah lembaga sipil, sementara militer AS memiliki komando ruang angkasa sendiri untuk misi militer atau keamanan nasional. Dalam beberapa contoh, NASA dan militer telah berkolaborasi, kata Jonathan McDowell, seorang astronom di Pusat Astrofisika Harvard-Smithsonian, Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics.

“Batas kadang-kadang kabur,” katanya. “Tetapi itu sangat pengecualian.”

KOTAK HITAM – SESUATU YANG MISTERIUS

Di Las Lajas, sebuah kota berpenduduk 7.000 orang yang terletak sekitar 40 menit berkendara dari stasiun, antena tersebut merupakan sumber kebingungan dan kecurigaan.

“Orang-orang ini tidak mengizinkan Anda mengakses, mereka tidak membiarkan Anda melihat,” kata pemilik toko Alfredo Garrido, 51 tahun. “Pendapat saya adalah itu bukan pangkalan penelitian ilmiah, melainkan pangkalan militer Tiongkok.”

Di antara teori-teori konspirasi liar yang didengar para wartawan saat berkunjung ke kota tersebut: Bahwa pangkalan itu digunakan untuk membuat bom nuklir.

Perjalanan dari Las Lajas ke stasiun ruang angkasa tersebut adalah tandus dan berdebu. Tidak ada tanda-tanda yang menunjukkan keberadaan stasiun tersebut. Antena yang terpampang tiba-tiba terlihat setelah tikungan di jalan kerikil dari jalan raya utama. Piring besar itu adalah satu-satunya tanda kehidupan manusia selama bermil-mil mengitari.

Stasiun tersebut mulai beroperasi pada bulan April. Tiga puluh karyawan Tiongkok bekerja dan tinggal di lokasi, yang tidak mempekerjakan penduduk setempat, menurut walikota Las Lajas, Maria Espinosa, menambahkan bahwa stasiun itu baik untuk ekonomi lokal.

Espinosa mengatakan dia telah menyewakan rumahnya untuk para pekerja stasiun ruang angkasa Tiongkok sebelum mereka pindah ke pangkalan dan telah mengunjungi situs itu sendiri setidaknya delapan kali.

Yang lain di Las Lajas mengatakan mereka jarang melihat siapa pun dari stasiun itu di kota, kecuali ketika pegawainya melakukan perjalanan ke supermarket Tionghoa.

Reuters telah meminta akses ke stasiun tersebut melalui CONAE, pemerintah provinsi setempat dan kedutaan besar Tiongkok. CONAE mengatakan tidak dapat menyetujui kunjungan Reuters dalam jangka pendek, tetapi merencanakan jadwal hari untuk media.

Ia menambahkan bahwa para siswa dari kota-kota terdekat telah mengunjungi kompleks tersebut.

TIDAK ADA PENGAWASAN

Ketika Kongres Argentina memperdebatkan stasiun ruang angkasa tersebut pada tahun 2015, selama masa kepresidenan Cristina Fernandez, para anggota parlemen oposisi mempertanyakan mengapa tidak ada ketentuan bahwa itu hanya untuk penggunaan sipil. Meskipun demikian, Kongres menyetujui kesepakatan tersebut.

Ketika Macri menjabat pada tahun 2015, ia khawatir perjanjian stasiun ruang angkasa itu tidak secara eksplisit mengatakan bahwa itu hanya untuk penggunaan sipil, kata Malcorra, menteri luar negerinya, yang terbang ke Beijing pada 2016 untuk memperbaikinya.

Malcorra mengatakan bahwa ia terbatasi kemampuannya untuk merevisinya karena sudah ditandatangani oleh Fernandez. Namun Tiongkok setuju untuk memasukkan ketentuan bahwa itu untuk penggunaan sipil. Dia bersikeras tentang konferensi pers terhadap rekannya dari Tiongkok di Beijing untuk mempublikasikan ini.

“Ini adalah sesuatu yang saya minta untuk memastikan tidak ada keraguan atau tidak ada agenda tersembunyi dari pihak mana pun di sini, dan bahwa orang-orang kami tahu bahwa kami telah melakukan ini,” katanya dari rumahnya di Spanyol.

Tetapi masih gagal pada satu hal yang paling penting, pengawasan.

“Tidak mungkin kami bisa melakukan itu setelah tingkat pengakuan bahwa perjanjian ini dari pihak kami. Ini diakui, diterima, dan disetujui oleh Kongres,” kata Malcorra.

“Saya akan menulis perjanjian dengan cara yang berbeda,” tambahnya. “Saya akan memiliki klausul yang membicarakan dengan jelas akses untuk pengawasan.”

Malcorra mengatakan dia yakin bahwa Argentina bisa mendekati Tiongkok untuk “jaminan” jika pernah ada keraguan tentang kegiatan di stasiun tersebut. Ketika ditanya bagaimana Argentina akan tahu tentang kegiatan-kegiatan itu, dia berkata, “Akan ada beberapa orang yang akan memberi tahu kami, jangan khawatir.”

PENGUNJUNG YANG TERCATAT

Ketidakjelasan operasi stasiun dan keengganan pejabat Argentina untuk membicarakannya membuat sulit untuk menentukan siapa sebenarnya yang telah mengunjungi kompleks tersebut.

Seorang pejabat pemerintah provinsi memberikan pada Reuters daftar tentang jurnalis lokal yang telah melakukan kunjungan ke fasilitas tersebut. Sejumlah tampaknya telah mengunjungi pada satu hari di bulan Februari 2017, 14 bulan sebelum mulai beroperasi, sebuah tinjauan untuk cerita mereka, dan posting-posting media sosial telah menunjukkan.

Selain Espinosa, walikota Las Lajas, tidak ada orang lain yang diwawancarai oleh Reuters di kota yang telah melakukan perjalanan ke stasiun tersebut. Penduduk Matias Uran, 24 tahun, mengatakan, saudara perempuannya termasuk di antara sekelompok siswa yang telah berkunjung tahun lalu. Mereka melihat ruang makan, dan ruang permainan, katanya.

Alberto Hugo Amarilla, 60 tahun, yang mengelola sebuah hotel kecil di Las Lajas, mengenang makan malam yang dia hadiri tak lama setelah pembangunan dimulai di lokasi itu.

Di sana, katanya, seorang pejabat Tionghoa di kota mengunjungi situs itu menyambutnya dengan antusias. Rekan-rekan tamu makan malamnya memberi tahu dia pejabat yang telah dikenal itu Amarilla adalah pensiunan tentara.

Pejabat itu, kata mereka, adalah seorang jenderal Tiongkok. (ran)

Video pilihan:

Manusia Bisa Melahirkan Bayi di Luar Angkasa, Ini Kendalanya [1]