Erabaru.net. Daniel Liu adalah seorang bocah jenius yang memenangkan hati internet ketika dia berusia 11 tahun setelah dia menjadi viral karena menawarkan untuk membantu teman-teman sekelasnya yang jauh lebih tua di perguruan tinggi.

Kembali pada tahun 2016, jagoan sains mengambil kelas di University of Toledo sementara juga mendaftar di sekolah menengahnya.

Teman sekelasnya di perguruan tinggi, Cigdem Kahyaoglu nge-tweet fotonya dengan tulisan: “Anak ini berusia 11 tahun dan di kelas kimia organik saya dia berkata jika kita memiliki pertanyaan untuk mengirim email kepadanya.”

Tweet itu menjadi viral, mengubah keajaiban kimia menjadi sensasi online instan.

Dua tahun kemudian, pada usia 13, Liu telah menulis makalah penelitian yang menjanjikan cara yang lebih cepat, lebih murah dan lebih ramah lingkungan untuk membuat obat-obatan farmasi dan pestisida.

Mohit Kapoor, seorang rekan pascadoktoral di lab yang bekerja dengan Liu pada surat kabar yang diterbitkan pada bulan Mei, mengatakan bocah itu senang dengan pekerjaan.

Menurut Liu, penelitian mereka yang melibatka dirinya dan Kapoor mengubah ikatan menjadi molekul.

“Saat ini metode untuk membuat ini akan menggunakan empat atau lima langkah untuk satu langkah yang dapat kita gunakan,” katanya.

Meski baru berusia 14 tahun, Liu saat ini bekerja dengan baik sebagai peneliti di lab kimia organik asisten Profesor Michael Young.

Young mengizinkan siswa untuk bergabung dengan labnya setiap tahun dan, pada tahun 2016, Daniel langsung menyatakan minatnya, Associated Press melaporkan tahun lalu.

“Saya melakukan sedikit riset latar belakang,” kata Young.

Sementara Departemen Kesehatan Lingkungan dan Radiasi Universitas Toledo tidak mengizinkan anak-anak di bawah 12 tahun untuk berada di laboratorium, Liu dapat mulai bekerja di laboratorium Young dengan izin orangtuanya ketika ia masih berusia 11 tahun.

“Memiliki Daniel jelas menarik,” kata Young. “Di satu sisi, kecerdasannya seperti orang dewasa, tetapi secara sosial dia masih anak-anak.”

Young mencatat bahwa peneliti kecil pada awalnya harus diberitahu untuk membersihkan dan kadang-kadang akan mengganggu sesama peneliti dengan pertanyaan.

Setelah beberapa saat, bocah itu akhirnya berbaur dengan baik di lab, dan segera menangani bahan kimia dan mengobrol dengan rekan kerja dengan mudah. Dia juga telah belajar untuk mengambil inisiatif dan membersihkan diri sendiri.

“Dia tumbuh secara emosional ke titik di mana saya menganggap bahwa dia hampir sarjana reguler,” kata Young.

Prestasi luar biasa Liu sebenarnya terjadi di tahun 2015, ketika dia mengalahkan lebih dari 30.000 siswa lainnya untuk menjadi yang termuda yang memenangkan tantangan “You Be the Chemist” dari Yayasan Pendidikan Kimia pada usia 10 tahun, di tahun pertamanya di sekolah menengah pertama.

Kompetisi, yang memberinya hadiah 10.000 dollar AS, melibatkan penerapan konsep kimia untuk skenario kehidupan nyata.(yant)

Sumber: Nextshark

Apakah Anda menyukai artikel ini? Jangan lupa untuk membagikannya pada teman Anda! Terimakasih.

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds