SAN SALVADOR — Presiden El Salvador terpilih, Nayib Bukele, berbicara melalui telepon pada 13 Februari dengan penasihat Keamanan Nasional AS John Bolton, yang mengatakan ia meminta kerja sama untuk menangkal apa yang ia sebut sebagai ekspansi “predator” oleh Tiongkok.

Bukele, kandidat pertama yang bukan dari dua partai era perang saudara negara Amerika Tengah yang miskin tersebut telah memenangkan pemilihan presiden dalam satu generasi, mengatakan bahwa pemerintahnya akan menjadi mitra AS yang kuat untuk Amerika Serikat.

“Amerika Serikat akan menemukan di El Salvador, tidak hanya sekutu, tetapi juga seorang teman,” tulis Bukele di Twitter.

Hubungan dengan Washington terpuruk di bawah pemerintahan Faribundi Marti National Liberation (FMLN) sayap kiri, partai dari gerakan gerilya sebelumnya di El Salvador, yang menjalin hubungan dengan Tiongkok dengan mengorbankan Taiwan pada Agustus.

Bolton mengkritik manfaat yang diterima El Salvador setelah menjalin hubungan diplomatik dengan Tiongkok.

“Kami membahas cara untuk memperkuat persahabatan AS dengan El Salvador dan berkolaborasi untuk memulihkan demokrasi di Venezuela dan melawan praktik-praktik yang bersifat memangsa oleh Tiongkok di belahan bumi,” kata Bolton.

Seorang asisten Bukele mengatakan pekan lalu bahwa presiden terpilih sedang mengevaluasi nilai-nilai tentang hubungannya dengan Tiongkok.

ekspansi tiongkok yang bersifat memangsa (predator)
Calon presiden Nayib Bukele dari Great National Alliance (GANA) memberi isyarat kepada para pendukungnya setelah hasil resmi di pusat kota San Salvador, El Salvador pada 3 Februari 2019. (Jose Cabezas / Reuters)

BERALIH DIPLOMATIK KE TIONGKOK DARI TAIWAN

Pada 20 Agustus 2018, El Salvador mengumumkan dalam pidato yang disiarkan televisi secara nasional keputusannya untuk memutuskan hubungan dengan Taiwan dan sebagai gantinya menjalin hubungan dengan Partai Komunis Tiongkok (PKT) yang berkuasa di Tiongkok.

Sebuah keputusan yang telah memicu protes dari Presiden Taiwan Tsai Ing-wen. Tsai menyalahkan tekanan dari PKT untuk keputusan El Salvador tersebut pada konferensi pers pada 21 Agustus, mengatakan bahwa itu adalah contoh lain tentang bagaimana rezim Tiongkok telah berusaha menekan Taiwan untuk mengurangi pengakuan internasional terhadap negara kepulauan tersebut.

Taiwan adalah negara demokrasi penuh dengan konstitusi, pejabat terpilih, dan militernya sendiri; Beijing menganggap negara pulau itu sebagai provinsi pemberontak yang suatu hari akan dipersatukan dengan daratan, dengan kekuatan militer jika perlu.

Rezim Tiongkok telah secara strategis membangun aliansi dengan negara-negara yang memiliki hubungan diplomatik dengan Taiwan, dengan memberikan pinjaman dan investasi dalam jumlah besar, sebagai cara untuk menekan mereka agar mengakui hanya “satu Tiongkok.”

Amerika Serikat menjaga hubungan-hubungan dengan Taiwan secara tidak resmi, menjadi sumber ketegangan dengan PKT. (ran)

Video pilihan:

Sosialisme Membuat Venezuela Terpuruk, dari Negara Kaya Menjadi Miskin

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds