Pertumbuhan ekonomi Tiongkok pada tahun 2018 telah turun ke tingkat tahunan paling lambat sejak tahun 1990. Bahkan media yang dikelola pemerintah Tiongkok telah memuat artikel yang menguraikan kesengsaraan serius ekonomi Tiongkok: penumpukan utang lokal, krisis pinjaman peer to peer (P2P) yang kerap terjadi, pasar perumahan yang goyah, penurunan pasar saham, dan meningkatnya pengangguran.

Pada Januari tahun ini, ketika berbicara pada pertemuan eksekutif Dewan Negara yang mirip kabinet, perdana menteri Tiongkok Li Keqiang memperingatkan bahwa setiap orang harus bersiap-siap untuk “hidup sederhana” dihadapkan pada ekonomi yang keras. Akan tetapi hal itu bukan masalah untuk para pejabat komunis berpangkat tinggi. Mereka telah dijamin kehidupan pensiun yang makmur dan bebas dari rasa khawatir.

Media yang bermarkas di Hong Kong, Phoenix Television, pernah mengungkapkan dalam sebuah segmen di program televisinya, “Pos Pengamatan Situasi Militer” (Observation Post of Military Situation), sebuah daftar tentang tunjangan-tunjungan pensiun yang diterima para pejabat tinggi Tiongkok.

Daftar lengkap tentang tunjangan tersebut mengungkapkan betapa banyak perlakuan khusus yang mereka terima.

Pejabat pemerintah pusat memiliki kehidupan pasca pensiun yang paling nyaman, dengan layanan kesehatan gratis; seorang sopir fulltime, pengawal pribadi (body guard), dan tenaga medis yang ditunjuk; selain liburan resort berbayar empat kali setahun di dalam negeri, masing-masing hingga tiga minggu. Tidak ada batasan jumlah anggota keluarga yang bisa dibawa oleh pejabat pensiunan tersebut.

Saat bepergian dengan pesawat, mereka diperbolehkan dua hingga empat kursi di kelas satu atau kelas bisnis. Bandara diminta untuk menjadwalkan waktu keberangkatan pesawat sesuai dengan kebutuhan-kebutuhan khusus dari pejabat pensiunan tersebut.

Saat bepergian dengan kereta api, mereka dijamin kursi di kompartemen tidur empuk, kemudian ditemani oleh tiga sedan atau dua bus wisata setelah tiba di tujuan.

Mereka dapat menginap di suite hotel mewah, sementara semua biaya makanan dan minuman diganti.

Saat membeli rumah, mereka juga mendapat manfaat, menerima subsidi untuk setiap 220 meter persegi ruang tinggal.

Kader-kader tingkat provinsi dan tingkat kementerian mendapatkan manfaat yang sama, dengan rombongan staf yang sama yang menyertai mereka dan tunjangan perjalanan yang sama. Mereka dijamin menginap di hotel bintang empat atau lima.

Selain manfaat yang tercantum di atas, kader tingkat provinsi dan menteri, rata-rata, semua menerima sekitar 1,12 juta yuan (sekitar US$166.000) kesejahteraan dan tunjangan-tunjangan tambahan (tidak termasuk pensiun mereka dan anggaran biaya tambahan yang mereka terima berdasarkan pangkat atau jabatan resmi mereka) . Untuk kader-kader tingkat wakil provinsi dan wakil menteri, rata-rata kesejahteraan dan tunjangan-tunjangan mereka adalah sekitar 930.000 yuan (sekitar US$137.931) per orang.

Menurut statistik resmi, ada total 3.742 kader pensiunan tingkat provinsi dan menteri di Tiongkok, dan 27.435 kader tingkat wakil provinsi dan wakil menteri pensiunan. Banyak dari mereka memilih untuk tinggal di kota-kota tingkat atas seperti Zhuhai, Shenzhen, dan Shanghai, atau kota-kota dengan tempat wisata indah seperti Suzhou dan Hangzhou.

Di Provinsi Guangdong saja, pengeluaran untuk mobil para kader tingkat wakil provinsi dan menteri berjumlah lebih dari 112 juta yuan (sekitar US$16,6 juta) per tahun, menurut Phoenix Television.

Pengeluaran ini menjadi biaya besar bagi otoritas-otoritas pemerintah.

Namun para sarjana yang mengkritik tanggung jawab fiskal Partai Komunis Tiongkok telah dibungkam. Yang Shaozheng, mantan profesor di Universitas Guizhou, telah dipecat pada Agustus tahun lalu setelah menulis di media sosial bahwa para kader Partai tidak menghasilkan kekayaan sosial, akan tetapi mengandalkan pendapatan fiskal Tiongkok untuk menikmati kehidupan yang baik, menurut laporan Radio Free Asia pada 17 Agustus 2018.

Yang telah memperkirakan bahwa karena ada 20 juta pejabat Partai di pemerintahan dan organisasi non-pemerintah, biaya buat masyarakat digunakan untuk membayar gaji mereka dan pengeluaran lain diperkirakan sekitar 20 triliun yuan (sekitar US$2,97 triliun). Jika ini terus berlanjut, masyarakat pada akhirnya akan runtuh, Yang meramalkan.

“Itu setara dengan beban per kapita 15.000 yuan (sekitar US$2.224),” tulisnya dalam sebuah artikel yang ditulisnya untuk NTD, media penyiaran satu group dengan media yang berbasis di New York, The Epoch Times. (ran)

Video pilihan:

Senjata Pemusnah Massal yang Mengerikan Dikembangkan Tiongkok dan Sekutunya

Share

Video Popular