Ratusan siswa sekolah menengah di sebuah sekolah swasta di Kota Jincheng, Provinsi Shanxi baru mengetahui bahwa mereka tidak terdaftar dengan benar dalam sistem sekolah, dan akibatnya, tidak dapat mengikuti ujian masuk perguruan tinggi.

Di Tiongkok, semua siswa harus memiliki file pendaftaran siswa formal untuk dapat lulus dan melanjutkan pendidikan tinggi. Sekolah bertanggung jawab untuk mengatur dan menjaga file-file ini untuk semua siswa.

Pada November tahun lalu, beberapa senior sekolah menengah di Sekolah Fenglan di Kota Jincheng menemukan mereka tidak memiliki nomor ID pendaftaran siswa ketika mereka diminta untuk mengisi formulir pendaftaran untuk ujian standar.

Berita segera menyebar dengan cepat. Beberapa orang tua segera pergi ke biro pendidikan setempat untuk memeriksa status pendaftaran anak-anak mereka. Pada akhirnya, untuk kelas 11 saja, hampir 400 siswa ditemukan “hilang” dalam sistem pendaftaran siswa lokal. Itu berarti mereka tidak akan dapat memperoleh sertifikat kelulusan, juga tidak akan diizinkan mengikuti ujian masuk perguruan tinggi nasional pada tahun berikutnya ketika mereka menjadi siswa sekolah menengah atas.

Sekolah Fenglan didirikan pada tahun 1999 dengan persetujuan dari biro pendidikan kota. Persyaratan penerimaannya, seperti nilai ujian siswa, relatif rendah dibandingkan dengan sekolah lokal lainnya.

Liu, orang tua dari seorang siswa Sekolah Fenglan, mengatakan kepada Epoch Times berbahasa Mandarin bahwa sekolah tidak memberikan rincian tentang persyaratan penerimaan dan mengatakan setiap siswa dapat diterima. Sekolah juga berjanji kepadanya bahwa ia akan mengurus semua prosedur yang diperlukan, termasuk pendaftaran siswa. Itu sebabnya dia memilih sekolah ini untuk putranya.

Seorang siswa Sekolah Fenglan meninggalkan komentar di internet tentang situasi tersebut. Dia berkata, “Masalah ini telah ditunda selama lebih dari setengah tahun sampai baru-baru ini terungkap. Banyak siswa di sekolah semacam ini telah menemukan dirinya tanpa registrasi yang tepat. Biro pendidikan tidak menawarkan bantuan apa pun. Sekolah ingin mengalihkan tanggung jawab ke biro pendidikan, dan biro mencoba mengalihkan kesalahan ke sekolah. Orang tua sangat frustrasi dan tidak berdaya,” tulisnya.

Siswa tersebut mengatakan sekolah telah melarang siswa memberi tahu orang tua mereka tentang kemalangan masalah pendaftaran ini. “Kami diminta menandatangani perjanjian, mengatakan bahwa kami akan mengikuti ujian standar sebagai penduduk remaja setempat yang tidak ada hubungannya dengan sekolah,” tulisnya.

Sebagai tanggapan, biro pendidikan Kota Jincheng merilis pernyataan, mengklaim bahwa Sekolah Fenglan menggunakan iklan palsu dan cara lain untuk mendaftar lebih banyak siswa daripada kapasitasnya secara hukum.

Biro menyarankan agar siswa dapat pindah ke sekolah kejuruan dan kemudian mendaftar untuk ujian masuk perguruan tinggi.

Menurut surat kabar Tiongkok, China Education Daily, dalam beberapa tahun terakhir, ada banyak insiden di sekolah menengah yang menerima siswa baru tanpa pertimbangan. Pada akhirnya, banyak yang tidak bisa mendapatkan pendaftaran siswa dan harus menanggung akibatnya. Pada tahun 2016, sekitar 1.900 siswa baru sekolah menengah di kota Zhanjiang, Provinsi Guangdong terpaksa putus sekolah. Pada Februari 2016, Sekolah Dua bahasa Jiufang di Kota Zhuzhou, Provinsi Hunan, ditemukan telah melanggar peraturan ketika mendaftar siswa. Lebih dari 60 persen lulusan baru sekolah tersebut tidak memiliki pendaftaran siswa yang tepat.

Para analis di Tiongkok memberikan penjelasan terperinci untuk fenomena ini.

Di Tiongkok, lulusan sekolah menengah memiliki dua pilihan: siswa yang lulus ujian masuk sekolah menengah dapat mendaftar ke sekolah menengah atas; mereka yang gagal memenuhi persyaratan minimum biasanya pergi ke sekolah kejuruan.

Namun, banyak siswa dengan nilai buruk ingin melanjutkan studi mereka di sekolah menengah. Karena siswa di sekolah kejuruan lebih kecil kemungkinannya untuk memiliki kesempatan kuliah, orang tua mereka mencoba mencari pilihan alternatif. Beberapa sekolah swasta mengambil keuntungan dari mentalitas ini dan mendapat untung dari menerima pendaftaran siswa-siswa yang tidak memenuhi syarat meskipun mengetahui bahwa mereka tidak memenuhi syarat untuk pendaftaran sekolah menengah atas. Pihak berwenang sekolah kemudian akan menemukan saluran “pintu belakang”, seperti menyuap pejabat pendidikan setempat, untuk memperoleh izin pendaftaran siswa bagi para siswa yang tidak memenuhi syarat ini.

Menurut seorang netizen, Sekolah Fenglan tersebut telah beroperasi seperti ini selama bertahun-tahun, sampai kepala biro pendidikan setempat berganti dari satu orang ke orang yang lain tahun lalu dan seterusnya. (ran)

Video pilihan:

Mendebarkan!!! Dua Ramalan 2019 dari Nostradamus

Share

Video Popular