Erabaru.net. Memberikan hatimu kepada seseorang adalah hal yang sulit dilakukan. Itu menakutkan, sungguh, ketika Anda menyadari bahwa Anda benar-benar jatuh cinta pada seseorang …

Pertama dan terutama ada emosi memanggang yang mengancam untuk mengambil kendali. Ada alasan orang melakukan hal-hal konyol ketika mereka sedang jatuh cinta, dan itu karena mereka sangat jarang membuat keputusan yang tenang dan penuh perhitungan.

Lalu, tentu saja, ada kecemasan yang memanifestasikan dirinya dalam pertanyaan. Apakah orang itu menyukai kita seperti kita menyukainya? Akankah orang itu pergi kecuali jika kita melakukan sesuatu untuk membuat mereka bahagia? Melihat hal-hal dari luar, tampaknya agak absurd bahwa Anda mengubah diri Anda / seperti apa orang yang Anda sukai, dan orang-orang melakukannya dari hari ke hari.

Untuk seorang gadis, menengok ke belakang untuk pacarnya telah menjadi kebiasaan rutin, meskipun faktanya dia tidak pernah puas.

Baru setelah mereka putus, dia memutuskan untuk menulis surat terbuka menjelaskan perubahan yang dia alami, dan apa yang telah diajarkan oleh perubahan itu kepadanya. Kami pikir ini sesuatu yang harus dibaca semua orang …

surat terbuka

Surat terbuka

“Kamu selalu bilang aku tidak terlihat baik dengan rambut panjang dan kamu lebih suka anak perempuan dengan rambut pendek. Jadi aku selalu memotong rambut di atas bahuku setiap saat.

Kamu menertawakan Aku dan memberi tahu bahwa aku terlihat konyol ketika aku mewarnai rambutku ketika kita masih bersama. Jadi seminggu kemudian aku mengecatnya kembali pirang.

Kamu akan selalu menunjukkan jika aku memakai terlalu banyak make up. (Eyeliner bersayap dan maskara sebagian besar waktu).

Jadi aku berhenti memakainya.

Kamu bilang tato dan tindikan itu norak dan jelek dan akan mencoba mengeluarkan cincin pusarku setiap kali kamu melihatnya.

Jadi aku mengambil tindikanku dan tidak mendapatkan tato lagi.

Ilustrasi (Foto: Shutterstock)

Kamu menunjukkan stretch mark-ku setiap ada kesempatan. Jadi aku melakukan yang terbaik untuk menyembunyikannya.

Kamu selalu menunjukkan setiap kekurangan yang aku miliki. Jadi aku kehilangan kepercayaan diri.

Aku melakukan semua yang aku bisa untuk menjadi apa yang kamu inginkan. Aku melakukan semua yang Kamu suruh aku lakukan. Itu masih belum cukup baik.

Kamu meninggalkan aku untuk gadis yang lebih muda dan cantik. Seseorang yang dapat Kamu bentuk dan bentuk menjadi apa yang kamu inginkan. Seperti yang kamu coba lakukan padaku. Dan sampai beberapa bulan yang lalu, aku menyalahkan diriku sendiri atas semua yang terjadi. Kamu menyalahkan aku juga.

Namun akhirnya, aku mulai melihat kebenaran. Kamu tidak keluar dari ikatanku. Aku sudah keluar dari milikmu. Aku bukan orang yang cukup baik untuk kamu. Kaulah yang tidak cukup baik untukku. Kamu tidak dapat menerima aku apa adanya. Ketika aku menerima kamu seperti kamu sendiri.

Jadi sekarang di sini aku beberapa bulan kemudian. Rambutku sudah melewati bahuku. Rambutku merah cerah. Aku punya tato baru. Tindikan baru. Mulai memakai riasan lagi. Aku makan apa pun yang Aku inginkan kapan pun aku mau dan beratku sekarang 61 kg. Aku masih memiliki stretch mark.

Dan aku akhirnya mendapatkan kepercayaan diriku kembali. Aku akhirnya melihat diriku kembali menatapku ketika aku melihat ke cermin.

Sangat sulit bagiku untuk keluar tentang hal ini dan mengakui bahwa aku menjadi sangat rentan karena satu orang. Sesuatu yang selalu aku katakan tidak akan pernah terjadi. Memalukan bahkan memikirkan betapa rendahnya aku. Tetapi apa yang memberi aku keberanian untuk keluar tentang ini adalah kenyataan bahwa aku mengatasinya dan akhirnya aku kembali ke siapa aku sebenarnya. – Merasa bebas.”

(Foto : Facebook)

Selalu ingat bahwa diri Anda sepenuhnya sempurna persis seperti Anda. Anda tidak perlu berubah untuk siapa pun, dan Anda tentu tidak perlu merasa sedih dan marah sebagai akibat dari penilaian orang lain.(yant)

Sumber: Newsner

Apakah Anda menyukai artikel ini? Jangan lupa untuk membagikannya pada teman Anda! Terimakasih.

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular